Forum Gaul dan Informasi

INFO UNTUK ANDA

Y3hoo Ada di Facebook

Share Y3hoo ke Twitter

Follow Me

Image hosted by servimg.com

Y3hoo Mailing List

Enter Your Email Address:

Latest topics

» Transfer Pulsa Indosat Ooredoo
Thu Nov 17, 2016 9:04 am by alia

» Uztadz dan Kuntilanak
Mon Nov 07, 2016 12:46 pm by bocahnakal

» Jika Kamu Tua
Fri Nov 04, 2016 6:39 pm by alia

» Suku Dayak: Keindahan Tato, Ketajaman Mandau, dan Kecantikan Wanita
Fri Nov 04, 2016 11:45 am by alia

» Menyesapi Filosofi Batik Nusantara
Mon Oct 31, 2016 2:13 pm by jakarta

» Hindari 6 Kebiasaan Buruk Mengelola Keuangan di Usia Muda
Mon Oct 31, 2016 9:40 am by jakarta

» Video 100 Persen Pasti Ngakak
Sat Oct 29, 2016 5:50 pm by bocahnakal

» Tak Ada Duanya di Dunia, Merica Batak yang Pedas Beraroma Lemon
Thu Oct 27, 2016 3:27 pm by La Rose

» Di balik keUnikan Ir.Soekarno
Thu Oct 27, 2016 9:16 am by jakarta

IKLAN ANDA


    Trik Bertengkar Sehat dalam Hubungan Asmara

    Share

    sangi

    282
    13.02.09

    Trik Bertengkar Sehat dalam Hubungan Asmara

    Post  sangi on Sun May 29, 2011 9:19 am

    Trik Bertengkar Sehat dalam Hubungan Asmara


    Dalam menjalankan hubungan asmara pasti tidak terlepas dari konflik. Wajar saja jika timbul argumen. Namun, agar tidak menjadi pertengkaran yang hebat Anda perlu tahu triknya.

    Dikutip dari Your Tango, Sally LeBoy, terapis pernikahan dan keluarga mengungkapkan ada penelitian yang menunjukkan, orang yang bertengkar cenderung lebih bahagia. Karena, Anda bisa mengutarakan kepada pasangan tentang hal-hal yang tidak Anda sukai.

    Nah, agar pertengkaran tidak berlarut-larut dan berlangsung dengan sehat, ikuti tips berikut ini.

    Jangan Memperpanjang Pertengkaran
    Dikutip dari eHow, jangan memperpanjang pertengkaran jika itu tidak terlalu penting. Hal ini sama saja Anda membuang-buang waktu karena meributkan masalah kecil yang dibesar-sebarkan. Jadi, cobalah untuk mengurangi 'drama' dalam hubungan percintaan Anda.

    Jangan Langsung Memarahi Pasangan
    Setiap orang tidak suka dihakimi. Jadi, tahanlah emosi Anda dan pergunakanlah bahasa yang tepat. Jangan lontarkan kalimat seperti, 'Kamu sibuk sampai tidak mau menemuiku!', tapi coba ganti dengan kata-kata yang lebih manis, seperti 'Bagaimana jika sabtu malam kita bertemu? Aku sangat rindu'. Kata-kata manis dapat lebih didengar oleh pria dan dia akan lebih menghargai Anda.

    Hindari Meributkan Masalah yang Sama
    Psikolog Alexander Sriewijono menjelaskan, "Pertengkaran harus menjadi sebuah pembelajaran. Anda dan pasangan boleh bertengkar tapi jangan sampai bertengkar dua hingga tiga kali untuk masalah yang sama."

    Jika yang dimasalahkan adalah hal yang sama, berarti pembicaraan Anda tidaklah efektif dan pertengkaran yang lalu belum menemukan titik tengahnya. Cari metode lain untuk menyampaikan masalah Anda. Terkadang memenangkan pertengkaran bukanlah tujuan yang sesungguhnya tapi sama-sama memahami dan dapat mengubahnya merupakan hal yang paling penting.

    Hindari Membuat Status Menyindir di Twitter atau Facebook
    Sudah menjadi kebiasaan kita untuk selalu meng-update segala situasi dengan postingan status di Twitter dan Facebook. Namun jangan sampai Anda mem-posting status-status yang menyindir dan menunjukkan kemarahan Anda. Bukannya menyelesaikan masalah, hal ini dapat menambah masalah baru jika si dia membacanya. Jadi tahanlah diri Anda agar tidak mem-posting luapan emosi Anda.

    Jangan Kasar
    Hal yang terkadang tidak dapat dikendalikan ketika bertengkar adalah emosi. Bila emosi sudah meluap, kata-kata kasar dikeluarkan dan terkadang otot pun ikut dipergunakan. Kontrollah emosi Anda. Sekesal apapun, hindari memakai kata-kata kasar, memukul atau memecahkan barang. Percayalah, cara ini tidak akan menyelesaikan masalah. Komunikasi dua arah paling penting dalam penyelesaian masalah.

    Sportif
    Jika Anda salah, jangan sungkan minta maaf. Ini merupakan bentuk penyelesaian masalah secara sehat dan tidak berlarut-larut. Jangan banyak berkelit dan membela diri, jika memang Anda sadar Anda salah. Bersikaplah sportif dan akui kesalahan.


      Waktu sekarang Mon Dec 05, 2016 1:25 am