Forum Gaul dan Informasi

INFO UNTUK ANDA

Y3hoo Ada di Facebook

Share Y3hoo ke Twitter

Follow Me

Image hosted by servimg.com

Y3hoo Mailing List

Enter Your Email Address:

Latest topics

» Transfer Pulsa Indosat Ooredoo
Thu Nov 17, 2016 9:04 am by alia

» Uztadz dan Kuntilanak
Mon Nov 07, 2016 12:46 pm by bocahnakal

» Jika Kamu Tua
Fri Nov 04, 2016 6:39 pm by alia

» Suku Dayak: Keindahan Tato, Ketajaman Mandau, dan Kecantikan Wanita
Fri Nov 04, 2016 11:45 am by alia

» Menyesapi Filosofi Batik Nusantara
Mon Oct 31, 2016 2:13 pm by jakarta

» Hindari 6 Kebiasaan Buruk Mengelola Keuangan di Usia Muda
Mon Oct 31, 2016 9:40 am by jakarta

» Video 100 Persen Pasti Ngakak
Sat Oct 29, 2016 5:50 pm by bocahnakal

» Tak Ada Duanya di Dunia, Merica Batak yang Pedas Beraroma Lemon
Thu Oct 27, 2016 3:27 pm by La Rose

» Di balik keUnikan Ir.Soekarno
Thu Oct 27, 2016 9:16 am by jakarta

IKLAN ANDA


    Remaja Jangan Terlalu Stres Agar Terhindar dari Sakit Jantung

    Share

    zuko

    152
    25.06.11

    Remaja Jangan Terlalu Stres Agar Terhindar dari Sakit Jantung

    Post  zuko on Mon Jul 11, 2011 2:38 am

    Remaja Jangan Terlalu Stres Agar Terhindar dari Sakit Jantung



    Masa remaja adalah masa peralihan yang membuat sebagian besar orang mengalami krisis mental yang sangat labil. Pintar-pintarlah mengelola stres saat remaja, karena remaja yang terlalu stres punya risiko lebih besar mengalami penyakit jantung saat dewasa.

    "Stres bisa menempatkan anak-anak yang sehat pada peningkatan risiko penyakit jantung," jelas Andrew J. Fuligni, seorang profesor psikiatri Semel Institute for Neuroscience and Human Behavior di UCLA, seperti dilansir Medindia.

    Saat tertekan, remaja bisa lebih stres ketimbang orang dewasa. Maka itu diperlukan dukungan dari keluarga atau teman agar remaja selalu berpikir positif, bersikap optimitis dan melihat kegagalan dari sisi poitif.

    Untuk mengetahui remaja yang terlalu stres dengan risiko penyakit jantung saat dewasa, peneliti menggunakan penanda peradangan (C-reactive protein atau CRP). Frekuensi stres yang lebih tinggi akan membuat CRP lebih besar.

    "Kebanyakan penelitian tentang stres dan peradangan berfokus pada orang dewasa, tapi hasil ini menunjukkan bahwa kaitan tersebut dapat terjadi pada awal masa remaja, bahkan di antara pria dan wanita muda yang sehat," kata Fuligni.

    Hasil ini menurutnya, menunjukkan bahwa perubahan substrat biologis dimulai sebelum dewasa.

    Peneliti mengamati 69 remaja dengan usia rata-rata 17 tahun dari latar belakang Amerika Latin dan Eropa. Partisipan menyelesaikan daftar catatan harian setiap malam selama 14 hari. Di dalamnya, mereka melaporkan setiap pengalaman interaksi interpersonal negatif dengan keluarga, teman sebaya atau teman sekolah, misalnya konflik dengan keluarga dan teman-teman atau jenis hukuman dari orang tua atau guru.

    Sampel darah kemudian diambil rata-rata delapan bulan kemudian dan diuji untuk tingkat sirkulasi protein CRP.

    Dari hasil sampel tersebut terungkap stres yang dialami remaja sehari-hari selama bertahun-tahun akan meningkatan kadar peradangan, yang diukur dengan tingkat CRP yang lebih tinggi, bahkan di antara remaja sehat yang normal.



      Waktu sekarang Sat Dec 10, 2016 7:41 pm