Forum Gaul dan Informasi

INFO UNTUK ANDA

Y3hoo Ada di Facebook

Share Y3hoo ke Twitter

Follow Me

Image hosted by servimg.com

Y3hoo Mailing List

Enter Your Email Address:

Latest topics

» Tips Mudah Kupas Bawang Merah Dalam Jumlah Banyak Tanpa Air Mata
Tue Sep 27, 2016 10:05 pm by zuko

» Legenda Tanah Sunda - Mundinglaya Dikusumah
Sat Sep 24, 2016 8:35 am by La Rose

» Sejarah Khanduri Apam - Tradisi Aceh
Sun Sep 18, 2016 11:00 am by jakarta

» Setting SSID dan password wifi android
Sat Sep 17, 2016 2:50 pm by jakarta

» Ciptakan Keluarga Bahagia dengan Momen seperti Ini
Sat Sep 17, 2016 9:34 am by La Rose

» Negeri Sinterklas
Fri Sep 16, 2016 10:56 am by La Rose

» Cara Praktis Meniup Balon
Sat Sep 10, 2016 7:20 pm by flade

» Mengenal Endorse
Fri Sep 09, 2016 5:11 pm by zuko

» Lapland - Sebuah Desa Tanpa Ada Waktu Malam
Fri Sep 02, 2016 4:03 pm by alia

IKLAN ANDA


    Kardus Makanan Bisa Picu Kanker

    Share

    ludwina

    127
    18.04.11

    Kardus Makanan Bisa Picu Kanker

    Post  ludwina on Fri Jun 17, 2011 6:36 am

    Kardus Makanan Bisa Picu Kanker


    Sejumlah ilmuwan di Swiss menemukan bahwa karton kemasan berpotensi membahayakan kesehatan manusia. Selain terbuat dari kertas bekas yang tak terdeteksi riwayatnya, karton-karton tersebut umumnya menggunakan campuran minyak mineral yang berpotensi mengontaminasi produk makanan yang dikemasnya.

    Dr Connie Grob yang memimpin penelitian tersebut mengatakan, sejumlah makanan yang dikemas dengan karton memiliki kandungan minyak mineral 100 kali melebihi ambang batas normal. "Kontaminasi terjadi karena minyak mineral mengalami penguapan, bahkan melalui serpihannya," katanya, seperti dikutip Genius Beauty.

    Menurut Grob, kontaminasi minyak mineral ke dalam produk makanan jelas berbahaya karena berpotensi masuk ke tubuh manusia. Zat itu bisa mengembangkan berbagai penyakit serius seperti kanker, dan peradangan ogan internal.

    Di Eropa, sebagian besar produk makanan dikemas menggunakan karton daur ulang semacam itu. Mulai dari tepung, nasi, pasta, dan sereal untuk sarapan.

    Salah satu produsen sereal, Jordan, telah mengumumkan bahwa produknya tak lagi menggunakan karton daur ulang. Melihat hasil penelitian itu, mereka langsung mengganti kemasannya dengan karton berbahan baku primer yang lebih ramah terhadap kesehatan.

    Hasil penelitian itu juga memancing sejumlah perusahaan makanan kemasan untuk mempertimbangkan langkah serupa. Sementara Badan Standarisasi Makanan di Inggris menyatakan masih mengkaji relevansi penelitian tersebut untuk sebuah kebijakan yang tegas, kelak.



      Waktu sekarang Sat Oct 01, 2016 3:21 am