Forum Gaul dan Informasi

INFO UNTUK ANDA

Y3hoo Ada di Facebook

Share Y3hoo ke Twitter

Follow Me

Image hosted by servimg.com

Y3hoo Mailing List

Enter Your Email Address:

Latest topics

» Transfer Pulsa Indosat Ooredoo
Thu Nov 17, 2016 9:04 am by alia

» Uztadz dan Kuntilanak
Mon Nov 07, 2016 12:46 pm by bocahnakal

» Jika Kamu Tua
Fri Nov 04, 2016 6:39 pm by alia

» Suku Dayak: Keindahan Tato, Ketajaman Mandau, dan Kecantikan Wanita
Fri Nov 04, 2016 11:45 am by alia

» Menyesapi Filosofi Batik Nusantara
Mon Oct 31, 2016 2:13 pm by jakarta

» Hindari 6 Kebiasaan Buruk Mengelola Keuangan di Usia Muda
Mon Oct 31, 2016 9:40 am by jakarta

» Video 100 Persen Pasti Ngakak
Sat Oct 29, 2016 5:50 pm by bocahnakal

» Tak Ada Duanya di Dunia, Merica Batak yang Pedas Beraroma Lemon
Thu Oct 27, 2016 3:27 pm by La Rose

» Di balik keUnikan Ir.Soekarno
Thu Oct 27, 2016 9:16 am by jakarta

IKLAN ANDA


    'Calon' Bunuh Diri Berakhir di Pelaminan

    Share

    mikelia

    96
    11.11.09

    'Calon' Bunuh Diri Berakhir di Pelaminan

    Post  mikelia on Wed May 12, 2010 10:45 pm

    Manusia berencana, namun Tuhan yang menentukan. Nasihat klise ini betul-betul terjadi pada seorang pemuda asal Rusia, Andriej Ivanov (26).

    Seperti dikutip dari laman Orange edisi Selasa 11 Mei 2010, Andriej berencana mengakhiri hidup di sebuah jembatan karena tak kuat menjalani hidup tanpa tunangannya yang tewas karena kecelakaan sehari sebelum pernikahan.

    Andriej pun berencana terjun dari jembatan di Ufa, Rusia. Tapi, saat berada di tepi tiang di jembatan itu dan bersiap loncat, Andriej melihat seorang perempuan yang berpegangan di pegangan tangga di jembatan tersebut. Perempuan yang juga hendak bunuh diri itu belakangan diketahui bernama Maria Petrova (21). Dia dibuang orang tuanya karena hamil tanpa suami.

    Hanya beberapa detik sebelum terjun ke sungai Belaya yang membeku saat Andriej menarik Maria dari tepi jembatan.

    "Sesuatu di hati saya mengatakan bahwa dia tidak boleh melakukan itu walau hati saya sedang hancur lebur saat itu," kata Andriej. Dia mengaku mengurungkan niat bunuh diri dan menolong perempuan itu.

    Setelah aksi tersebut, Andriej dan Maria kemudian saling berpelukan dan menangis. Lalu, mereka saling bercerita sepanjang malam. Mereka pun sepakat saling menolong dalam melalui proses luka batin.

    Saat ini, mereka malah berencana akan menikah setelah memberitahu seluruh keluarga besar. "Semua penderitaan itu sangat berharga karena mempertemukan saya dengan Andriej," kata Maria.

      Waktu sekarang Fri Dec 09, 2016 2:40 pm