Forum Gaul dan Informasi

INFO UNTUK ANDA

Y3hoo Ada di Facebook

Share Y3hoo ke Twitter

Follow Me

Image hosted by servimg.com

Y3hoo Mailing List

Enter Your Email Address:

Latest topics

» Kisah Perempuan yang Diperkosa di Hari Pernikahannya
Mon Jul 10, 2017 9:54 pm by alia

» 5 Tingkat Kematangan Steak
Tue Jul 04, 2017 8:44 pm by alia

» Tips Memilih Investasi yang Menguntungkan
Fri Jun 30, 2017 6:55 pm by via

» 4 Tempat Seru yang Wajib Dikunjungi Saat ke Ubud
Wed Jun 28, 2017 5:37 pm by via

» Lima Minuman Alkohol Populer di Korea
Sun Jun 25, 2017 2:13 pm by via

» 10 Surga Wisata Belanja Murah di Bangkok-Thailand
Wed Jun 21, 2017 5:43 pm by daun.kuning

» Belajar dari Sang Manusia Rp 1.000 Triliun
Sun May 28, 2017 10:01 am by flade

» Sebuah Refleksi
Sat May 27, 2017 1:10 pm by flade

» Kisah Mengagumkan Bocah Miskin India Jadi Direktur Utama Google
Wed May 24, 2017 12:17 pm by jakarta

IKLAN ANDA


    KBRI Moskow Kenalkan "Dabu-dabu" Lewat Diplomasi Kuliner

    Share
    avatar
    lily.putih

    120
    Age : 38
    10.08.09

    KBRI Moskow Kenalkan "Dabu-dabu" Lewat Diplomasi Kuliner

    Post  lily.putih on Fri Jul 16, 2010 8:24 am

    KBRI Moskow Kenalkan "Dabu-dabu" Lewat Diplomasi Kuliner

    London (ANTARA) - KBRI Moskow yang bekerja sama dengan Asosiasi Gastronomy di Rusia menggelar pesta kebun bagi kalangan papan atas Negeri Beruang Putih dengan memperkenalkan hidangan khas dari Sulawesi Utara berupa dabu-dabu.

    "Ternyata hidangan khas dari Sulawesi Utara itu sangat cocok dipadukan dengan minuman anggur dan disukai," kata Counsellor di KBRI Moskow, M. Aji Surya kepada koresponden ANTARA London, Jumat.

    Menurut Aji, acara tersebut yang dikemas dalam "Indonesia Gastronomy Evening" merupakan diplomasi perut dengan menghadirkan percampuran makanan lintas budaya.

    Di bawah pohon rindang yang tumbuh di halaman bekalang KBRI Moskow, sebanyak 180 tamu menikmati acara itu yang diiringi alunan lagu-lagu keroncong dari artis Indonesia. Ini mengingatkan susasana pedesaan di Tanah Air.

    Para undangan menikmati sedikitnya empat jenis minuman anggur yang dipadukan dengan kuliner Indonesia berupa otak-otak, ayam bambu, udang bambu kuning, ikan bakar dabu-dabu serta kue lampu-lampu. Suguhan minuman teh dan kopi asli Indonesia pun disajikan.

    "Suasana musim panas akan terasa nikmat bila dilengkapi dengan minuman anggur plus hidangan makanan yang memiliki cita rasa tinggi," ujar salah seorang tamu yang mengaku sangat terkesan dengan acara itu. "Rasa penasaran saya terhadap Indonesia membuncah," tambahnya sambil menggigit kue lampu-lampu asal Manado.

    Dubes RI untuk Rusia, Hamid Awaludin mengatakan diplomasi merupakan suatu seni memasarkan sebuah bangsa dari berbagai aspek yang dimilikinya.

    Salah satunya dengan menggandeng asosiasi yang memiliki anggota tertentu plus para pihak di Indonesia yang tertarik. "If you like the food, then you like the people," ujarnya di atas panggung seraya mempromosikan tempat menyelam terbaik di dunia yang ada di Sulut.

    Kegiatan promosi makanan sering dilakukan KBRI Moskow. Terakhir, awal Juli lalu dilakukan bersama beberapa negara ASEAN di salah satu hotel berbintang di ibu kota Rusia.

    Makanan dipercayai memiliki daya tarik luar biasa bagi calon turis mancanegara dan tidak kalah dengan indahnya pamandangan alam dan eloknya budaya sebuah negeri.

    Menurut Aji, Dinas Pariwisata Sulawesi Utara kali ini tidak hanya memboyong ahli masaknya tetapi juga beberapa penari dan penyanyinya.

    Sebelum kegiatan ini, mereka juga ikut serta dalam kegiatan kuliner di tempat lain serta pertemuan dengan pengelola jasa wisata Rusia.

    "Kalau sudah ke luar negeri, kita mesti berpromosi dengan mengerahkan segala upaya," ujar Kadinas Pariwata dan Kebudayaan Sulut, Fredrik D. Rotinsulu.

      Waktu sekarang Mon Jul 24, 2017 3:43 pm