Forum Gaul dan Informasi

INFO UNTUK ANDA

Y3hoo Ada di Facebook

Share Y3hoo ke Twitter

Follow Me

Image hosted by servimg.com

Y3hoo Mailing List

Enter Your Email Address:

Latest topics

» Transfer Pulsa Indosat Ooredoo
Thu Nov 17, 2016 9:04 am by alia

» Uztadz dan Kuntilanak
Mon Nov 07, 2016 12:46 pm by bocahnakal

» Jika Kamu Tua
Fri Nov 04, 2016 6:39 pm by alia

» Suku Dayak: Keindahan Tato, Ketajaman Mandau, dan Kecantikan Wanita
Fri Nov 04, 2016 11:45 am by alia

» Menyesapi Filosofi Batik Nusantara
Mon Oct 31, 2016 2:13 pm by jakarta

» Hindari 6 Kebiasaan Buruk Mengelola Keuangan di Usia Muda
Mon Oct 31, 2016 9:40 am by jakarta

» Video 100 Persen Pasti Ngakak
Sat Oct 29, 2016 5:50 pm by bocahnakal

» Tak Ada Duanya di Dunia, Merica Batak yang Pedas Beraroma Lemon
Thu Oct 27, 2016 3:27 pm by La Rose

» Di balik keUnikan Ir.Soekarno
Thu Oct 27, 2016 9:16 am by jakarta

IKLAN ANDA


    Menyiasati si Kecil yang Pemilih Makanan

    Share

    via

    851
    04.03.09

    Menyiasati si Kecil yang Pemilih Makanan

    Post  via on Wed May 12, 2010 8:30 am

    DALAM masa pertumbuhan otak dan fisiknya, anak-anak perlu memeroleh asupan gizi seimbang. Apakah putra atau putri Anda lebih senang ngemil ketimbang makan porsi lengkap?

    Adalah hal wajar jika anak-anak cenderung memilih makanan yang ingin ia santap. Terkadang, anak menghabiskan sebagian besar waktunya saat makan bukan karena rasa makanan, tetapi karena kesenangan mengatakan "tidak!" kepada Mom. Bagi anak, hal tersebut adalah hiburan di kala makan, tapi sayangnya tidak untuk orangtua.

    Namun, jangan karena Mom cinta anak-anak, lalu memberikan apapun yang mereka suka. Jangan jatuh ke dalam perangkap dengan menawarkan makanan yang jauh dari sehat dan kaya gizi.

    Jika Anda rajin memberikan anak-anak pilihan makanan sehat, mereka akhirnya akan menerimanya dan terbiasa. Ini mungkin bukan jalan mudah, tapi berikut beberapa tip cara mendorong anak Anda agar senang menyantap makanan sehat dan bergizi seimbang, seperti diulas Modern Mom.

    Mulai sejak dini

    Terapkanlah kebiasaan membentuk pola makan sehat dengan menawarkan pilihan makanan sehat sejak anak-anak berusia dini. Untuk itu, Mom harus rajin bereksperimen masak dengan berbagai jenis makanan.

    Tetapkan tujuan realistis

    Biasakan anak-anak untuk akrab dengan makanan seperti brokoli dan wortel, bukan cookie dan brownies. Mom bisa menjadikan sayuran tersebut tokoh baik dalam dongeng yang Anda ceritakan sebelum tidurnya sedangkan cake sebagai tokoh jahatnya.

    Juga, sangat tidak realistis mengharapkan anak makan satu porsi besar makanan yang tidak ia sukai. Sebaliknya, dorong mereka mencicipi sedikit dan berangsur-angsur porsinya ditambahkan.

    Konsisten

    Gunakan strategi yang sama pada setiap kali waktu makan. Sebelum memasukkan pilihan makanan lain, letakkan makanan baru di piring, lalu berikan support untuk si kecil bahwa ia pasti akan menyukainya. Jangan menyerah pada sikapnya yang keras kepala! Jangan menyuruhnya segera menghabisi makanan. Nyatanya, anak-anak adalah pemakan yang lambat.

    Berikan pujian

    Ucapkan selamat kepada si kecil bahkan jika ia hanya mau menggigit satu kali menu barunya. Ini adalah keberhasilan berharga bagi pemilih makanan. Kalau pada awalnya ia bilang tidak suka, ingatkan si kecil bahwa ia mungkin perlu beberapa gigitan untuk bisa merasakan kelezatan makanannya.

    Mom harus menjadi contoh yang baik. Mom tidak bisa mengharapkan anak memiliki pola makan sehat jika Anda sendiri tidak menerapkannya. Anak-anak belajar dengan meniru. Jangan hukum anak karena tidak mau makan! Karena makan harus menjadi waktu yang menyenangkan untuk semua.

    sumber: Decha Care

      Waktu sekarang Tue Dec 06, 2016 1:37 am