Forum Gaul dan Informasi

INFO UNTUK ANDA

Y3hoo Ada di Facebook

Share Y3hoo ke Twitter

Follow Me

Image hosted by servimg.com

Y3hoo Mailing List

Enter Your Email Address:

Latest topics

» Transfer Pulsa Indosat Ooredoo
Thu Nov 17, 2016 9:04 am by alia

» Uztadz dan Kuntilanak
Mon Nov 07, 2016 12:46 pm by bocahnakal

» Jika Kamu Tua
Fri Nov 04, 2016 6:39 pm by alia

» Suku Dayak: Keindahan Tato, Ketajaman Mandau, dan Kecantikan Wanita
Fri Nov 04, 2016 11:45 am by alia

» Menyesapi Filosofi Batik Nusantara
Mon Oct 31, 2016 2:13 pm by jakarta

» Hindari 6 Kebiasaan Buruk Mengelola Keuangan di Usia Muda
Mon Oct 31, 2016 9:40 am by jakarta

» Video 100 Persen Pasti Ngakak
Sat Oct 29, 2016 5:50 pm by bocahnakal

» Tak Ada Duanya di Dunia, Merica Batak yang Pedas Beraroma Lemon
Thu Oct 27, 2016 3:27 pm by La Rose

» Di balik keUnikan Ir.Soekarno
Thu Oct 27, 2016 9:16 am by jakarta

IKLAN ANDA


    Umbi-umbian Lebih Bergizi Dibanding Makanan ala Barat

    Share

    gerimis

    16
    21.08.09

    Umbi-umbian Lebih Bergizi Dibanding Makanan ala Barat

    Post  gerimis on Sat May 21, 2011 10:35 am

    Umbi-umbian Lebih Bergizi Dibanding Makanan ala Barat



    Anak-anak Indonesia saat ini mungkin lebih mengenal berbagai makanan ala barat dibandingkan dengan makanan tradisional negaranya. Padahal umbi-umbian diketahui lebih bergizi daripada makanan ala barat.

    Indonesia memiliki beragam sumber daya pangan berupa makanan tradisional. Umumnya makanan ini menggunakan zat pengawet, pewarna atau penambah cita rasa dari bahan-bahan alami yang secara medis risiko terhadap kesehatannya lebih kecil.

    Pangan dan gizi merupakan faktor penting dalam menentukan kualitas sumber daya manusia dan tingkat kehidupan masyarakatnya. Jika makanan yang dikonsumsinya aman dan bergizi, maka sangat memungkinkan untuk memiliki usia produktif yang lebih lama dan berkualitas.

    Bahan makanan tradisional yang cukup kaya dimiliki oleh Indonesia adalah umbi-umbian seperti ubi, talas, singkong, gadung dan bentoel. Makanan ini sangat mudah diperoleh dan memiliki harga yang lebih murah dibanding makanan barat.

    "Selama ini masyarakat menganggap umbi-umbian ini ketinggalan zaman dan kurang bergizi, padahal makanan umbi-umbian ini memiliki nilai gizi yang lebih tinggi dibandingkan dengan makanan ala barat," seperti diungkapkan Dr Tirta Prawita Sari, MSc selaku Ketua Yayasan Gema Sadar Gizi dalam rilis acara memperingati HARKITNAS 2011 dengan tema: 'Menggali potensi Makanan Tradisional Sebagai Alternatif utama Jajanan Anak Sekolah' di SDN 03 Gondangdia Menteng yang diterima detikHealth.

    Apa saja gizi yang terkandung dalam umbi-umbian Indonesia?

    • Gadung mengandung vitamin C dengan kadar tinggi sehingga sangat bermanfaat untuk kekebalan tubuh

    • Singkong mengandung vitamin A, B1, C, kalsium, fosfor, protein, lemak, zat besi serta kandungan vitamin B yang bisa merangsang hemoglobin sel darah merah.

    • Ubi jalar banyak mengandung beta karoten (di dalam tubuh akan diubah menjadi vitamin A) yang baik untuk meningkatkan sistem kekebalan tubuh, serta mengandung dosis karbohidrat yang sehat tanpa menyebabkan lonjakan nilai kadar gula darah.


    Namun sayangnya saat ini makanan tradisional kalah pamor dibanding pola makan barat yang didominasi oleh makanan cepat saji, makanan kaleng, rendah serat, banyak lemak. Kondisi ini menyebabkan pola makan masyarakat Indonesia menjadi berubah, padahal sebetulnya masyarakat secara turun temurun adalah pemakan serat.

    Oleh karena itu dalam menyambut kebangkitan nasional di bidang Gizi, Yayasan Gerakan Masyarakat Sadar Gizi menghimbau agar kembali mencintai makanan tradisional yang sehat dan tinggi serat. Hal ini bisa dimulai dari keluarga dengan memperkenalkan makanan tersebut pada anak-anak sejak dini, sehingga anak tumbuh dengan kebiasaan dan pola makan gizi seimbang.



      Waktu sekarang Sat Dec 10, 2016 12:23 am