Forum Gaul dan Informasi

INFO UNTUK ANDA

Y3hoo Ada di Facebook

Share Y3hoo ke Twitter

Follow Me

Image hosted by servimg.com

Y3hoo Mailing List

Enter Your Email Address:

Latest topics

» Kisah Perempuan yang Diperkosa di Hari Pernikahannya
Mon Jul 10, 2017 9:54 pm by alia

» 5 Tingkat Kematangan Steak
Tue Jul 04, 2017 8:44 pm by alia

» Tips Memilih Investasi yang Menguntungkan
Fri Jun 30, 2017 6:55 pm by via

» 4 Tempat Seru yang Wajib Dikunjungi Saat ke Ubud
Wed Jun 28, 2017 5:37 pm by via

» Lima Minuman Alkohol Populer di Korea
Sun Jun 25, 2017 2:13 pm by via

» 10 Surga Wisata Belanja Murah di Bangkok-Thailand
Wed Jun 21, 2017 5:43 pm by daun.kuning

» Belajar dari Sang Manusia Rp 1.000 Triliun
Sun May 28, 2017 10:01 am by flade

» Sebuah Refleksi
Sat May 27, 2017 1:10 pm by flade

» Kisah Mengagumkan Bocah Miskin India Jadi Direktur Utama Google
Wed May 24, 2017 12:17 pm by jakarta

IKLAN ANDA


    Sok Paling Kuasa Vs Realitas

    Share
    avatar
    via

    863
    04.03.09

    Sok Paling Kuasa Vs Realitas

    Post  via on Mon Jun 21, 2010 1:18 pm

    Sok Paling Kuasa Vs Realitas

    Sigmund Freud, pionir dan pakar psikoanalisis, mendasarkan pemahaman perbedaan karakter jender pada perbedaan bentuk dan fungsi organ tubuh manusia, terutama pada alat kelaminnya.

    Kepemilikan penis pada lelaki mendorong posisi lelaki lebih tinggi, lebih perkasa, dan lebih dominan dibandingkan dengan perempuan. Oleh karena itu, kecemburuan perempuan akan kepemilikan penis yang disebut dengan istilah penis envy pada lelaki dikompensasikan melalui kemampuan perempuan melahirkan bayi.

    Tetap saja kompensasi tersebut tidak menurunkan posisi keperkasaan lelaki di hadapan perempuan. Dari bukti tatanan budaya manusia pada umumnya pun, posisi suami diletakkan lebih tinggi dari perempuan. Ungkapan lelaki pencari nafkah, pengayom keluarga, lelaki harus diladeni, lelaki penentu keputusan dalam keluarga, lelaki ”seolah” mendapat pembenaran budaya untuk bersikap dominan dalam keluarga. Lelaki harus dihargai dan dibenarkan dengan cara apa pun untuk mempertahankan tingginya harga dirinya dalam keluarga; lelaki selingkuh bahkan melakukan poligami tanpa seizin istri seyogianya dimaafkan; perempuan selingkuh harus diceraikan dan sebagainya.

    Ekses lanjut dari posisi tersebut, lelaki-suami sulit sekali meminta maaf bila bersalah, mau menang sendiri dan berbuat semena-mena, tanpa mempertimbangkan perasaan perempuan-istri. Posisi perempuan pun disudutkan ke dalam posisi harus patuh, menurut, harus bersikap rendah hati, bahkan kalau mungkin rendah diri, dan sangat populer disebut sebagai ”konco wingking” atau teman yang posisinya di belakang, seperti di sumur, dapur, kasur. Ungkapan-ungkapan tersebut terkesan dipegang teguh lelaki hingga saat ini walaupun sering kenyataan hidup yang dijalani sebenarnya berlawanan.

      Waktu sekarang Tue Jul 25, 2017 5:52 pm