Forum Gaul dan Informasi

INFO UNTUK ANDA

Y3hoo Ada di Facebook

Share Y3hoo ke Twitter

Follow Me

Image hosted by servimg.com

Y3hoo Mailing List

Enter Your Email Address:

Latest topics

» Transfer Pulsa Indosat Ooredoo
Thu Nov 17, 2016 9:04 am by alia

» Uztadz dan Kuntilanak
Mon Nov 07, 2016 12:46 pm by bocahnakal

» Jika Kamu Tua
Fri Nov 04, 2016 6:39 pm by alia

» Suku Dayak: Keindahan Tato, Ketajaman Mandau, dan Kecantikan Wanita
Fri Nov 04, 2016 11:45 am by alia

» Menyesapi Filosofi Batik Nusantara
Mon Oct 31, 2016 2:13 pm by jakarta

» Hindari 6 Kebiasaan Buruk Mengelola Keuangan di Usia Muda
Mon Oct 31, 2016 9:40 am by jakarta

» Video 100 Persen Pasti Ngakak
Sat Oct 29, 2016 5:50 pm by bocahnakal

» Tak Ada Duanya di Dunia, Merica Batak yang Pedas Beraroma Lemon
Thu Oct 27, 2016 3:27 pm by La Rose

» Di balik keUnikan Ir.Soekarno
Thu Oct 27, 2016 9:16 am by jakarta

IKLAN ANDA


    Kejujuran seorang Pria

    Share

    CinQy
    Wedding Plan

    197
    Lokasi : Jakarta
    18.01.09

    Kejujuran seorang Pria

    Post  CinQy on Tue Feb 03, 2009 11:48 am

    satu makalah yang baik untuk mengingatkan kita yang bernasib jauh lebih baik!!!!.

    Tapi kejujuran dan kepolosan diri kadang kadang suka disalah mengerti,
    terutama kaum Ibu yang suka salah menilai kejujuran dan kepolosan sang pria!!!!.

    Ceritanya adalah sbb:

    Suatu hari bapak tua penebang pohon di hutan pulang kerumah setelah menjalankan pekerjaannya yang keras.
    Dengan lelah dan ber hati hati dia meniti diatas satu jembatan bambu yang sudah tua dan licin karena hujan.
    Apa mau dia terpeleset dan kampaknya untuk menebang pohon jatuh kecemplung ke dalam sungai yang deras.

    Dengan sedihnya dia menangis meraung raung, menyesalkan kenapa lampaknya jatuh ke sungai.

    Tiba tiba munculah satu malaikat dan bertanya:
    "Hai bapak tua, kenapa kamu menangis begitu sedih??".

    Dijawab olehnya:
    "Kampak ku satu satunya jautuh kesungai, bagaimana besok saya bisa kerja lagi tanpa kampak??".

    Malaikat:"Tunngulah, aku akan menolong kamu!!".

    Si Malaikat menyelam kesungai yang deras dan muncul kembali dengan satu "Kampak Emas".

    Malaikat:"Inikah kampak mu???".

    Bapak tua:"Bukan, itu bukan kampak ku!!!".

    Si Malaikat menyelam kembali kesungai dan muncul kembali dengan "Kampak Perak".

    Malaikat:"Inikah kampak mu???".

    Bapak tua:"Bukan, itu bukan kampak ku".

    Si Malaikat menyelam kembali dan muncul dengan kampak besi yang sudah tua dan karatan dan bertanya:
    "Inikah kampak mu??".

    Bapak tua dengan wajah yang cerah dan riah:"Iya, itu kampak ku, terima kasih malaikat yang baik".

    Malaikat dengan wajah yang heran dan kagum berkata ke bapak tua:
    "Jarang sekali didalam dunia yang sekarang ini masih ada orang yang jujur dan tulus seperti kamu,
    oleh karena itu aku hadiahkan kamu semua tiga kampak ini , yang emas, perak dan besi.

