Forum Gaul dan Informasi

INFO UNTUK ANDA

Y3hoo Ada di Facebook

Share Y3hoo ke Twitter

Follow Me

Image hosted by servimg.com

Y3hoo Mailing List

Enter Your Email Address:

Latest topics

» Transfer Pulsa Indosat Ooredoo
Thu Nov 17, 2016 9:04 am by alia

» Uztadz dan Kuntilanak
Mon Nov 07, 2016 12:46 pm by bocahnakal

» Jika Kamu Tua
Fri Nov 04, 2016 6:39 pm by alia

» Suku Dayak: Keindahan Tato, Ketajaman Mandau, dan Kecantikan Wanita
Fri Nov 04, 2016 11:45 am by alia

» Menyesapi Filosofi Batik Nusantara
Mon Oct 31, 2016 2:13 pm by jakarta

» Hindari 6 Kebiasaan Buruk Mengelola Keuangan di Usia Muda
Mon Oct 31, 2016 9:40 am by jakarta

» Video 100 Persen Pasti Ngakak
Sat Oct 29, 2016 5:50 pm by bocahnakal

» Tak Ada Duanya di Dunia, Merica Batak yang Pedas Beraroma Lemon
Thu Oct 27, 2016 3:27 pm by La Rose

» Di balik keUnikan Ir.Soekarno
Thu Oct 27, 2016 9:16 am by jakarta

IKLAN ANDA


    Rasa Cinta Tak Akan Bisa Mati

    Share

    flade

    936
    23.09.09

    Rasa Cinta Tak Akan Bisa Mati

    Post  flade on Fri Dec 10, 2010 5:53 am

    Rasa Cinta Tak Akan Bisa Mati


    Pasangan suami istri Bernstein rutin makan berdampingan, jalan bergandengan tangan serta selalu mengawali dan menutup hari dengan kata 'I Love You'. Apa yang membuat pasangan itu tetap romantis? Ternyata semuanya berawal dari otak.

    Pasangan asal Sydney yang sudah menikah 18 tahun itu masih sama bergairahnya dengan saat pertama kali bertemu. Peneliti mencoba mencari tahu apa yang membuat pasangan tetap intensif dalam berhubungan dengan melakukan studi terhadap 16 pasangan dengan rata-rata usia perkawinan 20 tahun.

    Dengan menggunakan alat MRI (Magnetic Resonance Imaging), peneliti dari Stony Brook University menemukan kesamaaan antara bagian otak pasangan yang sudah menikah bertahun-tahun dengan pasangan yang baru jatuh cinta. Ternyata bagian otak itu masih sama aktifnya, artinya cinta yang ada di otak tidak mati.

    "Banyak yang berasumsi bahwa cinta akan berkurang dan habis dengan bertambahnya waktu, tapi para partisipan yang mengikuti survei ini membantahnya. Cinta tidak pernah mati bagi mereka," ujar psikolog dan ketua studi Arthur Aron, seperti dilansir Thirdage.

    Apa yang membedakan cinta yang lekang oleh waktu dan cinta yang bertahan lama? Menurut Aron, kuncinya ada pada cara berpikir di otak. Pasangan harmonis selalu berpikiran ingin tampil menarik dan terbaik di depan pasangannya.

    Dalam pertemuan tahunan Society for Neuroscience di Washington di Amerika dilaporkan bahwa faktor yang membuat cinta terus konsisten dalam sebuah hubungan ternyata adalah mindset di otak.

    "Setelah melakukan scan pada otak pasangan yang harmonis, tidak ditemukan rasa cemas atau ketakutan berlebihan akan kehilangan pasangannya. Mereka justru punya sikap tergila-gila yang lebih rendah daripada pasangan lain yang kurang harmonis," jelas Profesor Bianca Acevedo dari Albert Einstein College of Medicine.

    Peneliti justru menemukan bahwa sikap penghargaan dan motivasilah yang sangat aktif berkembang pada bagian otak para pasangan harmonis.

    "Bagian otak itu sama aktifnya saat seseorang menggunakan kokain, tapi berbeda dengan bagian otak yang berkaitan dengan rangsangan seksual," jelas Aron.


      Waktu sekarang Sat Dec 10, 2016 7:40 pm