Forum Gaul dan Informasi

INFO UNTUK ANDA

Y3hoo Ada di Facebook

Share Y3hoo ke Twitter

Follow Me

Image hosted by servimg.com

Y3hoo Mailing List

Enter Your Email Address:

Latest topics

» Transfer Pulsa Indosat Ooredoo
Thu Nov 17, 2016 9:04 am by alia

» Uztadz dan Kuntilanak
Mon Nov 07, 2016 12:46 pm by bocahnakal

» Jika Kamu Tua
Fri Nov 04, 2016 6:39 pm by alia

» Suku Dayak: Keindahan Tato, Ketajaman Mandau, dan Kecantikan Wanita
Fri Nov 04, 2016 11:45 am by alia

» Menyesapi Filosofi Batik Nusantara
Mon Oct 31, 2016 2:13 pm by jakarta

» Hindari 6 Kebiasaan Buruk Mengelola Keuangan di Usia Muda
Mon Oct 31, 2016 9:40 am by jakarta

» Video 100 Persen Pasti Ngakak
Sat Oct 29, 2016 5:50 pm by bocahnakal

» Tak Ada Duanya di Dunia, Merica Batak yang Pedas Beraroma Lemon
Thu Oct 27, 2016 3:27 pm by La Rose

» Di balik keUnikan Ir.Soekarno
Thu Oct 27, 2016 9:16 am by jakarta

IKLAN ANDA


    BLACKBERRY BERBAHAYA

    Share

    jakarta

    522
    23.04.10

    BLACKBERRY BERBAHAYA

    Post  jakarta on Fri Jun 04, 2010 10:24 am

    Psikolog Inggris yang meneliti perilaku orang dalam menggunakan BlackBerry secara terus-menerus menyebut, perangkat itu bisa meningkatkan tingkat stress, dan kemungkinan besar juga menurunkan produktivitas.


    Kebiasaan sekelompok eksekutif menengah hingga senior dalam menggunakan BlackBerry dipelajari oleh Amir Khaki dari AK Consulting dan menggolongkannya menjadi pengguna dengan frekuensi tinggi dan rendah.

    Pengguna "tinggi" biasanya mengaktifkan BlackBerry selama dalam perjalanan menuju tempat bekerja, saat terjaga di malam hari dan selama akhir pekan. Sementara pengguna dalam kategori "rendah” umumnya hanya mengalokasikan waktu tertentu untuk memeriksa BlackBerry dan merespon email.

    "Orang-orang yang jatuh ke kategori pengguna yang tinggi cenderung memiliki persepsi menyimpang tentang penggunaan pribadi dan mereka menyamakan penggunaan BlackBerry seperti didedikasikan untuk pekerjaan," kata Khaki.

    Tapi antusiasme menggunakan BlackBerry itu ternyata tidak berarti efisiensi menyangkut pekerjaan. Dalam satu contoh yang diamati Khaki, untuk menyelesaikan sebuah spreadsheet sederhana seharusnya hanya membutuhkan waktu sekitar 20 menit. Tetapi user tinggi, bisa tiga kali lebih lama karena memantau BlackBerry-nya.

    Efek dari gangguan itu adalah menciptakan kecemasan. "Pekerjaan tidak selesai seperti seharusnya. Ketergantungan itu tercipta bila tidak dapat menemukannya, dan itu dapat menyebabkan stres," katanya.

    Sementara perhatian pengguna tinggi juga terdorong untuk teralihkan dari pasangannya dan kadang-kadang menyebabkan kehancuran. "Banyak yang benci. Aku dengar cerita ada yang hingga parah," kata Khaki.

    Khaki menyarankan perusahaan yang membekali karyawannya smartphone setidaknya menyediakan pelatihan tingkat dasar. "Anda perlu tahu bagaimana menggunakannya dengan benar. Bagaimanapun kita mendapatkan pelatihan, ketika setiap teknologi lain datang," kata Khaki.

    Ia menyarankan perusahaan untuk mendorong karyawannya melakukan pembatasan penggunaan. Secara keseluruhan Khaki merekomendasikan maksimum 12 jam selama sepekan jam kerja.

    Pada tingkat pribadi, Khaki memberikan nasihat sederhana: "Pada awal setiap tugas, matikan! Gangguan tidak membantu orang melakukan sesuatu menjadi lebih baik, lebih cepat atau kualitas lebih tinggi."

    Ia menambahkan penelitian menunjukkan orang yang banyak merespons email lebih sedikit menyia-nyiakan waktu, dan melakukan pekerjaan lebih baik.

    Apalagi dengan semakin banyak orang yang mengupgrade ponselnya ke smartphone, masalah menyangkut produktivitas dan stres pasti akan naik, karena makin banyak eksekutif yang menemukan garis yang k@bur antara pekerjaan dan waktu senggang.

    Kecenderungan itu juga mengusik Cary Cooper, Profesor Psikologi dan Kesehatan Organisasi di Universitas Lancaster Inggris Management School. "Kami menemukan orang-orang melakukan pekerjaan di waktu luang mereka dan itu memiliki konsekuensi baik pada kesehatan maupun produktivitas mereka," kata Cooper.

    Ia mengatakan semua teknologi seharusnya menjadi sistem pendukung sosial manusia. Tapi sebaliknya malah seperti tali pusar yang menghubungkan kembali ke tempat kerja, bahkan ketika di luar jam kerja. "Saya pikir apa yang akhirnya terjadi adalah teknologi adalah mengelola orang-orang daripada orang-orang mengelola teknologi," tambahnya.

    Cooper menilai resesi bisa memperparah masalah. "Gunakan BlackBerry secara rasional. Jika sedang berlibur, akses sekali saja setiap dua hari, jelaskan Anda sedang bepergian dan akan merespon saat Anda kembali."

      Waktu sekarang Fri Dec 09, 2016 6:31 pm