Forum Gaul dan Informasi

INFO UNTUK ANDA

Y3hoo Ada di Facebook

Share Y3hoo ke Twitter

Follow Me

Image hosted by servimg.com

Y3hoo Mailing List

Enter Your Email Address:

Latest topics

» Legenda Tanah Sunda - Mundinglaya Dikusumah
Sat Sep 24, 2016 8:35 am by La Rose

» Sejarah Khanduri Apam - Tradisi Aceh
Sun Sep 18, 2016 11:00 am by jakarta

» Setting SSID dan password wifi android
Sat Sep 17, 2016 2:50 pm by jakarta

» Ciptakan Keluarga Bahagia dengan Momen seperti Ini
Sat Sep 17, 2016 9:34 am by La Rose

» Negeri Sinterklas
Fri Sep 16, 2016 10:56 am by La Rose

» Cara Praktis Meniup Balon
Sat Sep 10, 2016 7:20 pm by flade

» Mengenal Endorse
Fri Sep 09, 2016 5:11 pm by zuko

» Lapland - Sebuah Desa Tanpa Ada Waktu Malam
Fri Sep 02, 2016 4:03 pm by alia

» Tak Ada Ambulans, Pria Ini Gendong Jasad Istri Sejauh 12 Km
Fri Aug 26, 2016 7:20 pm by derinda

IKLAN ANDA


    Bukan Perempuan Biasa

    Share

    MovingBlue

    637
    Age : 36
    18.01.09

    Bukan Perempuan Biasa

    Post  MovingBlue on Thu Jan 28, 2010 2:35 pm

    Perempuan sebagai korban kerap jadi ramai dalam wacana publik. Pembelaan terhadap perempuan gencar disuarakan melalui pelbagai media atau institusi. Wacana perempuan jadi riuh oleh pendapat, usulan, saran, kritik, atau otokritik. Kondisi ini membuat lembaran-lembaran mengenai perempuan atau gender di media massa cetak disesaki dengan kasus, argumentasi, dan solusi.

    Mayoritas wacana perempuan sebagai korban mungkin menyadarkan publik mengenai keringkihan kaum perempuan di hadapan kekuasaan dalam tarikan politik, agama, hukum, atau kebudayaan.

    Penempatan perempuan sebagai korban mesti dibarengi wacana tandingan konstruktif mengenai heroisme perempuan. Wacana heroisme perempuan dimaksudkan untuk mengatasi opini publik mengenai perempuan dalam pamrih mengasihani.

    Perempuan memiliki otoritas untuk mengubah nasib diri meski harus menghadapi seribu satu tantangan. Kesanggupan mengatasi masalah dan membuat hidup jadi riuh makna tentu jadi bukti heroisme perempuan.

    Pemahaman heroisme perempuan itu inklusif dengan orientasi positif dan konstruktif. Ikhtiar menjadi hero bisa menempuh sekian jalan. Tradisi heroisme terbentuk karena kesadaran diri di dalam kompleksitas realitas hidup.

    Perempuan memiliki hak memberi jawab atas pertanyaan-pertanyaan hidup. Realisasi dari otoritas membutuhkan legitimasi dalam ranah individual dan sosial. Perempuan mungkin untuk menjadi hero ketika sanggup membuktikan diri agar tidak kalah atau menyerah.

    Heroisme perempuan bisa ditafsirkan sebagai pemenuhan eksistensial melalui prosedur dan pengukuran secara subjektif-objektif. Heroisme menjadikan perempuan memiliki otonomi untuk tidak selalu jadi korban atau kalah.

    Kemenangan menjadi milik perempuan ketika sanggup mengopersionalisasikan segala potensi diri dengan pencapaian-pencapaian maksimal.

    Opini kekalahan dan perempuan sebagai korban mesti lekas diladeni dengan heroisme agar pendefinisian perempuan tidak statis alias permanen.

    Sejarah negeri ini memang sekadar memberi halaman pendek untuk mencatatkan atau mengekalkan heroisme perempuan. Catatan resmi dalam definisi politis adalah pencantuman perempuan sebagai tokoh bangsa alias pahlawan?

    Publik pun mafhum dengan heroisme Kartini, Cut Nyak Dien, Dewi Sartika, atau Roehana Kudus. Daftar pendek perempuan dalam buku besar sejarah Indonesia memang mengesankan bahwa jatah perempuan kecil karena pelbagai alasan.

    Sejarah negeri ini disahkan oleh garis politik-militeristik dalam menjadikan seseorang sebagai pahlawan. Model ini membuat pengetahuan publik tentang heroisme terkerdilkan karena harus menyerap definisi kaku dan wagu sejak dari TK sampai universitas.

    Heroisme identik dengan pahlawan dalam perang. Garis politik-militer menjadi jalan mulus meraih gelar pahlawan kendati kadang tak memenuhi kriteria heroisme.

    Kondisi historis ini mungkin patut lekas dimaknai ulang untuk menumbuhkan kesadaran bahwa heroisme bisa direalisasikan oleh siapa saja. Kaum perempuan juga memiliki hak untuk membuktikan dan mewartakan heroisme.

    Penafsiran heroisme kadang mengandung arti emansipasi, perlawanan, kritik, atau resistensi. Tafsir itu disemaikan meski tak menutup kemungkinan menjadi inklusif atau eksklusif.

    Heroisme kadang ditafsirkan dengan kemandirian perempuan secara berlebihan dalam ranah individual, keluarga, dan sosial. Perempuan dengan puncak karier kadang dijadikan legitimasi untuk merealisasikan heroisme.

    Perempuan sebagai penanggung nafkah keluarga secara tunggal karena menjanda pun mungkin masuk dalam definisi heroisme. Ketekunan mengurus anak dan suami sebagai kewajiban mulia kadang melekat dalam tafsir heroisme perempuan.

    Perayaan tafsir memang memunculkan perbedaan tendensi karena keadaan zaman dan perubahan tatanan nilai dalam acuan agama, politik, atau kultural.

    Antusiasme kaum perempuan untuk merayakan heroisme pun kadang terjebak dalam identifikasi diri untuk melawan, menandingi, menaklukan atau meremehkan kaum lelaki tanpa sadar dengan otoritas dan kapasitas diri.

    Model perbandingan antara kaum lelaki dengan kaum perempuan memang kerap menimbulkan bias karena pola pengukuran dan hukum kategorial dalam arus modernitas.

    Hasrat perempuan untuk tidak mau kalah atau jadi korban rentan dengan resistensi atau realisasi diri secara antusias berbekal pengetahuan dan kompetensi diri.

    Kehadiran perempuan dalam pelbagai kancah politik, seni, pendidikan, sastra, sains, hukum, teknologi, atau olahraga mungkin bisa diartikan dekat dengan heroisme.

    Kemenangan perempuan dalam pelbagai lini kehidupan membutuhkan pengartian subyektif-objektif untuk tidak menjelma sebagai superioritas tanpa argumentasi.

    Perayaan heroisme perempuan menjadi bentuk penghormatan terhadap dedikasi perempuan dalam pilihan-pilihan jalan kehidupan sebagai siapa saja.

    Strata sosial, jenjang pendidikan, agama, etnis, atau paham ideologi adalah bukti pluralitas untuk menjadi modal dalam konstruksi diri agar sanggup memberi kontribusi signifikan. Antusiasme mungkin jadi cara ampuh untuk tak lekas jadi korban atau terlena lalu kalah


    _________________

      Waktu sekarang Tue Sep 27, 2016 8:57 am