Forum Gaul dan Informasi

INFO UNTUK ANDA

Y3hoo Ada di Facebook

Share Y3hoo ke Twitter

Follow Me

Image hosted by servimg.com

Y3hoo Mailing List

Enter Your Email Address:

Latest topics

» Transfer Pulsa Indosat Ooredoo
Thu Nov 17, 2016 9:04 am by alia

» Uztadz dan Kuntilanak
Mon Nov 07, 2016 12:46 pm by bocahnakal

» Jika Kamu Tua
Fri Nov 04, 2016 6:39 pm by alia

» Suku Dayak: Keindahan Tato, Ketajaman Mandau, dan Kecantikan Wanita
Fri Nov 04, 2016 11:45 am by alia

» Menyesapi Filosofi Batik Nusantara
Mon Oct 31, 2016 2:13 pm by jakarta

» Hindari 6 Kebiasaan Buruk Mengelola Keuangan di Usia Muda
Mon Oct 31, 2016 9:40 am by jakarta

» Video 100 Persen Pasti Ngakak
Sat Oct 29, 2016 5:50 pm by bocahnakal

» Tak Ada Duanya di Dunia, Merica Batak yang Pedas Beraroma Lemon
Thu Oct 27, 2016 3:27 pm by La Rose

» Di balik keUnikan Ir.Soekarno
Thu Oct 27, 2016 9:16 am by jakarta

IKLAN ANDA


    Waspada Kandungan Gula Pada Susu Anak

    Share

    meilani

    97
    18.08.11

    Waspada Kandungan Gula Pada Susu Anak

    Post  meilani on Sat Aug 27, 2011 1:05 pm

    Waspada Kandungan Gula Pada Susu Anak


    Selama ini Anda pasti menganggap susu adalah sumber nutrisi terbaik bagi buah hati. Tetapi, hati-hati saat memberikannya karena kandungan gula tambahan pada susu justru bisa berdampak buruk bagi kesehatannya kelak.

    Salah satunya adalah obesitas pada anak di Indonesia yang saat ini jumlahnya kian meningkat. Hal ini diungkapkan oleh Dr. dr. Saptawati Bardosono MSc, ahli gizi dari Departemen Nutrisi, Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia.

    "Hal yang jadi perhatian bukan hanya anak-anak Indonesia yang mengalami malnutrisi. Tetapi, menurut penelitian kami, yang baru saja dilakukan pada 2011 ini, presentase anak-anak obesitas di Indonesia terus meningkat," katanya dalam acara bincang-bincang "Kebaikan Kandungan Alami Susu dalam Setiap Tahapan Kehidupan Manusia" yang diselenggarakan oleh Fonterra di Hotel Four Seasons, Jakarta, Rabu 24 Agustus 2011.

    Dokter Saptawati mengungkapkan, salah satu pemicu kegemukan atau obesitas pada anak adalah mengonsumsi susu yang berkadar gula tinggi karena mengandung gula tambahan. Ironisnya, hal ini belum banyak diketahui para orangtua.

    Seperti dilansir dari cekgula.com, gula tambahan adalah semua bahan gula yang ditambahkan dalam makanan dan minuman selama proses produksi, pengolahan atau sebelum konsumsi (yaitu gula yang tidak terdapat dalam makanan secara alami). Apapun bahannya, gula yang ditambahkan dalam makanan dan minuman pada dasarnya sama dari sudut pandang gizi.

    Berikut ini adalah berbagai jenis gula yang kemungkinan ditambahkan ke dalam susu anak:
    - Gula, glukosa, dekstrosa, fruktosa, sukrosa
    - Sirup seperti sirup jagung (sirup jagung padat), sirup glukosa (sirup glukosa padat), sirup jagung tinggi fruktosa, sirup gandum
    - Gula jagung
    - Madu, bubuk madu

    "Penambahan gula pada susu anak memang membuat rasa susu menjadi lebih enak. Tak heran anak-anak menjadi sangat menyukainya. Tetapi, jika kandungan gula pada susu sangat tinggi, kalorinya pun juga tinggi," kata dr. Saptawati.

    Hal inilah yang bisa memicu obesitas pada anak dan meningkatkan risiko penyakit diabetes melitus di kemudian hari. Sebagai pencegahannya, sangat penting untuk membaca tabel informasi gizi pada kemasan susu.
    Jika kandungan gula tambahan sangat tinggi, sebaiknya hindari memberikannya untuk buah hati. Lalu, ketahui juga kebutuhan gula anak dengan menghitungnya melalui kalkulator gula di cekgula.com.



      Waktu sekarang Wed Dec 07, 2016 11:21 pm