Forum Gaul dan Informasi

INFO UNTUK ANDA

Y3hoo Ada di Facebook

Share Y3hoo ke Twitter

Follow Me

Image hosted by servimg.com

Y3hoo Mailing List

Enter Your Email Address:

Latest topics

» Transfer Pulsa Indosat Ooredoo
Thu Nov 17, 2016 9:04 am by alia

» Uztadz dan Kuntilanak
Mon Nov 07, 2016 12:46 pm by bocahnakal

» Jika Kamu Tua
Fri Nov 04, 2016 6:39 pm by alia

» Suku Dayak: Keindahan Tato, Ketajaman Mandau, dan Kecantikan Wanita
Fri Nov 04, 2016 11:45 am by alia

» Menyesapi Filosofi Batik Nusantara
Mon Oct 31, 2016 2:13 pm by jakarta

» Hindari 6 Kebiasaan Buruk Mengelola Keuangan di Usia Muda
Mon Oct 31, 2016 9:40 am by jakarta

» Video 100 Persen Pasti Ngakak
Sat Oct 29, 2016 5:50 pm by bocahnakal

» Tak Ada Duanya di Dunia, Merica Batak yang Pedas Beraroma Lemon
Thu Oct 27, 2016 3:27 pm by La Rose

» Di balik keUnikan Ir.Soekarno
Thu Oct 27, 2016 9:16 am by jakarta

IKLAN ANDA


    Baca di Tempat Gelap Rusak Penglihatan Cuma Mitos?

    Share

    lea

    383
    Age : 31
    08.03.09

    Baca di Tempat Gelap Rusak Penglihatan Cuma Mitos?

    Post  lea on Sun Sep 04, 2011 1:13 pm

    Baca di Tempat Gelap Rusak Penglihatan Cuma Mitos?


    Anggapan yang mengatakan bahwa membaca buku dengan cahaya redup bisa buat penglihatan rusak belum tentu benar. Seperti yang dikutip dari Myhealthnewsdaily, berikut ini enam mitos kesehatan yang diragukan kebenarannya.

    1. Vaksin Bisa Sebabkan Flu Bahkan Autisme

    "Anggapan yang mengatakan bahwa vaksin flu malah menyebabkan flu adalah bohong," ujar Dr. Rachel Vreeman, penulis buku 'Don't Swallow Your Gum! Myths, Half-Truths, and Outright Lies about Your Body and Health'.

    Vreeman menambahkan, "vaksin flu memang mengandung virus flu, tapi virus itu telah mati. Virus yang mati tidak bisa hidup lagi, apalagi menyebabkan flu."

    Sedangkan anggapan yang mengatakan bahwa vaksin bisa menyebabkan autisme merupakan mitos yang beredar pada 1998. Dalam jurnal The Lancet, terdapat studi yang melaporkan keluhan orang tua mengenai anak-anak mereka yang berubah menjadi autis setelah mendapat vaksin campak, gondok, dan rubela.

    Namun anggapan tersebut ditampik dengan adanya penelitian yang ditulis dalam New England Journal. Penelitian yang melibatkan 530 ribu anak tersebut, tidak menemukan apapun yang membenarkan bahwa vaksin dapat meningkatkan risiko autisme.

    2. Suplemen Selalu Buat Anda Sehat

    Beberapa penelitian belakangan ini menemukan bahwa suplemen vitamin banyak yang tidak berpengaruh pada kesehatan tubuh. Mengejutkannya, ada beberapa dari vitamin tersebut yang justru berbahaya.

    Sebagai contoh, orang meminum vitamin E dan C untuk mengobati kanker. Namun ternyata, penelitian yang dilaporkan dalam jurnal Stem Cells mengatakan bahwa antioksidan dengan dosis tinggi malah bisa menyebabkan kelainan genetik.

    Vreeman menyarankan untuk mengganti semua suplemen vitamin Anda dengan makanan sehat. Menurutnya, "vitamin bukanlah jawaban dari kesehatan. Makan lebih sehat adalah jawaban yang tepat."

    3. Udara Dingin Bisa Buat Sakit

    "Mitos ini sudah menyebar ke seluruh dunia, tapi ini tidak benar," ujar Vreeman. Tidak sedikit orang yang mengalami gejala flu ketika cuaca dingin, namun beberapa penelitian menjelaskan bahwa suhu udara tidak akan membuat Anda jadi lebih rentan terhadap virus.

    Beberapa peneliti berspekulasi bahwa flu yang seringkali dialami saat cuaca dingin, disebabkan karena orang cenderung lebih suka berada di dalam ruangan tertutup. Di dalam, mereka berinteraksi dengan orang lain dan memberikan kesempatan bagi kuman untuk terus menyebar.

    4. Gula Buat Anak Jadi Tidak Bisa Diam

    Dalam sebuah penelitian, para peneliti memberikan minuman manis yang mengandung aspartam, suatu senyawa yang tidak mengandung gula. Kepada setengah dari orang tua anak-anak tersebut diberitahu bahwa minuman tersebut mengandung gula dan sebagian lain diberitahu mengenai aspartam.

    Orang tua yang berpikir bahwa anak-anak mereka meminum gula mengatakan bahwa anak mereka tidak terkendali atau terlalu aktif. Namun sensor di pergelangan tangan, yang mengukur tingkat aktivitas, mengatakan hal sebaliknya. Anak-anak sangat tenang. Penelitian ini telah dipublikasikan dalam Journal of Abnormal Child Psychology, tahun 1994.

    5. Membaca di Tempat Gelap & Duduk Terlalu Dekat Dengan TV Bisa Rusak Penglihatan

    Cahaya yang redup atau menatap televisi dalam jarak dekat tak diragukan lagi dapat membuat mata Anda bekerja keras sehingga menyebabkan kerusakan mata. Namun menurut Vreeman, tidak ada bukti yang menjelaskan bahwa kebiasaan-kebiasaan tersebut dapat menyebabkan kerusakan mata jangka panjang.

    Mitos mengenai TV sudah ada sejak 1960, dan beberapa TV pada waktu itu memancarkan radiasi yang tinggi sehingga bisa sebabkan kerusakan penglihatan. Tetapi kini TV terus berkembang dan dianggap aman untuk mata.

    6. Harus Minum Minimal 8 Gelas Air Sehari

    Anggapan meminum delapan gelas air dalam sehari dimulai pada 1945 ketika Nutrition Board of the National Research Council mengatakan bahwa orang dewasa harus mengonsumsi air sebanyak 2,5 liter sehari (setara dengan delapan gelas atau dua per tiga galon). Saat media hanya memberitakan 'meminum delapan gelas air dalam sehari', Nutrition Board of the National Research Council menjelaskan lebih lanjut bahwa 2,5 liter air juga bisa berasal dari makanan.

    Vreeman mengatakan bahwa rekomendasi tersebut harus diubah menjadi 'minum dan makan sekitar delapan gelas cairan tiap harinya'.



      Waktu sekarang Fri Dec 09, 2016 2:42 pm