Forum Gaul dan Informasi

INFO UNTUK ANDA

Y3hoo Ada di Facebook

Share Y3hoo ke Twitter

Follow Me

Image hosted by servimg.com

Y3hoo Mailing List

Enter Your Email Address:

Latest topics

» Tips Mudah Kupas Bawang Merah Dalam Jumlah Banyak Tanpa Air Mata
Yesterday at 10:05 pm by zuko

» Legenda Tanah Sunda - Mundinglaya Dikusumah
Sat Sep 24, 2016 8:35 am by La Rose

» Sejarah Khanduri Apam - Tradisi Aceh
Sun Sep 18, 2016 11:00 am by jakarta

» Setting SSID dan password wifi android
Sat Sep 17, 2016 2:50 pm by jakarta

» Ciptakan Keluarga Bahagia dengan Momen seperti Ini
Sat Sep 17, 2016 9:34 am by La Rose

» Negeri Sinterklas
Fri Sep 16, 2016 10:56 am by La Rose

» Cara Praktis Meniup Balon
Sat Sep 10, 2016 7:20 pm by flade

» Mengenal Endorse
Fri Sep 09, 2016 5:11 pm by zuko

» Lapland - Sebuah Desa Tanpa Ada Waktu Malam
Fri Sep 02, 2016 4:03 pm by alia

IKLAN ANDA


    Harus Bagaimana Saat Anak Berkata Tak Sopan?

    Share

    via

    848
    04.03.09

    Harus Bagaimana Saat Anak Berkata Tak Sopan?

    Post  via on Thu Feb 17, 2011 6:15 am

    Harus Bagaimana Saat Anak Berkata Tak Sopan?


    "Rumahnya bau." Pernahkah anak Anda mengucapkan kalimat tersebut saat bertamu? Jika iya, bagaimana sikap Anda? Untuk para orangtua, berikut ini tips bagaimana harus bersikap saat anak mengucapkan kata-kata yang membuat malu.

    Anak-anak yang mulai lancar mengucapkan kata (mulai umur 1,5 tahun) biasanya juga memahami arti kata tersebut. Mereka pun jadi lebih senang mengekspresikan kata-kata yang ia mengerti itu.

    Namun terkadang ada kata-kata dari anak yang membuat wajah Anda merah. Misalnya saja seperti yang sudah dicontohkan di atas, anak mengucapkan kata bau ketika bertamu ke rumah orang lain.

    Tentu apa yang diucapkan tersebut bisa membuat si tuan rumah merasa tersinggung, meskipun kata itu keluar dari bibir anak-anak. Tapi tentunya Anda paham kalau anak tidak bermaksud membuat tersinggung tuan rumah. Jadi bagaimana harus bersikap? Berikut ini tipsnya, seperti dilansir She Knows:

    1. Marah Bukanlah Jalan Keluar
    Bersikap marah saat anak mengucapkan kata yang membuat malu, bukanlah solusinya. Sebagai orangtua, Anda tentu ingin anak belajar bagaimana bersikap yang baik dan menambah kepercayaan dirinya, bukan malah membuatnya takut (dengan kemarahan). Semarah apapun Anda saat itu pada anak, harus diingat berapa usia anak saat itu dan sedang dalam tahap apa dia.

    Jika memang apa yang diucapkannya itu membuat Anda harus minta maaf, lakukanlah. Setelah itu baru beri pemahaman pada anak kalau apa yang dilakukannya sebenarnya tidak sopan. Pemahaman tersebut tentu diucapkan dengan kata-kata yang bisa ia mengerti sesuai umurnya.

    2. Ajari Bahasa yang Baik
    Menjadi orangtua yang bijaksana bukanlah hal mudah. Hal serupa juga terjadi pada anak-anak. Anak-anak yang baru lancar bicara tentu belum mengerti benar apakah yang diucapkannya tersebut menyinggung perasaan orang lain atau tidak.

    Sebagai orangtua, coba ajarkan anak bahasa-bahasa yang baik dan mudah ia mengerti, ketimbang memberitahunya bahasa-bahasa aneh.

    3. Menerima Sikap Anak
    Situasi yang Anda alami saat anak mengucapkan kata-kata 'ajaib' di depan orang lain, sudah pasti dialami banyak orangtua lainnya. Jadi Anda tidak perlu khawatir berlebihan. Dengan menerima sikap anak tersebut dan mungkin menertawakannya, membuat Anda bisa memahami kalau anak Anda memang hanyalah seorang anak-anak. Pengalaman lucu yang didapat itu akan jadi pelajaran Anda dalam membesarkan anak.

      Waktu sekarang Wed Sep 28, 2016 5:26 am