Forum Gaul dan Informasi

INFO UNTUK ANDA

Y3hoo Ada di Facebook

Share Y3hoo ke Twitter

Follow Me

Image hosted by servimg.com

Y3hoo Mailing List

Enter Your Email Address:

Latest topics

» Transfer Pulsa Indosat Ooredoo
Thu Nov 17, 2016 9:04 am by alia

» Uztadz dan Kuntilanak
Mon Nov 07, 2016 12:46 pm by bocahnakal

» Jika Kamu Tua
Fri Nov 04, 2016 6:39 pm by alia

» Suku Dayak: Keindahan Tato, Ketajaman Mandau, dan Kecantikan Wanita
Fri Nov 04, 2016 11:45 am by alia

» Menyesapi Filosofi Batik Nusantara
Mon Oct 31, 2016 2:13 pm by jakarta

» Hindari 6 Kebiasaan Buruk Mengelola Keuangan di Usia Muda
Mon Oct 31, 2016 9:40 am by jakarta

» Video 100 Persen Pasti Ngakak
Sat Oct 29, 2016 5:50 pm by bocahnakal

» Tak Ada Duanya di Dunia, Merica Batak yang Pedas Beraroma Lemon
Thu Oct 27, 2016 3:27 pm by La Rose

» Di balik keUnikan Ir.Soekarno
Thu Oct 27, 2016 9:16 am by jakarta

IKLAN ANDA


    Remaja Bertato Lebih Mudah Terlibat Seks Bebas

    Share

    clara

    945
    23.01.09

    Remaja Bertato Lebih Mudah Terlibat Seks Bebas

    Post  clara on Mon May 02, 2011 5:02 am

    Remaja Bertato Lebih Mudah Terlibat Seks Bebas


    Waspadai jika anak remaja sudah memutuskan untuk membuat tato permanen, kecuali memang tradisinya mengharuskan demikian. Remaja yang bertato hanya untuk gaya hidup lebih rentan terhadap perilaku berisiko lainnya termasuk seks bebas.

    Masyarakat moderen cenderung lebih terbuka terhadap beragam ekspresi gaya hidup, termasuk tato di kalangan anak remaja. Jika dahulu hanya orang-orang dengan latar belakang budaya tertentu seperti orang Dayak yang membuat tato, kini semua orang bisa punya tato.

    Kesan garang seperti preman juga tidak selalu muncul jika tato yang dibuat bentuknya lucu-lucu, misalnya gambar kupu-kupu atau ikan lumba-lumba. Bahkan beberapa orang membuat tato permanen sebagai identitas yang menunjukkan kondisi kesehatannya, misalnya penderita diabetes.

    Namun ketika tato sebagai ekspresi gaya hidup dibuat oleh anak remaja, pasti banyak orangtua akan merasa keberatan. Tak hanya akan terkesan nakal atau badung, sebuah penelitian mengungkap remaja yang bertato juga rentan terhadap perilaku berisiko lainnya.

    Remaja yang memiliki tato 5 kali lebih berisiko terlibat pergaulan bebas, termasuk melakukan seks pranikah. Kecenderungan lain pada remaja bertato adalah 3 kali lebih rentan bergabung dalam sebuah geng, sehingga 2 kali lebih rentan kena masalah di sekolahnya misalnya berkelahi.

    Dikutip dari health24, penyalahgunaan zat adiktif (substance abuse) juga termasuk perilaku berisiko yang lebih rentan dilakukan remaja bertato. Tidak selalu berupa narkotika dan psikotropika, rokok juga termasuk adiktif yang rentan disalahgunakan oleh remaja bertato.

    Dibandingkan remaja yang tidak memiliki tato, perilaku menghisap rokok pada remaja bertato teramati lebih tinggi. Sekitar 60 persen remaja bertato mengaku telah menghisap merokok dalam sebulan terakhir, sementara pada remaja yang tidak bertato angkanya hanya 26 persen.

    Berbagai fakta ini terungkap dalam penelitian terbaru yang dilakukan Timothy Roberts dari Golisano Children's Hospital di New York. Penelitian yang dipublikasikan di jurnal Paediatrics ini melibatkan 6.000 remaja di Amerika Serikat dengan usia antara 17-21 tahun.





      Waktu sekarang Sun Dec 04, 2016 11:17 pm