Forum Gaul dan Informasi

INFO UNTUK ANDA

Y3hoo Ada di Facebook

Share Y3hoo ke Twitter

Follow Me

Image hosted by servimg.com

Y3hoo Mailing List

Enter Your Email Address:

Latest topics

» Transfer Pulsa Indosat Ooredoo
Thu Nov 17, 2016 9:04 am by alia

» Uztadz dan Kuntilanak
Mon Nov 07, 2016 12:46 pm by bocahnakal

» Jika Kamu Tua
Fri Nov 04, 2016 6:39 pm by alia

» Suku Dayak: Keindahan Tato, Ketajaman Mandau, dan Kecantikan Wanita
Fri Nov 04, 2016 11:45 am by alia

» Menyesapi Filosofi Batik Nusantara
Mon Oct 31, 2016 2:13 pm by jakarta

» Hindari 6 Kebiasaan Buruk Mengelola Keuangan di Usia Muda
Mon Oct 31, 2016 9:40 am by jakarta

» Video 100 Persen Pasti Ngakak
Sat Oct 29, 2016 5:50 pm by bocahnakal

» Tak Ada Duanya di Dunia, Merica Batak yang Pedas Beraroma Lemon
Thu Oct 27, 2016 3:27 pm by La Rose

» Di balik keUnikan Ir.Soekarno
Thu Oct 27, 2016 9:16 am by jakarta

IKLAN ANDA


    Tommy Soeharto Minta Maaf di Depan Anak Aidi

    Share

    niagara

    341
    11.06.09

    Tommy Soeharto Minta Maaf di Depan Anak Aidi

    Post  niagara on Sat Oct 02, 2010 2:10 pm

    Tommy Soeharto Minta Maaf di Depan Anak Aidit
    Hari ini Tommy berkumpul bersama anak-anak jenderal Pahlawan Revolusi dan pemimpin PKI



    Hari Kesaktian Pancasila yang jatuh hari ini, 1 Oktober 2010, menjadi 'sejarah' sendiri bagi anak-anak tujuh jenderal Pahlawan Revolusi, pemimpin Partai Komunis Indonesia (PKI), dan Presiden Soekarno. Yang menarik perhatian, hadir pula bersama mereka putra bungsu penguasa Orde Baru, Hutomo Mandala Putra, yang akrab dipanggil Tommy Soeharto. Mereka berkumpul di Gedung Nusantara III DPR.

    Acara yang dinamai 'Silaturahmi Nasional' itu juga dihadiri Ketua MPR Taufiq Kiemas dan Ketua DPR Marzuki Alie. Sambutan dan testimoni disampaikan antara lain oleh putri Jenderal Anumerta Ahmad Yani, Amelia Yani; Christin Pandjaitan, putri Mayjen Anumerta DI Panjaitan; Sukmawati Soekarnoputri; dan Tommy Soeharto.

    Kesaksian mereka juga didengar langsung oleh Ilham Aidit, putra D.N. Aidit--yang saat peristiwa 1965 meletus menjabat sebagai Ketua Central Committee PKI--dan Svetlana, anak Wakil Ketua CC PKI, Nyoto. Hadir pula anak mantan KSAU Omar Dhani, Feri Omar Nursaparyan. Omar Dhani juga dituding rezim Orde Baru terlibat pemberontakan PKI.

    Dalam sambutannya, Amelia Yani menegaskan tidak akan pernah melupakan peristiwa penculikan dan pembunuhan sang ayah di tengah malam yang terjadi di depan matanya. Amelia mengaku mengalami trauma berkepanjangan.

    Bayangan penculikan dan pembunuhan juga masih membekas di benak Christin Pandjaitan. Malam itu tembakan bertubi-tubi menghujam ke tubuh sang ayah. Christin masih mengingat jelas otak yang ke luar dari batok kepala ayahnya saat itu. Dan ingatan itu tak pernah bisa hilang.

    Makanya ia tidak pernah mau menonton film G-30S/PKI. Film itu wajib tonton di era Orde Baru dan nyaris setiap tahun diputar di televisi untuk memperingati Hari Kesaktian Pancasila.

    Meski kejadian 45 tahun itu masih membekas, baik Amelia maupun Christin mengaku sudah tidak memiliki dendam lagi. Mereka tidak ingin kesalahan orangtua diturunkan kepada anak-cucu.

    Amelia bahkan menuturkan dia mengerti betul apa yang dirasakan anak-anak pemberontak yang dikucilkan selama berpuluh-puluh tahun. Karena itu dendam telah dikuburnya dalam-dalam.

    Sementara itu, putri presiden pertama RI, Sukmawati Soekarnoputri, menuturkan masa-masa kelam yang dialaminya setelah peristiwa 1965. "Pembunuhan jenderal-jenderal hebat Soekarno, kemudian demisionernya Kabinet Dwikora. Penahanan menteri-menteri tanpa pengadilan," kata dia.
    Menurutnya, tindakan tersebut adalah reaksi dari pihak-pihak yang tidak menyukai Bung Karno. "Saya bersyukur bisa hadir di sini. Untuk ke depan mari kita optimistis, walau penuh kerusuhan dan kekacauan," kata Sukmawati.

    Tommy Soeharto
    Setelah Sukmawati, giliran putra penguasa Orde Baru Soeharto. Dalam sambutannya, Tommy Soeharto meminta semua yang hadir merenungkan apa yang selama ini terjadi di Indonesia.

    "Saya tidak bisa menyampaikan unek-unek, atau pun kesan-kesan seperti yang tadi disampaikan. Karena saya sendiri waktu itu masih tidak mengetahui keadaan saya sendiri (ketika itu Tommy baru berumur 3 tahun lebih, red)," katanya.

    Tommy melihat Silaturahmi Nasional sebagai forum yang tepat untuk menengok kembali sejarah bangsa di mana akibat akhirnya harus ditanggung anak-cucu. "Saat G-30S/PKI andaikata terbalik kejadiannya, di mana Politbiro yang berkuasa, mungkin kamilah yang merasakan sengsara saat itu," kata Tommy.

    Tetapi, dia melanjutkan, Tuhan rupanya berhendak lain. Karena itu, Tommy berharap agar kejadian di masa lalu dijadikan pelajaran berharga ke depan supaya tidak terulang di kemudian hari.
    "Kita tidak bisa mengubah sejarah, tapi kita bisa mengubah masa depan bangsa kita sendiri," kata Tommy. "Atas nama pribadi saya mengucapkan maaf lahir batin. Semoga Tuhan yang Maha Esa memberikan ridho-Nya bagi kita semua


      Waktu sekarang Thu Dec 08, 2016 5:11 am