Forum Gaul dan Informasi

INFO UNTUK ANDA

Y3hoo Ada di Facebook

Share Y3hoo ke Twitter

Follow Me

Image hosted by servimg.com

Y3hoo Mailing List

Enter Your Email Address:

Latest topics

IKLAN ANDA


    Merapi Akan Meletus, Lebih Parah dari 2006?

    Share
    avatar
    niagara

    334
    11.06.09

    Merapi Akan Meletus, Lebih Parah dari 2006?

    Post  niagara on Tue Nov 02, 2010 6:22 am

    "Saya hanya bisa pastikan bahwa kondisi Merapi ini tak akan kembali ke normal."



    Empat tahun lalu, tepatnya 15 Mei 2006, Gunung Merapi meletus. Saat itu, jutaan kubik lahar dan material tumpah.

    Setidaknya dua tewas diterjang awan panas letusan Merapi -- atau disebut juga 'wedhus gembel'.

    Kini, Merapi dipastikan bakal meletus lagi. Menurut Kepala Pusat Vulkanologi dan Mitigasi Bencana Geologi, Dr Surono, situasi tahun 2010 ini beda dengan 2006.

    Misalnya, hingga status ditetapkan Siaga, Merapi belum membentuk kubah.

    "Pada tahun 2006 saat merapi statusnya siaga telah membentuk kubah dan kawah," kata dia Minggu 24 Oktober 2010 malam.

    Dengan kondisi belum terbentuknya kawah dan titik api, belum bisa dipastikan apakah Merapi akan meletus secara eksplosif atau seperti 2006 lalu -- yang hanya mengeluarkan awan panas.

    "Justru masyarakat harus waspada," tambah dia.

    Ada sejumlah petanda apakah letusan Merapi bakal eksplosif atau tidak. Salah satunya, adanya penggembungan badan Merapi di semua sisinya.

    Sementara, tanda yang terbaca saat ini, Merapi lebih gendut hanya di bagian Selatan.

    Namun yang pasti, "berdasarkan perubahan-perubahan yang terjadi, saya hanya bisa pastikan bahwa kondisi Merapi ini tak akan kembali ke normal. Merapi akan meletus, dan saya mengimbau masyarakat meningkatkan kewaspadaannya," kata Surono.

    Apalagi, "yang pasti berdasarkan data yang ada kejadian-kejadian gempa yang terjadi saat ini lebih tinggi daripada yang terjadi pada tahun 2006," tambah dia.

    Surono menyatakan, Merapi pernah meletus eksplosif pada erupsi tahun 19301-1931, dengan memuntahkan isi perutnya dan juga menebarkan awan panas.

    Sementara, petugas di Pos Pemantauan Kaliurang, Heru Suparwoko, mengatakan Sabtu malam terjadi guncangan yang cukup kuat di sekitar Merapi. Ini membuat panik warga.

    "Masyarakat sekitar kawasan ini sempat berdatangan ke pos kami ini untuk menanyakan apa yang terjadi. Tapi setelah dijelaskan bahwa getaran-getaran tersebut memang berkaitan dengan gempa-gempa di tubuh Merapi, mereka menjadi tenang kembali," katanya.

    Heru mengatakan memang dari pengamatan di Pos Pemantauan Merapi di Kaliurang, terlihat adanya peningkatan aktivitas di tubuh Merapi.

    "Pada hari Sabtu (23/10) pos mencacat telah mencatat telah terjadi enam kali gempa vulkanik dalam, 74 kali gempa vulkanik kedangkal, 525 kali gempa multivase, dan 183 kejadian guguran,"paparnya.



    Laporan: KDW| Yogyakarta

      Waktu sekarang Thu Jun 29, 2017 7:17 pm