    Dengan sangat berterima kasih dan senang hati pulang lah bapak tua ini kerumah nya.

    Dirumah dia menceritakan hal ini ke istrinya yang sudah tua dan bungkuk karena kerja keras di ladang.

    Esok harinya mereka pergi ke pasar untuk membeli makanan. Selagi meniti jembatan bambu yang licin itu,
    jatuh lah istri bapak tua itu kedalam sungai yang deras itu.

    Kembali dia menangis beraung raung dengan keras.

    Sekejab mata kemudian munculah si Malaikat dan bertanya:"Kenapa kamu menangis lagi??".

    Bapak tua:"Istri ku kecemplung kedalam sungai yang deras ini".

    Si Malaikat langsung menyelam kembali kedalam sungai dan muncul dengan "Penelope Cruz"
    disampingnya dan bertanya:"Ini kah istri mu"??.

    Bapak tua langsung menjawab dengan menelan ludah dan muka yang cerah:"Iya, itu istri ku".

    Si Malaikat dengan geram dan marah langsung berseruh dengan keras:
    "Hai kamu yang hina, mengapa kamu sudah bisa membohong dan membiarkan istrimu mati
    tenggelam didalam sungai????, sudah patut kamu ku hukum ats kelakuan mu yang salah ini".

    Bapak tua:
    "Hai Malaikat yang baik, janganlah kamu salah mengerti atas kelakuan ku ini, kalu aku
    menyangkal bahwa "Penelope Cruz" bukan istriku, kamu pasti akan menyelam kembali
    kedalam sungai dan muncul kembali dengan "Jennifer Lopez" dan bertanya apakah dia istriku.
    Kalu aku menyangkal lagi, kamu akan menyelam kembali dan muncul dengan istri ku yang tua
    dan bungkuk dan bertanya, apakah ini istri mu??...aku akan menjawab "Iya", dan
    kamu akan memuji aku lagi dan berkata:

    "Hai, bapak tua, sangat langka orang jujur seperti kamu didalam dunia ini, oleh karena itu aku
    hadiahkan semua tiga Wanita ini kekamu, Penelope Cruz, Jennifer Lopez dan istrimu yang tua".

    "Bagaimana aku bisa menerima tiga wanita itu??.....aku sangat miskin, cari makan aja udah
    susah banget, boro boro punya bini tiga.....mangkanya aku langsung bilang "Iya" sewaktu kamu
    menyodori aku "Penelope Cruz" yang sexy itu"!!!!!.

    Itulah salah satu contoh dari kejujuraan dan kepolosan sang pria yang kadang
    kadang disalah mengerti oleh kaum Ibu.

    clara

    945
    23.01.09

    Re: Kejujuran seorang Pria

    Post  clara on Tue Feb 03, 2009 4:53 pm

    CinQy wrote:satu makalah yang baik untuk mengingatkan kita yang bernasib jauh lebih baik!!!!.

    Tapi kejujuran dan kepolosan diri kadang kadang suka disalah mengerti,
    terutama kaum Ibu yang suka salah menilai kejujuran dan kepolosan sang pria!!!!.

    Ceritanya adalah sbb:

    Suatu hari bapak tua penebang pohon di hutan pulang kerumah setelah menjalankan pekerjaannya yang keras.
    Dengan lelah dan ber hati hati dia meniti diatas satu jembatan bambu yang sudah tua dan licin karena hujan.
    Apa mau dia terpeleset dan kampaknya untuk menebang pohon jatuh kecemplung ke dalam sungai yang deras.

    Dengan sedihnya dia menangis meraung raung, menyesalkan kenapa lampaknya jatuh ke sungai.

    Tiba tiba munculah satu malaikat dan bertanya:
    "Hai bapak tua, kenapa kamu menangis begitu sedih??".

    Dijawab olehnya:
    "Kampak ku satu satunya jautuh kesungai, bagaimana besok saya bisa kerja lagi tanpa kampak??".

