Forum Gaul dan Informasi

INFO UNTUK ANDA

Y3hoo Ada di Facebook

Share Y3hoo ke Twitter

Follow Me

Image hosted by servimg.com

Y3hoo Mailing List

Enter Your Email Address:

Latest topics

» 'Game Mode' di Windows 10 Bisa Bikin PC Ngebut
Mon Jan 16, 2017 1:24 pm by via

» 10 Rumus Kehidupan Ini Akan Buatmu Lebih Bijaksana dan Bahagia
Mon Jan 16, 2017 1:18 pm by via

» Korowai Tribe
Tue Jan 10, 2017 1:25 pm by via

» Cinta "Terlarang" Bung Karno dan Penari Istana
Tue Jan 10, 2017 1:02 pm by via

» 7 Rahasia Wanita yang Tidak Akan Diceritakan ke Pasangannya
Tue Jan 10, 2017 12:44 pm by via

» Ini Shampo Untuk Mengatasi Kulit Kepala Gatal
Tue Jan 10, 2017 12:30 pm by lanang

» Sejarah Koteka
Tue Jan 10, 2017 12:23 pm by lanang

» Saat Fantastic Beasts Bertemu Harry Potter di Dunia Anime
Tue Jan 10, 2017 12:15 pm by lanang

» Modifikasi Knalpot Motor Untuk Performa Terbaik
Tue Jan 10, 2017 12:01 pm by flade

IKLAN ANDA


    Terapi Testosteron Bisa Bikin Wanita Langsing?

    Share

    clara

    945
    23.01.09

    Terapi Testosteron Bisa Bikin Wanita Langsing?

    Post  clara on Thu Jul 21, 2011 1:44 am

    Terapi Testosteron Bisa Bikin Wanita Langsing?


    Hormon testosteron terkait dengan penurunan berat badan pada pria. Hal ini mendasari dilakukannya terapi testosteron untuk melangsingkan wanita. Namun meski bisa berhasil menurunkan berat badan, terapi testosteron dapat berisiko bagi wanita.

    Hormon seks testosteron diketahui dapat membangun otot dan menurunkan lemak tubuh. Hal inilah yang membuat tubuh pria relatif tidak mudah gemuk dibandingkan wanita. Selain itu, testosteron juga berfungsi untuk menjaga kesehatan mental dan dorongan seksual.

    Meski merupakan hormon seks pria, wanita juga menghasilkan testosteron dalam indung telur dan kelenjar adrenal, tetapi tingkat produksinya jauh lebih rendah daripada pria.

    Walaupun tingkat testosteron yang dihasilkan wanita rendah, namun testosteron penting dalam kesehatan wanita. Tingkat testosteron yang sangat rendah pada wanita telah dikaitkan dengan depresi, kecemasan sosial dan dorongan seks rendah.

    Terapi testosteron pada wanita banyak dilakukan oleh beberapa binaragawan wanita untuk memperbesar otot. Namun pada tahun 2011, terapi testosteron tidak disetujui oleh US Food and Drug Administration untuk penurunan berat badan atau untuk penggunaan lainnya pada wanita, seperti dilansir Livestrong.

    Hubungan antara kadar testosteron dan penurunan berat badan pada wanita tidak terdokumentasi dengan baik, seperti halnya yang terjadi pada pria. Tapi sebuah studi tahun 2006 yang diterbitkan dalam Archives of Andrology menunjukkan bahwa testosteron rendah dikaitkan dengan obesitas pada pria

    Saat ini peneliti tidak yakin apakah testosteron rendah selalu menyebabkan kenaikan berat bada, karena setelah penurunan berat badan kadar testosteron pria dapat meningkat, dan terapi testosteron juga telah ditunjukkan dapat membantu memfasilitasi penurunan berat badan pada pria.

    Beberapa wanita memang merasakan penurunan berat badan setelah menjalani terapi testosteron, tetapi terapi hormon ini dapat menimbulkan banyak risiko pada wanita.

    Wanita yang memiliki tingkat testosteron tinggi dan abnormal sering menderita virilisasi, yang berarti bahwa wanita akan memiliki beberapa karakteristik pria seperti kehilangan jaringan payudara, peningkatan rambut wajah dan tubuh, serta pembesaran klitoris.

    Selain itu, penambahan tingkat testosteron bagi wanita tidak banyak disepakati oleh para ilmuwan, karena membuat dosis testosteron yang pas bagi seorang wanita sulit dilakukan.

    Karena banyaknya potensi efek samping, banyak ilmuwan yang tidak merekomendasikan terapi testosteron digunakan untuk penurunan berat badan wanita. Metode penurunan berat badan yang lebih tradisional mungkin lebih aman bagi wanita.



      Waktu sekarang Thu Jan 19, 2017 9:11 am