Forum Gaul dan Informasi

INFO UNTUK ANDA

Y3hoo Ada di Facebook

Share Y3hoo ke Twitter

Follow Me

Image hosted by servimg.com

Y3hoo Mailing List

Enter Your Email Address:

Latest topics

» Tips Mudah Kupas Bawang Merah Dalam Jumlah Banyak Tanpa Air Mata
Tue Sep 27, 2016 10:05 pm by zuko

» Legenda Tanah Sunda - Mundinglaya Dikusumah
Sat Sep 24, 2016 8:35 am by La Rose

» Sejarah Khanduri Apam - Tradisi Aceh
Sun Sep 18, 2016 11:00 am by jakarta

» Setting SSID dan password wifi android
Sat Sep 17, 2016 2:50 pm by jakarta

» Ciptakan Keluarga Bahagia dengan Momen seperti Ini
Sat Sep 17, 2016 9:34 am by La Rose

» Negeri Sinterklas
Fri Sep 16, 2016 10:56 am by La Rose

» Cara Praktis Meniup Balon
Sat Sep 10, 2016 7:20 pm by flade

» Mengenal Endorse
Fri Sep 09, 2016 5:11 pm by zuko

» Lapland - Sebuah Desa Tanpa Ada Waktu Malam
Fri Sep 02, 2016 4:03 pm by alia

IKLAN ANDA


    Perilaku Bayi ..

    Share

    via

    848
    04.03.09

    Perilaku Bayi ..

    Post  via on Tue Sep 21, 2010 11:09 am

    Pada usia tertentu terkadang bayi senang sekali memasukkan apapun ke dalam mulutnya yang kadang membuat orangtua menjadi khawatir. Kenapa ya bayi suka memasukkan barang ke mulutnya?

    Jika yang dimasukkan si kecil ke dalam mulutnya adalah makanan, mungkin tidak akan menjadi masalah. Tapi biasanya barang apapun yang ditemukan si kecil akan selalu dimasukkan ke dalam mulut baik berupa makanan, mainan atau benda lainnya yang ditemukan di lantai.

    "Mulut bayi memiliki ujung saraf yang lebih banyak dibandingkan dengan bagian tubuh lainnya, karena itu jika ia ingin mengetahui tentang rasa atau tekstur dari sesuatu maka ia akan memasukkan barang tersebut ke dalam mulut," ujar Penney Hames, seorang psikolog anak seperti dikutip dari Babycenter,
    .

    Biasanya kondisi ini mulai terjadi saat bayi masih berusia di bawah satu tahun atau sekitar usia 7 bulan saat ia sudah mulai bisa menggenggam dan mengontrol tangannya. Bayi akan tertarik dengan segala jenis barang terlebih jika ia melihat mainan-mainan yang memiliki bentuk dan warna menarik.

    Beberapa mainan tertentu terkadang tidak diperbolehkan untuk anak di bawah usia 3 tahun, hal ini kemungkinan ada komponen tertentu pada mainan tersebut yang bisa berbahaya jika tertelan oleh anak.

    Kebiasaan ini biasanya akan terus terjadi hingga si kecil memasuki usia 2 tahun, namun pada usia tersebut ia juga sudah mulai tertarik tentang apa yang dilakukan atau terjadi pada mainannya sehingga mulai mengeksplorasi gerakan tangan dan matanya. Sebagian besar anak akan berhenti memasukkan barang ke dalam mulutnya saat berusia 3 tahun.

    Hames mengungkapkan bahwa kebiasaan memasukkan barang ke dalam mulut juga bisa terjadi jika si kecil akan tumbuh gigi yang biasanya disertai dengan menetesnya air liur.

    Untuk itu orangtua perlu mengawasi benda-benda dan mainan yang digunakan oleh si kecil, pastikan barang-barang ini tidak berbahaya atau tidak melukai mulut si kecil. Sebaiknya singkirkan mainan yang berbentuk terlalu kecil atau memiliki ujung tajam misalnya karena sudah ada bagian yang patah.

    Selain itu pastikan untuk selalu membersihkan lantai, mainan dan tangan bayi untuk menghindarinya dari bakteri atau virus yang bisa membuatnya sakit, namun orangtua juga tak perlu terlalu takut dengan kebiasaan ini. Serta beritahu si kecil secara baik-baik jika ia memasukkan benda-benda yang berbahaya atau kotor ke dalam mulutnya.

    Detikhealth

      Waktu sekarang Thu Sep 29, 2016 8:36 pm