Forum Gaul dan Informasi

INFO UNTUK ANDA

Y3hoo Ada di Facebook

Share Y3hoo ke Twitter

Follow Me

Image hosted by servimg.com

Y3hoo Mailing List

Enter Your Email Address:

Latest topics

» Transfer Pulsa Indosat Ooredoo
Thu Nov 17, 2016 9:04 am by alia

» Uztadz dan Kuntilanak
Mon Nov 07, 2016 12:46 pm by bocahnakal

» Jika Kamu Tua
Fri Nov 04, 2016 6:39 pm by alia

» Suku Dayak: Keindahan Tato, Ketajaman Mandau, dan Kecantikan Wanita
Fri Nov 04, 2016 11:45 am by alia

» Menyesapi Filosofi Batik Nusantara
Mon Oct 31, 2016 2:13 pm by jakarta

» Hindari 6 Kebiasaan Buruk Mengelola Keuangan di Usia Muda
Mon Oct 31, 2016 9:40 am by jakarta

» Video 100 Persen Pasti Ngakak
Sat Oct 29, 2016 5:50 pm by bocahnakal

» Tak Ada Duanya di Dunia, Merica Batak yang Pedas Beraroma Lemon
Thu Oct 27, 2016 3:27 pm by La Rose

» Di balik keUnikan Ir.Soekarno
Thu Oct 27, 2016 9:16 am by jakarta

IKLAN ANDA


    Hipertensi Picu Penyakit Ginjal Kronis

    Share

    via

    851
    04.03.09

    Hipertensi Picu Penyakit Ginjal Kronis

    Post  via on Tue Mar 22, 2011 12:52 am

    Hipertensi Picu Penyakit Ginjal Kronis


    Memelihara kesehatan ginjal sama pentingnya dengan menjaga organ vital lainnya, seperti jantung dan paru-paru. Sebab, menjaga kesehatan ginjal ternyata juga bisa menyelamatkan jantung agar tetap sehat.

    Perlu diwaspadai, kini masalah penyakit ginjal kronis (PGK) bisa menjadi penyakit mematikan, karena pengidap PGK memiliki risiko terkena penyakit jantung tiga kali lebih tinggi, dan hampir 50 persen penderita PGK meninggal karena penyakit jantung.

    “Insiden PGK pun kini meningkat 10-13 persen dari populasi di banyak negara dan jutaan penderita ginjal saat ini berada di ambang kematian,” kata Pof. Dr. dr Suhardjono, SpPD-KGH, Kger dari Perhimpunan Nefrologi Indonesia(Pernefri) saat acara Temu Media PT Pfizer, 'Protect Your Kidneys, Save Your Heart' dikutip kosmo.

    Penyakit ginjal kronis merupakan suatu keadaan ginjal mengalami kelainan struktur atau gangguan fungsi yang sudah berlangsung lebih dari 3 bulan. Penyebab utamanya bisa karena diabates dan hipertensi, yang juga bisa menyebabkan timbulnya komplikasi jantung pada penderita PGK. Untuk itu, mengontrol tekanan darah sangatlah penting bagi pasien penyakit ginjal kronis.
    Pasien PGK tahap awal pun mempunyai risiko 5-10 kali meninggal karena kejadian gangguan jantung. “Ibarat ada bom waktu dalam tubuh, penderita ginjal kronis bisa meninggal kapan saja,” ujarnya.

    Perlu di waspadai, seiring bertambahnya usia, masalah hipertensi yang menjadi salah satu penyebab PGK banyak dialami oleh mereka dengan usia di atas 55 tahun. Mereka dengan usia 55 tahun ke atas berisiko 50 persen menderita hipertensi.

    Tak hanya itu, bagi mereka yang memiliki riwayat keluarga hipertensi, diabetes melitus, stroke dan batu saluran kemih, bisa berisiko lebih tinggi mengalami PGK. Untuk mencegahnya, lakukan medical check up secara teratur saat usia mencapai di atas 40 tahun.

    Dr Dharmeizar, Sp.PD-KGH dari RSCM menambahkan pemeriksaan kesehatan secara rutin perlu dilakukan sebagai deteksi dini penyakit ginjal kronik. Melakukan pemeriksaan labolatorium sederhana mulai dari pemeriksaan urin lengkap, ureum dan kreatinin, gula darah, kolesterol, LDL kolesterol dan trigliserida bisa menjadi pemeriksaan awal yang murah untuk mencegahnya.

    “Jika saat check up ditemukan protein dalam urin, berarti butuh pemeriksaan lanjutan, karena ini bisa menjadi tanda PGK, apalagi jika adanya protein dalam urin menetap dalam waktu tiga bulan,” Dr Dharmeizar memaparkan.

    Penyakit ini bisa diobati asalkan dideteksi lebih dini. Pasien yang sudah mengalami penurunan fungsi ginjal perlu menjalani pengobatan. Pengobatan ini diperlukan untuk mencegah kerusakan fungsi ginjal lebih lanjut dan berupaya memelihara fungsi ginjal yang masih tersisa selama mungkin sebelum berakhir pada pada gagal ginjal tahap akhir yang memerlukan cuci darah ataupun transplantasi ginjal.
    Selain itu, dengan mengobati penyakit ginjal, maka diharapkan dapat menurunkan risiko penyakit kardiovaskular.

    “Karena PGK bersifat progresif (makin memburuk), maka mencegah lebih baik dari pada mengobati, sebab bagi pasien yang memerlukan cuci darah, biayanya bisa mencapai Rp 60-100 juta per orang dalam satu tahun.”




      Waktu sekarang Tue Dec 06, 2016 11:03 pm