Forum Gaul dan Informasi

INFO UNTUK ANDA

Y3hoo Ada di Facebook

Share Y3hoo ke Twitter

Follow Me

Image hosted by servimg.com

Y3hoo Mailing List

Enter Your Email Address:

Latest topics

» Transfer Pulsa Indosat Ooredoo
Thu Nov 17, 2016 9:04 am by alia

» Uztadz dan Kuntilanak
Mon Nov 07, 2016 12:46 pm by bocahnakal

» Jika Kamu Tua
Fri Nov 04, 2016 6:39 pm by alia

» Suku Dayak: Keindahan Tato, Ketajaman Mandau, dan Kecantikan Wanita
Fri Nov 04, 2016 11:45 am by alia

» Menyesapi Filosofi Batik Nusantara
Mon Oct 31, 2016 2:13 pm by jakarta

» Hindari 6 Kebiasaan Buruk Mengelola Keuangan di Usia Muda
Mon Oct 31, 2016 9:40 am by jakarta

» Video 100 Persen Pasti Ngakak
Sat Oct 29, 2016 5:50 pm by bocahnakal

» Tak Ada Duanya di Dunia, Merica Batak yang Pedas Beraroma Lemon
Thu Oct 27, 2016 3:27 pm by La Rose

» Di balik keUnikan Ir.Soekarno
Thu Oct 27, 2016 9:16 am by jakarta

IKLAN ANDA


    Kayu Urip, Penyambung Tulang Patah

    Share

    via

    851
    04.03.09

    Kayu Urip, Penyambung Tulang Patah

    Post  via on Sat Jul 10, 2010 10:01 am

    Kayu Urip, Penyambung Tulang Patah


    Penampilannya unik. Tidak tampak adanya daun seperti umumnya tanaman lain. Ia hanya tersusun dari batang-batang mirip tulang-belulang berwarna hijau. Itu sebabnya dinamakan patah tulang. Getahnya punya banyak khasiat.

    Dengan batang dan cabang yang tersusun zigzag melintang tak beraturan, patah-patah, nyaris tanpa daun, tanaman ini terlihat aneh dan unik. Karena unik, orang lebih memanfaatkannya sebagai tanaman hias. Namun, ada juga yang sengaja menanamnya untuk koleksi tanaman obat.

    Wahono, pemerhati tanaman obat yang tinggal di Pondok Cabe, Tangerang, mengaku kenal tanaman patah tulang ini dari orangtua. “Dulu orang menyebutnya kayu urip. Karena meski telah dipatahkan bagian batang untuk diambil getahnya, ia tetap bisa tumbuh, bahkan sampai dua meter,” ungkapnya.

    Bagian tanaman yang paling sering dimanfaatkan untuk obat adalah kulit batang dan getahnya. Getah patah tulang berwarna putih seperti susu, mengandung senyawa euphorbone, taraksasterol, alaktucerol, euphol, damar yang rasanya tajam, zat karet, dan zat pahit.

    Diborehkan ke kulit Para pengobat zaman dulu memanfaatkan kombinasi kulit batang dan getah tanaman ini untuk mengobati tulang patah, seperti tercantum dalam catatan Kloppenburgh Versteegh, ahli obat tradisional Indonesia berkebangsaan Belanda. Caranya, kulit batang tanaman ini digiling halus dan dicampur minyak, lalu diborehkan di kulit, di daerah yang tulangnya patah. Setelah itu diberi kulit pohon randu dan dibalut.

    Saat ini penggunaan tanaman ini untuk kasus tulang patah memang tak lazim lagi. Apalagi sudah ada metode pengobatan yang lebih modern, seperti suntikan pereda rasa sakit dan pemasangan gips.

    Pemberian borehan tanaman patah tulang dan kulit randu hanya untuk tindakan pertolongan pertama. Biasanya sebagai pereda rasa sakit dan pencegah infeksi. Meski begitu, seperti diungkapkan Wahono, getah tanaman batang berwarna hijau tua ini dapat menyembuhkan luka luar seperti terpotong, tersayat, atau terkena pecahan kaca. Ada juga yang memanfaatkan getahnya untuk menghilangkan kutil, atau dalam bahasa medis disebut tumor jinak.

    "Bisa juga untuk mengurangi rasa gatal di tahi lalat dan hasilnya cukup baik. Untuk kutil, tentu hanya efektif jika ukurannya masih kecil atau mulai tumbuh. Jika sudah telanjur besar, tentu tidak efektif lagi. Selain itu, pengobatannya juga harus rutin, minimal mengoleskannya dua kali sehari," tuturnya.

    Jauhkan dari mata Satu hal yang perlu diperhatikan saat memanfaatkannya adalah menghindari kontak langsung getah dengan mata. Getah patah tulang mengandung racun berbahaya. Bila terkena mata, getah akan menimbulkan rasa gatal dan bengkak di kelopak mata.

    Kalau telanjur terkontaminasi, sebagai pertolongan pertama, basuh mata dengan air matang, kemudian segara konsultasikan ke dokter ahli. Pertolongan yang terlambat bukan tidak mungkin dapat menimbulkan kebutaan.

    Penggunaan patah tulang sebagai tanaman obat sempat memudar beberapa saat. Namun, bukan berarti namanya langsung tenggelam begitu saja. Di berbagai daerah di Indonesia, nama patah tulang masih tetap populer. Ada yang menyebutnya kayu urip, kayu susuru, pancing towo (karena bentuknya aneh dan memancing tawa), atau tikel balung.

    Kini pamor tanaman bernama Latin Euphorbia tirucalli Linn ini mencuat kembali. Saudara dekat tanaman hias Euphorbia millii juga ini mulai dikembangbiakkan kembali.

    Cukup Oles Getahnya Sebenarnya tidak ada banyak cara dalam memanfaatkan tanaman patah tulang atau biasa disebut kayu urip (Jawa). Namun, perlu diperhatikan, getahnya jangan sampai kontak dengan bola mata karena bisa membuat buta.

    Disarankan juga jika hendak menggunakan patah tulang sebagai obat, gunakan cabang yang cukup tua. Cabang yang sudah tua menghasilkan getah lebih banyak daripada yang muda.

    Berikut beberpa contoh penggunaannya:

    • Patahkan bagian tulang tanaman ini, sebaiknya pilih yang sudah tua. Setelah keluar getahnya, langsung oleskan ke bagian tubuh yang sakit. Getah ini diyakini bisa menghilangkan gangguan di kulit seperti kutil atau tahi lalat.

    • Saat mengoleskan getah, sebaiknya berhati-hati agar tidak terkena bagian tubuh yang lain. Diamkan selama beberapa saat sampai getah mengering. Setelah itu, cuci dengan air bersih.

      Waktu sekarang Wed Dec 07, 2016 7:29 pm