Forum Gaul dan Informasi

INFO UNTUK ANDA

Y3hoo Ada di Facebook

Share Y3hoo ke Twitter

Follow Me

Image hosted by servimg.com

Y3hoo Mailing List

Enter Your Email Address:

Latest topics

» Tips Mudah Kupas Bawang Merah Dalam Jumlah Banyak Tanpa Air Mata
Tue Sep 27, 2016 10:05 pm by zuko

» Legenda Tanah Sunda - Mundinglaya Dikusumah
Sat Sep 24, 2016 8:35 am by La Rose

» Sejarah Khanduri Apam - Tradisi Aceh
Sun Sep 18, 2016 11:00 am by jakarta

» Setting SSID dan password wifi android
Sat Sep 17, 2016 2:50 pm by jakarta

» Ciptakan Keluarga Bahagia dengan Momen seperti Ini
Sat Sep 17, 2016 9:34 am by La Rose

» Negeri Sinterklas
Fri Sep 16, 2016 10:56 am by La Rose

» Cara Praktis Meniup Balon
Sat Sep 10, 2016 7:20 pm by flade

» Mengenal Endorse
Fri Sep 09, 2016 5:11 pm by zuko

» Lapland - Sebuah Desa Tanpa Ada Waktu Malam
Fri Sep 02, 2016 4:03 pm by alia

IKLAN ANDA


    Orang Berwajah Simetris Lebih Sehat Tapi Egois

    Share

    kuning

    557
    07.10.09

    Orang Berwajah Simetris Lebih Sehat Tapi Egois

    Post  kuning on Tue Aug 16, 2011 1:29 pm

    Orang Berwajah Simetris Lebih Sehat Tapi Egois



    Fitur wajah indah dan menarik membuat banyak artis dunia dikagumi banyak orang. Studi baru menemukan bahwa kesimetrisan wajah dapat mengidentifikasikan kesehatan. Wanita cantik berwajah simetris cenderung lebih sehat tetapi lebih egois.

    Studi baru menemukan bahwa fitur-fitur wajah simetris dianggap lebih menarik oleh banyak orang, yang secara signifikan membuatnya akan lebih egois dibandingkan lainnya.

    Wajah simetris diartikan sebagai wajah yang memiliki posisi sejajar, contohnya posisi antara mata kanan dan kiri sejajar, telinga, hidung, bibir juga simetris antara kanan dan kiri.

    "Orang dengan wajah simetris cenderung lebih sehat dan lebih menarik, mereka juga lebih mandiri tetapi kurang memiliki insentif untuk bekerja sama dan mencari bantuan dari orang lain (egois)," jelas laporan studi yang dilakukan peneliti Edinburgh University, seperti dilansir Dailymail.

    Dalam studi ini, peneliti memeriksa fitur wajah dari 292 orang pada usia 83 orang yang menjadi bagian Lothian Birth Cohort 1921, yaitu studi yang telah mengikuti peserta sepanjang hidupnya.

    Peneliti menganalisis 15 'landwmark' wajah, yaitu posisi mata, hidung, mulut dan telinga, serta membandingkan kesimetrisan wajah peserta.

    Hasilnya, peneliti menemukan peserta dengan wajah asimetris cenderung kurang sehat dan lebih cenderung mengalami kehilangan masa kanak-kanaknya. Sedangkan peserta berwajah simetris lebih sehat namun tidak bisa bekerja sama dengan orang lain alias egois.

    Peneliti menjelaskan faktor-faktor seperti kurangnya nutrisi, penyakit, paparan asap rokok dan polusi meninggalkan jejak pada wajah, yang membuatnya menjadi tak simetris.

    "Kesimetrisan di wajah dianggap penanda stabilitas perkembangan, yaitu kemampuan tubuh untuk menahan stres lingkungan (faktor stres) dan tidak akan terlempar dari jalur perkembangannya. Kami bertanya-tanya apakah kesimetrisan wajah samar-samar akan merekam stres pada awal kehidupan atau efek akumulasi total stres," jelas Prof Ian Clearym dari departemen psikologi di University's Centre of Cognitive Ageing.

    Menurut Prof Clearym, hasil penelitian menunjukkan bahwa kekurangan di awal kehidupan yang meninggalkan kesan beberapa di wajah, termasuk ketidaksimetrisan.

    Hasil studi ini dipublikasikan dalam jurnal Economics and Human Biology, yang disusun oleh peneliti Edinburgh University dan akan dipresentasikan pada pertemuan para pemenang Nobel di Jerman akhir bulan ini.



      Waktu sekarang Fri Sep 30, 2016 10:16 am