Forum Gaul dan Informasi

INFO UNTUK ANDA

Y3hoo Ada di Facebook

Share Y3hoo ke Twitter

Follow Me

Image hosted by servimg.com

Y3hoo Mailing List

Enter Your Email Address:

Latest topics

» Transfer Pulsa Indosat Ooredoo
Thu Nov 17, 2016 9:04 am by alia

» Uztadz dan Kuntilanak
Mon Nov 07, 2016 12:46 pm by bocahnakal

» Jika Kamu Tua
Fri Nov 04, 2016 6:39 pm by alia

» Suku Dayak: Keindahan Tato, Ketajaman Mandau, dan Kecantikan Wanita
Fri Nov 04, 2016 11:45 am by alia

» Menyesapi Filosofi Batik Nusantara
Mon Oct 31, 2016 2:13 pm by jakarta

» Hindari 6 Kebiasaan Buruk Mengelola Keuangan di Usia Muda
Mon Oct 31, 2016 9:40 am by jakarta

» Video 100 Persen Pasti Ngakak
Sat Oct 29, 2016 5:50 pm by bocahnakal

» Tak Ada Duanya di Dunia, Merica Batak yang Pedas Beraroma Lemon
Thu Oct 27, 2016 3:27 pm by La Rose

» Di balik keUnikan Ir.Soekarno
Thu Oct 27, 2016 9:16 am by jakarta

IKLAN ANDA


    Jenis Orgasme yang Tidak Diinginkan

    Share

    via

    851
    04.03.09

    Jenis Orgasme yang Tidak Diinginkan

    Post  via on Mon Nov 29, 2010 8:23 am

    Jenis Orgasme yang Tidak Diinginkan


    Orang dewasa yang menikmati hubungan seks tentu selalu mendambakan orgasme yang hebat. Lain ceritanya jika orgasme itu terjadi pada saat-saat yang tidak semestinya, sebab bukannya menyenangkan melainkan justru sangat memalukan.

    Dikutip dari Sexuality, beberapa jenis orgasme yang kemunculannya tidak pernah diharapkan adalah sebagai berikut.

    Orgasme spontan
    Meski sangat jarang, obat antidepresan terutama golongan Serotonin Selective Reuptake Inhibitor (SSRI) dilaporkan dapat menyebabkan efek samping berupa orgasme spontan. Tidak butuh rangsangan seksual untuk jenis orgasme seperti ini, bahkan bisa terjadi begitu saja ketika sedang menguap.

    Mengapa orgasme seperti ini tidak dikehendaki? Bayangkan saja betapa tidak enaknya jika sedang berada di tempat umum, lalu tiba-tiba jantung berdesir hingga membuat bulu kuduk merinding atau mungkin disertai ejakulasi.

    Orgasme saat tidur
    Ada 2 jenis orgasme yang bisa terjadi saat tidur, pertama adalah mimpi basah yang sering dialami oleh pria yang sudah mengalami pubertas dan belum mengenal masturbasi. Orgasme ini agak merepotkan karena mengharuskan seorang pria untuk mengganti sprei dan celana setelah mengalaminya.

    Sementara itu, jenis orgasme saat tidur yang kedua sama sekali tidak terkait dengan fantasi erotis seperti pada mimpi basah. Biasanya disebabkan oleh gangguan saraf dan kejiwaan, atau gangguan tidur seperti seksomnia.

    Orgasme saat menyusui dan melahirkan
    Pada tahun 2000, sebuah penelitian di Amerika mengungkap bahwa 40,5 persen wanita pernah mengalami rangsangan seksual pada payudara saat sedang menyusui. Rangsangan tersebut bukan dipicu oleh fantasi negatif, melainkan dampak dari aktivitas oksitosin, hormon yang memicu keluarnya ASI.

    Hormon yang sama juga berperan dalam kontraksi uterus saat orgasme maupun saat melahirkan. Oleh karena itu, beberapa perempuan dilaporkan dapat mencapai orgasme maupun sekedar merasa rileks dan terpuaskan saat melahirkan.

    Orgasme akibat stimulasi saraf
    Pada tahun 1998, dokter saraf asal California, Stuart Meloy menemukan metode yang sangat ampuh untuk meredakan nyeri. Cara kerjanya adalah dengan memberi aliran listrik pada saraf di sekitar tulang belakang.

    Meski efektif, cara ini ternyata menimbulkan efek samping berupa orgasme pada beberapa peserta uji coba. Oleh karena itu, metode yang sama akhirnya dikembangkan juga untuk mengatasi gangguan seksual meski hingga saat ini belum dilaporkan sukses.


      Waktu sekarang Sat Dec 03, 2016 7:19 am