Forum Gaul dan Informasi

INFO UNTUK ANDA

Y3hoo Ada di Facebook

Share Y3hoo ke Twitter

Follow Me

Image hosted by servimg.com

Y3hoo Mailing List

Enter Your Email Address:

Latest topics

» Legenda Tanah Sunda - Mundinglaya Dikusumah
Sat Sep 24, 2016 8:35 am by La Rose

» Sejarah Khanduri Apam - Tradisi Aceh
Sun Sep 18, 2016 11:00 am by jakarta

» Setting SSID dan password wifi android
Sat Sep 17, 2016 2:50 pm by jakarta

» Ciptakan Keluarga Bahagia dengan Momen seperti Ini
Sat Sep 17, 2016 9:34 am by La Rose

» Negeri Sinterklas
Fri Sep 16, 2016 10:56 am by La Rose

» Cara Praktis Meniup Balon
Sat Sep 10, 2016 7:20 pm by flade

» Mengenal Endorse
Fri Sep 09, 2016 5:11 pm by zuko

» Lapland - Sebuah Desa Tanpa Ada Waktu Malam
Fri Sep 02, 2016 4:03 pm by alia

» Tak Ada Ambulans, Pria Ini Gendong Jasad Istri Sejauh 12 Km
Fri Aug 26, 2016 7:20 pm by derinda

IKLAN ANDA


    4 Fakta Ilmiah yang Bisa Menyelamatkan Pernikahan

    Share

    La Rose

    67
    16.08.11

    4 Fakta Ilmiah yang Bisa Menyelamatkan Pernikahan

    Post  La Rose on Sat Aug 20, 2011 10:03 am

    4 Fakta Ilmiah yang Bisa Menyelamatkan Pernikahan


    Mempertahankan pernikahan memang bukan hal yang mudah. Banyak studi bahkan mencoba mencari tahu tentang apa yang bisa membuat sebuah pernikahan bertahan. Berikut 4 fakta yang dirangkum dari berbagai penelitian.

    Cinta memang bukan hal yang ilmiah. Tak ada yang benar-benar bisa menjelaskan secara pasti tentang bagaimana terjadinya cinta.

    Begitu juga pernikahan, banyak ahli pernikahan atau psikolog yang selalu berusaha mencari tahu kunci sukses rumah tangga. Memang tak ada yang benar-benar pasti ketika merumuskan kunci sukses pernikahan. Tapi setidaknya ada 4 fakta ilmiah dari hasil penelitian yang bisa membantu Anda menyelamatkan rumah tangga. Dikutip dari livescience, berikut 4 fakta yang dirangkum dari berbagai studi di seluruh dunia.

    1. Gaya Belanja yang Sama
    Menurut Scott Rick dari University of Michigan's Ross School of Business, jika tak ingin banyak konflik dalam pernikahan, menikahlah dengan orang yang memiliki gaya pengeluaran yang sama. Pernyataan Scott ini didasari oleh penelitiannya terhadap lebih dari 1000 pasangan dewasa.

    Dalam penelitian tersebut ditemukan, seseorang cenderung memilih pasangan dengan gaya mengatur uang yang berbeda. Pada pasangan jenis ini, konflik lebih sering terjadi ketimbang pada pasangan yang memiliki gaya belanja atau kebiasaan pengeluaran yang sama.

    Perbedaan gaya mengatur uang tersebut berujung pada konflik yang membuat kepuasan terhadap pernikahan semakin berkurang. "Walaupun si boros akan punya utang lebih besar ketika menikahi pasangan yang juga boros, pasangan ini lebih jarang mengalami konflik yang diawali dengan berdebat soal uang," ujar Rick.

    2. Bercinta dan Bercinta
    Solusi ini mungkin kedengarannya sangat umum. Tapi hal ini telah dibuktikan oleh sebuah penelitian yang dilakukan oleh Michelle Russell dan James McNulty dari University of Tennessee. Michelle dan James terutama memfokuskan penelitiannya pada pasangan berbeda kepribadian yang sering berkonflik.

    Walau berbeda kepribadian dan sering berkonflik, ternyata seks bisa jadi solusi untuk menyelamatkan pernikahan. Dalam penelitian yang dipublikasikan di journal Social Psychological and Personality Science, Oktober 2010, pasangan yang penuh konflik bisa memiliki kepuasan pernikahan yang sama dengan pasangan yang tidak terlalu sering bertengkar jika mereka sering bercinta.

    Kepuasan seks juga bisa berkembang sesuai dengan waktu. Penelitian yang lain yang dipublikasikan di the journal BJU International 2006 menemukan, pria di usia 50 tahunan lebih puas dengan kehidupan seksnya dibanding pria di kategori usia 30an dan 40an.

    3. Kita dan Terimakasih
    Dua kata ini ternyata memegang peranan penting dalam kesuksesan pernikahan. Dalam penelitian yang dirilis di the journal Psychology and Aging tahun 2009, ditemukan kata 'kita' atau 'kami' bisa membantu meningkatkan kualitas pernikahan. Penelitian tersebut menemukan penggunaan kata ini ketika sedang membahas konflik bisa menurunkan tingkat stres, perilaku negatif seperti kemarahan, dan bisa terkesan menunjukkan perhatian yang lebih. Menggunakan kata yang bermakna memisahkan seperti 'aku', 'kamu', dan 'engkau' sangat berkontribusi dalam membentuk ketidakpuasan dalam pernikahan.

    Kata ajaib lainnya yang bisa membuat pernikahan lebih awet adalah 'terima kasih'. Penelitian yang dilakukan di Arizona pada tahun 2007 mengungkapkan pentingnya kata 'terima kasih'. Menggunakan kata terimakasih ketika pasangan membantu tugas rumah tangga atau melakukan hal baik lainnya bisa menimbulkan perasaan dihargai. Seringkali para pasangan menyepelekan kata penting ini karena menganggap pasangannya sudah mengerti atau mengetahui perasaan mereka. Kata terima kasih juga bisa mengurangi perasaan kurang adil dalam pembagian tugas rumah tangga dan membuat seseorang lebih puas terhadap pernikahannya.

    4. Kerja Keras
    Mempertahankan pernikahan adalah kerja keras tiada akhir. Jangan pernah merasa nyaman terhadap pernikahan Anda terlalu lama. Ini bukan omong kosong karena ada penelitian yang membuktikannya. Studi yang dirilis di Review of General Psychology tahun 2009 menekankan tentang pentingnya kerja keras dalam mempertahankan pernikahan. Survey disebar kepada 6000 orang yang masing-masing berada dalam hubungan baru atau menikah lebih dari 20 tahun.

    Hasilnya, banyak responden yang masih sangat mencintai pasangannya walau umur pernikahannya sudah cukup lama. Menurut penelitian tersebut kuncinya adalah kerja keras dalam mempertahankan pernikahan. Dalam penelitian tersebut pasangan-pasangan ini sangat peduli terhadap hubungannya, berusaha memperbaiki komunikasi dan banyak menghabiskan waktu bersama. Hasilnya, umumnya pasangan ini bisa melewati berbagai konflik dengan cukup mulus.



      Waktu sekarang Mon Sep 26, 2016 2:08 pm