Forum Gaul dan Informasi

INFO UNTUK ANDA

Y3hoo Ada di Facebook

Share Y3hoo ke Twitter

Follow Me

Image hosted by servimg.com

Y3hoo Mailing List

Enter Your Email Address:

Latest topics

» Tips Mudah Kupas Bawang Merah Dalam Jumlah Banyak Tanpa Air Mata
Tue Sep 27, 2016 10:05 pm by zuko

» Legenda Tanah Sunda - Mundinglaya Dikusumah
Sat Sep 24, 2016 8:35 am by La Rose

» Sejarah Khanduri Apam - Tradisi Aceh
Sun Sep 18, 2016 11:00 am by jakarta

» Setting SSID dan password wifi android
Sat Sep 17, 2016 2:50 pm by jakarta

» Ciptakan Keluarga Bahagia dengan Momen seperti Ini
Sat Sep 17, 2016 9:34 am by La Rose

» Negeri Sinterklas
Fri Sep 16, 2016 10:56 am by La Rose

» Cara Praktis Meniup Balon
Sat Sep 10, 2016 7:20 pm by flade

» Mengenal Endorse
Fri Sep 09, 2016 5:11 pm by zuko

» Lapland - Sebuah Desa Tanpa Ada Waktu Malam
Fri Sep 02, 2016 4:03 pm by alia

IKLAN ANDA


    Hormon Seks Mempengaruhi Pilihan Karir Perempuan

    Share

    lea

    383
    Age : 31
    08.03.09

    Hormon Seks Mempengaruhi Pilihan Karir Perempuan

    Post  lea on Tue Sep 13, 2011 3:17 am

    Hormon Seks Mempengaruhi Pilihan Karir Perempuan


    Pilihan karir dan pekerjaan umumnya lebih didasarkan pada minat dan bakat seseorang, meski kadang-kadang juga ditentukan oleh latar belakang pendidikannya. Khusus pada perempuan, hormon seks ikut mempengaruhi pilihan tersebut.

    Sebuah penelitian yang dimuat di jurnal Hormone and Behavior mengungkap, kondisi bawaan pada sistem reproduksi perempuan turut mempengaruhi pilihan karirnya. Kondisi yang dimaksud adalah komposisi hormon, yang menentukan hormon apa yang lebih dominan.

    Para perempuan dengan kondisi hormonal yang disebut Congenital Adrenal Hyperplasia (CAH) mengalami gangguan pada aktivitas enzym 21-hydroxylase. Gangguan ini memacu aktivitas pada kelenjar adrenal, sehingga produksi hormon androgen yang biasanya lebih dominan pada pria jadi berlimpah.

    Meski secara fisik tetap tampil sebagai feminin, beberapa sifat perempuan dengan gangguan CAH jadi cenderung menyerupai laki-laki. Salah satu sifat yang dipengaruhi adalah minat dalam memilih jenis karir atau pekerjaan yang ingin ditekuninya.

    Dalam survei yang dilakukan terhadap sejumlah responden, para responden perempuan yang secara klinis didiagnosis CAH cenderung memilih jenis pekerjaan yang berbeda dari perempuan pada umumnya. Pilihan pekerjaannya lebih mirip pilihan para responden laki-laki.

    Pekerjaan yang lebih banyak dipilih laki-laki maupun perempuan dengan CAH adalah pekerjaan yang dikatakan berorientasi pada benda (things oriented) misalnya bidang ilmu pengetahuan, teknologi, mekanika dan matematika. Sementara pada perempuan normal, jenis pekerjaan yang dipilih umumnya berorientasi pada orang (people oriented) seperti guru dan seniman.

    "Temuan kami menunjukkan bukti yang sangat kuat bahwa hormon seks khususnya androgen mempengaruhi minat para perempuan dalam memilih pekerjaan," ungkap Adriene M Beltz, psikolog yang memimpin penelitian tersebut seperti dikutip dari Sciencedaily.



      Waktu sekarang Fri Sep 30, 2016 1:46 am