Forum Gaul dan Informasi

INFO UNTUK ANDA

Y3hoo Ada di Facebook

Share Y3hoo ke Twitter

Follow Me

Image hosted by servimg.com

Y3hoo Mailing List

Enter Your Email Address:

Latest topics

» Transfer Pulsa Indosat Ooredoo
Thu Nov 17, 2016 9:04 am by alia

» Uztadz dan Kuntilanak
Mon Nov 07, 2016 12:46 pm by bocahnakal

» Jika Kamu Tua
Fri Nov 04, 2016 6:39 pm by alia

» Suku Dayak: Keindahan Tato, Ketajaman Mandau, dan Kecantikan Wanita
Fri Nov 04, 2016 11:45 am by alia

» Menyesapi Filosofi Batik Nusantara
Mon Oct 31, 2016 2:13 pm by jakarta

» Hindari 6 Kebiasaan Buruk Mengelola Keuangan di Usia Muda
Mon Oct 31, 2016 9:40 am by jakarta

» Video 100 Persen Pasti Ngakak
Sat Oct 29, 2016 5:50 pm by bocahnakal

» Tak Ada Duanya di Dunia, Merica Batak yang Pedas Beraroma Lemon
Thu Oct 27, 2016 3:27 pm by La Rose

» Di balik keUnikan Ir.Soekarno
Thu Oct 27, 2016 9:16 am by jakarta

IKLAN ANDA


    Kimia Plastik Sebabkan Gangguan Haid

    Share

    via

    851
    04.03.09

    Kimia Plastik Sebabkan Gangguan Haid

    Post  via on Thu Jun 24, 2010 8:41 am

    Kimia Plastik Sebabkan Gangguan Haid


    Penelitian yang mengungkap dampak buruk zat kimia bisphenol A (BPA) dalam plastik terus bermunculan. Yang terbaru, BPA diduga menyebabkan gangguan haid akibat kelainan hormonal yang disebut juga sindrom ovarium polikistik (PCOS).

    Pada sindrom ini tubuh wanita memproduksi hormon laki-laki (androgen) secara berlebihan sehingga wajah lebih berambut dan berjerawat. Wanita dengan sindrom ini juga mengalami gangguan haid, bahkan berhenti sama sekali.

    Pada wanita dengan sindrom PCOS, ditemukan kadar zat kimia BPA dengan jumlah cukup tinggi dalam darahnya. Studi sebelumnya menunjukkan mencit jantan yang terpapar BPA sejak dalam kandungan dan menyusu dengan botol plastik yang mengandung BPA akan mengalami gangguan testis.

    Hasil penelitian tersebut semakin menambah panjang dampak buruk zat kimia aktif BPA. BPA sendiri bisa ditemukan pada berbagai produk plastik, termasuk botol susu bayi dan kemasan makanan. Botol dengan kandungan BPA biasanya ditandai dengan angka 7 di dalam simbol daur ulang.

    Zat aktif hormonal BPA bekerja seperti hormon alami estrogen dan sebagai anti-androgen. Bahkan, dalam jumlah kecil, BPA bisa berpengaruh pada perkembangan seksual, seperti pubertas dini.

    Riset mengenai keamanan BPA terus dilakukan. Pada Januari 2010, Food and Drug Administration dan badan kesehatan Amerika lainnya menggelontorkan dana hingga 30 juta dollar AS untuk melakukan riset jangka pendek dan panjang untuk mengklarifikasi dampak kesehatan BPA pada manusia.

    Data yang ada saat ini memang baru berasal dari percobaan pada hewan di laboratorium, yang menunjukkan timbulnya penyakit seperti kanker, diabetes, penyakit jantung, hiperaktif, dan disfungsi seksual setelah hewan-hewan itu terpapar BPA dalam jangka waktu lama.

    Dalam penelitian yang dilakukan tim dari University of Athens Medical School, dibandingkan kadar BPA dalam darah pada 71 wanita yang mengalami sindrom PCOS dengan 100 wanita sehat.

    Kadar BPA dalam darah pada wanita yang menderita PCOS ternyata 60 persen lebih tinggi dibanding pada wanita yang sehat. Kadar BPA juga diketahui 30 persen lebih tinggi pada wanita yang obesitas dengan sindrom PCOS. Makin tinggi kadar BPA, makin tinggi level hormon laki-laki.

      Waktu sekarang Sat Dec 03, 2016 8:45 pm