Forum Gaul dan Informasi

INFO UNTUK ANDA

Y3hoo Ada di Facebook

Share Y3hoo ke Twitter

Follow Me

Image hosted by servimg.com

Y3hoo Mailing List

Enter Your Email Address:

Latest topics

» Transfer Pulsa Indosat Ooredoo
Thu Nov 17, 2016 9:04 am by alia

» Uztadz dan Kuntilanak
Mon Nov 07, 2016 12:46 pm by bocahnakal

» Jika Kamu Tua
Fri Nov 04, 2016 6:39 pm by alia

» Suku Dayak: Keindahan Tato, Ketajaman Mandau, dan Kecantikan Wanita
Fri Nov 04, 2016 11:45 am by alia

» Menyesapi Filosofi Batik Nusantara
Mon Oct 31, 2016 2:13 pm by jakarta

» Hindari 6 Kebiasaan Buruk Mengelola Keuangan di Usia Muda
Mon Oct 31, 2016 9:40 am by jakarta

» Video 100 Persen Pasti Ngakak
Sat Oct 29, 2016 5:50 pm by bocahnakal

» Tak Ada Duanya di Dunia, Merica Batak yang Pedas Beraroma Lemon
Thu Oct 27, 2016 3:27 pm by La Rose

» Di balik keUnikan Ir.Soekarno
Thu Oct 27, 2016 9:16 am by jakarta

IKLAN ANDA


    Rapuh......

    Share

    keyla
    Special Guest

    1076
    Age : 38
    Lokasi : Ujung Dunia
    30.01.09

    Rapuh......

    Post  keyla on Sat Apr 11, 2009 1:14 pm

    RAPUH


    Dalam Belakangan ini saya sedang belajar dari bayinya putri temen saya yang baru lahir, Banyak hal yang bisa kita pelajari dari bayi, bayi adalah sosok yang unik mereka tidak berdaya tetapi memiliki daya tarik yang luar biasa, selalu bisa membuat orang jatuh hati ketika menatap dan bersentuhan denganya. Dari bayi mungil ini saya mendapat beberapa hikmah yang menurut saya makin luntur pada saat kita semakin bertumbuh seiring waktu yang berjalan.

    Bayi adalah manusia, yang merupakan bibit dari generasi manusia yang akan datang, bayi itu rapuh, seperti manusia yang sebenarnya adalah rapuh, tidak perduli dia pejabat, Pengemis, Ulama, Supir bis, pekerja kantor atau siapa pun, wala terkadang kita tampak begitu tegar, pada dasarnya manusia memiliki titik rapuhnya masing-masing. apakah seorang pejabat itu kuat, atau seorang pemuka agama itu tegar, mungkin sekilah terlihat seperti itu, tapi mereka hanya manusia biasa yang juga memiliki titik rapuh, karena mereka adalah manusia biasa.

    Di balik manusia tangguh, biasanya ada banyak manusia rapuh. Dihadapkan pada masalah sepele saja mereka goyah. Lihatlah, ada yang hanya putus cinta, ia bunuh diri. Atau hanya karena tidak disapa tetangga, ia panas dingin dan sakit hati. Maka, mulai sekarang kita harus memiliki keberanian untuk mengevaluasi diri. Apakah kita itu bermental tangguh atau sebaliknya?

    Ketangguhan hakiki tidak dilihat dari fisiknya (walau ini penting), tapi dilihat dari mental dan kepribadian. serta keimanan seseirang. Manusia paling tangguh adalah manusia yang paling takwa dan kuat imannya. Boleh jadi tubuh kita lemah, rapuh, bahkan lumpuh, tapi kalau ia memiliki ketangguhan iman, maka kelemahan fisik akan tertutupi.

    Orang yang kuat mental dan kepribadian. serta keimanan, salah satu cirinya adalah tangguh menghadapi cobaan hidup. Kesulitan apapun yang menderanya, tidak sedikit pun ia menyerah, malah semakin dekat. Ada lima prinsip yang senantiasa dipegangnya. Pertama, sadar bahwa kesulitan adalah episode yang harus dijalani. Sehingga ia akan menghadapinya sepenuh hati; tidak ada kamus mundur atau menghindar. Kedua, yakin bahwa setiap kesulitan sudah tepat ukurannya bagi setiap orang. Ketiga, yakin bahwa ada banyak hikmah di balik kesulitan. Keempat, yakin bahwa setiap ujian pasti ada ujungnya. Kelima, yakin bahwa setiap kesulitan yang disikapi dengan cara terbaik akan mengangkat derajatnya di hadapan Allah. Ada sesuatu yang besar di balik kesulitan yang menghadang. Semakin berat ujian, semakin luar biasa pula ganjaran yang akan diterima.

    Kita mungkin juga termaksud saya Nampak utuh dari luar, namun terkadang rapuh di dalam. Tal selalu yang tampak di luar selaras dengan apa yang ada di dalam. Manusia memang lazim memakai topeng. Mungkin itulah sebabnya kata personality alias kepribadian itu berasal dari suatu kata dalam Bahasa Yunani yang berarti topeng. Topeng yang kita gunakan ketika kita bersentuhan dengan individu-individu lain di dunia kita masing-masing. Topeng yang menggambarkan seperti apa kita ingin dipandang, untuk menutupi rapuhnya diri kita.

    Mencari contoh penggunaan topeng itu bukanlah pekerjaan sulit. Banyak kejadian-kejadian ringan di keseharian yang dapat dijadikan cermin. Seorang bawahan bisa saja tersenyum dan mengangguk ketika atasannya mengeluarkan suatu kebijakan yang sebenarnya tidak sesuai dengan nuraninya karena takut kehilangan pekerjaan. Seorang pemuda ketika ditanya oleh kekasihnya, Aku sekarang gemuk ya? dapat jadi memilih berkata Ah, nggak kok. Kamu cantik kok, demi menyenangkan hati pacarnya itu. Masih banyak hal-hal lain yang dapat mencontohkan ketidaksesuaian antara yang terpendam di hati dan yang nampak di luar. Sebaliknya
    melepas topeng bukanlah hal yang mudah. Butuh keberanian yang luar biasa untuk menampakkan sisi terapuh dalam diri kita, karena hal itu menunjukan kerapuhan pada diri kita.

    Beranikah anda membuka topeng dan menampakkan siapa sebenarnya diri anda, atau anda akan terus terjebak dalam manipulasi kerapuhan diri anda dengan terus menggunakan topeng atau mengganti topeng lagi sesuai dengan keadaan. seperti belajar dari bayi kecil yang tidak menggunakan topeng, dan menampakan keluguaan dan keasrianya sehingga menimbulkan kedamaian dalam hidup... tapi semua berpulang kepada anda sendiri yang mana yang anda pilih membuka topeng kepribadian palsu atau menunjukan identitas anda seburuk apapun, sebaik apapun, dan melakukan perubahan pada diri sendiri menuju kebaikan bukan mengganti topeng secara instan..


    Sumber: Verd

      Waktu sekarang Thu Dec 08, 2016 7:07 am