    Malaikat:"Tunngulah, aku akan menolong kamu!!".

    Si Malaikat menyelam kesungai yang deras dan muncul kembali dengan satu "Kampak Emas".

    Malaikat:"Inikah kampak mu???".

    Bapak tua:"Bukan, itu bukan kampak ku!!!".

    Si Malaikat menyelam kembali kesungai dan muncul kembali dengan "Kampak Perak".

    Malaikat:"Inikah kampak mu???".

    Bapak tua:"Bukan, itu bukan kampak ku".

    Si Malaikat menyelam kembali dan muncul dengan kampak besi yang sudah tua dan karatan dan bertanya:
    "Inikah kampak mu??".

    Bapak tua dengan wajah yang cerah dan riah:"Iya, itu kampak ku, terima kasih malaikat yang baik".

    Malaikat dengan wajah yang heran dan kagum berkata ke bapak tua:
    "Jarang sekali didalam dunia yang sekarang ini masih ada orang yang jujur dan tulus seperti kamu,
    oleh karena itu aku hadiahkan kamu semua tiga kampak ini , yang emas, perak dan besi.

    Dengan sangat berterima kasih dan senang hati pulang lah bapak tua ini kerumah nya.

    Dirumah dia menceritakan hal ini ke istrinya yang sudah tua dan bungkuk karena kerja keras di ladang.

    Esok harinya mereka pergi ke pasar untuk membeli makanan. Selagi meniti jembatan bambu yang licin itu,
    jatuh lah istri bapak tua itu kedalam sungai yang deras itu.

    Kembali dia menangis beraung raung dengan keras.

    Sekejab mata kemudian munculah si Malaikat dan bertanya:"Kenapa kamu menangis lagi??".

    Bapak tua:"Istri ku kecemplung kedalam sungai yang deras ini".

    Si Malaikat langsung menyelam kembali kedalam sungai dan muncul dengan "Penelope Cruz"
    disampingnya dan bertanya:"Ini kah istri mu"??.

    Bapak tua langsung menjawab dengan menelan ludah dan muka yang cerah:"Iya, itu istri ku".

    Si Malaikat dengan geram dan marah langsung berseruh dengan keras:
    "Hai kamu yang hina, mengapa kamu sudah bisa membohong dan membiarkan istrimu mati
    tenggelam didalam sungai????, sudah patut kamu ku hukum ats kelakuan mu yang salah ini".

    Bapak tua:
    "Hai Malaikat yang baik, janganlah kamu salah mengerti atas kelakuan ku ini, kalu aku
    menyangkal bahwa "Penelope Cruz" bukan istriku, kamu pasti akan menyelam kembali
    kedalam sungai dan muncul kembali dengan "Jennifer Lopez" dan bertanya apakah dia istriku.
    Kalu aku menyangkal lagi, kamu akan menyelam kembali dan muncul dengan istri ku yang tua
    dan bungkuk dan bertanya, apakah ini istri mu??...aku akan menjawab "Iya", dan
    kamu akan memuji aku lagi dan berkata:

    "Hai, bapak tua, sangat langka orang jujur seperti kamu didalam dunia ini, oleh karena itu aku
    hadiahkan semua tiga Wanita ini kekamu, Penelope Cruz, Jennifer Lopez dan istrimu yang tua".

    "Bagaimana aku bisa menerima tiga wanita itu??.....aku sangat miskin, cari makan aja udah
    susah banget, boro boro punya bini tiga.....mangkanya aku langsung bilang "Iya" sewaktu kamu
    menyodori aku "Penelope Cruz" yang sexy itu"!!!!!.

    Itulah salah satu contoh dari kejujuraan dan kepolosan sang pria yang kadang
    kadang disalah mengerti oleh kaum Ibu.

    terlalu polos juga ngga bagus ya Smile

      Waktu sekarang Sat Dec 03, 2016 8:43 pm