Forum Gaul dan Informasi

INFO UNTUK ANDA

Y3hoo Ada di Facebook

Share Y3hoo ke Twitter

Follow Me

Image hosted by servimg.com

Y3hoo Mailing List

Enter Your Email Address:

Latest topics

» Tips Mudah Kupas Bawang Merah Dalam Jumlah Banyak Tanpa Air Mata
Tue Sep 27, 2016 10:05 pm by zuko

» Legenda Tanah Sunda - Mundinglaya Dikusumah
Sat Sep 24, 2016 8:35 am by La Rose

» Sejarah Khanduri Apam - Tradisi Aceh
Sun Sep 18, 2016 11:00 am by jakarta

» Setting SSID dan password wifi android
Sat Sep 17, 2016 2:50 pm by jakarta

» Ciptakan Keluarga Bahagia dengan Momen seperti Ini
Sat Sep 17, 2016 9:34 am by La Rose

» Negeri Sinterklas
Fri Sep 16, 2016 10:56 am by La Rose

» Cara Praktis Meniup Balon
Sat Sep 10, 2016 7:20 pm by flade

» Mengenal Endorse
Fri Sep 09, 2016 5:11 pm by zuko

» Lapland - Sebuah Desa Tanpa Ada Waktu Malam
Fri Sep 02, 2016 4:03 pm by alia

IKLAN ANDA


    Awas Depresi Karena Mencoba Jadi Ibu Sempurna

    Share

    kuning

    557
    07.10.09

    Awas Depresi Karena Mencoba Jadi Ibu Sempurna

    Post  kuning on Sun Aug 28, 2011 1:35 am

    Awas Depresi Karena Mencoba Jadi Ibu Sempurna


    Ketika menjadi seorang ibu bekerja, Anda akan berusaha sekuat tenaga untuk melakukan segalanya dengan baik. Namun menurut penelitian terbaru, wanita yang mencoba jadi ibu sempurna ini berisiko depresi.

    Penelitian tersebut dipresentasikan di meeting rutin American Sociological Association di Las Vegas. Dalam penelitian itu ditemukan, bekerja ternyata memiliki manfaat baik untuk kesehatan mental ibu.

    Di antara para ibu yang bekerja itu, mereka yang risiko depresinya kecil adalah yang tidak mencoba jadi supermom. Ibu yang tidak terlalu depresi ini tak terlalu berusaha keras menyeimbangkan kehidupan kerjanya dengan keluarga.

    "Wanita yang berusaha menjadi ideal justru meningkatkan gejala depresi dibandingkan wanita yang lebih skeptis soal menyeimbangkan pekerjaan dan keluarga," jelas salah satu peneliti Katrina Leupp, lulusan dari Universitas Washington, seperti dikutip dari LiveScience.

    Penelitian yang dilakukan Leupp dan teman-temannya melibatkan 1.600 wanita menikah. Penelitian tersebut dinamakan 'National Longitudinal Survey of Youth' dan dimulai sejak 1987.

    Dalam penelitian tersebut, para wanita diminta menjawab pertanyaan untuk mengukur dukungan mereka pada wanita bekerja. Mereka juga ditanya apakah setuju atau tidak dengan pernyataan: "Wanita lebih bahagia jika jadi ibu rumah tangga dan mengurus anak".

    Pada 1992 dan 1994, para responden yang saat itu sudah berusia 40 tahun menjawab pertanyaan tentang gejala depresi yang mereka alami. Sama seperti penelitian sebelumnya, survei itu menunjukkan, ibu bekerja, memiliki gejala depresi lebih sedikit ketimbang ibu rumah tangga. Hal itu mungkin karena ibu bekerja lebih punya kesempatan untuk berinteraksi, aktivitasnya lebih beragam dan punya pendapatan.

    "Ironis memang, wanita yang tidak terlalu berusaha menyeimbangkan pekerjaan dan keluarganya memiliki kesehatan mental yang lebih baik ketimbang yang berusaha menjadi sempurna," jelas Leupp.

    Leupp berpendapat wanita bekerja yang berusaha menjadi sempurna ini sepertinya jadi merasa bertentangan dengan lingkungan kerjanya. Lingkungan kerja memang tidak mendukung keseimbangan antara pekerjaan dan keluarga.

    "Saat mereka tidak bisa menyeimbangkan semuanya dengan sempurna, supermom jadi lebih frutasi dan merasa bersalah," ujar Leupp.

    Dari penelitian ini, Leupp berharap para ibu bekerja bisa merasa lebih optimis dalam menjalani hari-harinya antara menjadi orangtua dan pekerja. Ibu bekerja diharapkan tidak menyalahkan diri mereka sendiri jika ada sesuatu yang salah dalam menjalani hari-harinya.



      Waktu sekarang Fri Sep 30, 2016 3:23 pm