Forum Gaul dan Informasi

INFO UNTUK ANDA

Y3hoo Ada di Facebook

Share Y3hoo ke Twitter

Follow Me

Image hosted by servimg.com

Y3hoo Mailing List

Enter Your Email Address:

Latest topics

» Legenda Tanah Sunda - Mundinglaya Dikusumah
Yesterday at 8:35 am by La Rose

» Sejarah Khanduri Apam - Tradisi Aceh
Sun Sep 18, 2016 11:00 am by jakarta

» Setting SSID dan password wifi android
Sat Sep 17, 2016 2:50 pm by jakarta

» Ciptakan Keluarga Bahagia dengan Momen seperti Ini
Sat Sep 17, 2016 9:34 am by La Rose

» Negeri Sinterklas
Fri Sep 16, 2016 10:56 am by La Rose

» Cara Praktis Meniup Balon
Sat Sep 10, 2016 7:20 pm by flade

» Mengenal Endorse
Fri Sep 09, 2016 5:11 pm by zuko

» Lapland - Sebuah Desa Tanpa Ada Waktu Malam
Fri Sep 02, 2016 4:03 pm by alia

» Tak Ada Ambulans, Pria Ini Gendong Jasad Istri Sejauh 12 Km
Fri Aug 26, 2016 7:20 pm by derinda

IKLAN ANDA


    Kebiasaan Merokok dapat Menurun pada Anak

    Share

    mayang.ungu

    301
    14.06.09

    Kebiasaan Merokok dapat Menurun pada Anak

    Post  mayang.ungu on Thu Feb 03, 2011 12:31 am

    Kebiasaan Merokok Bisa Menurun ke Anak


    Merokok merupakan kebiasaan buruk yang terbilang sulit untuk dihentikan. Sebuah studi terbaru menunjukkan bahwa kebiasaan buruk ini bisa menurun dari orangtua ke anaknya.

    Kesimpulan ini berdasarkan studi yang dilakukan peneliti Spanyol yang mengambil data informasi dari British Household Panel Survey 1994-2002 dan telah dipublikasikan dalam jurnal Oxford Bulletin of Economics and Statistics.

    "Secara statistik didapatkan data yang signifikan bahwa seorang ayah akan menurunkan kebiasaan merokok pada anak laki-lakinya, dan hal yang sama juga terjadi pada kebiasaan merokok ibu yang diturunkan pada anak perempuannya," ujar Loureiro, peneliti dari Universidade de Santiago de Compostela (USC), Spanyol, seperti dikutip dari Health24.

    Namun Loureiro menuturkan jika seorang ibu yang merokok tampaknya tidak berdampak secara signifikan terhadap kemungkinan merokok anak laki-lakinya, begitu juga dengan kebiasaan merokok ayah yang tidak mempengaruhi anak perempuan.

    Para ahli menjelaskan data yang ada memberikan informasi rinci mengenai produk yang dikonsumsi dalam rumah tangga termasuk tembakau, sehingga memungkinkan peneliti untuk menganalisis trnasmisi kebiasaan merokok antar generasi.

    Dalam studi ini survei dilakukan pada keluarga yang memiliki orangtua lengkap dan juga keluarga dengan orangtua tunggal. Faktor lainya juga turut dipertimbangkan dalam survei ini seperti variabel sosio-ekonomi.

    Hasil yang didapatkan kemungkinan seorang anak laki-laki merokok sebesar 24 persen jika kedua orangtuanya merokok, tapi menurun hampir 12 persen jika tidak ada satu pun yang merokok. Sedangkan untuk anak perempuan kemungkinan merokoknya sebesar 23 persen jika kedua orangtuanya merokok, dan menurun 12 persen jika tidak ada satupun yang merokok.

    Sedangkan pada orangtua tunggal, ibu yang merokok akan menurunkan kebiasaan ini pada anaknya tanpa memandang jenis kelamin. Kemungkinan untuk anak laki-laki sebesar 32 persen dan anak perempuan sebesar 28 persen.

    "Hasil studi ini memiliki kepentingan yang jelas untuk merancang kebijakan dalam memerangi rokok dan mengurangi kebiasaan merokok di kalangan orangtua yang bisa mempengaruhi anak-anaknya," ungkap Loureiro.



      Waktu sekarang Sun Sep 25, 2016 10:45 pm