Forum Gaul dan Informasi

INFO UNTUK ANDA

Y3hoo Ada di Facebook

Share Y3hoo ke Twitter

Follow Me

Image hosted by servimg.com

Y3hoo Mailing List

Enter Your Email Address:

Latest topics

» Tips Mudah Kupas Bawang Merah Dalam Jumlah Banyak Tanpa Air Mata
Tue Sep 27, 2016 10:05 pm by zuko

» Legenda Tanah Sunda - Mundinglaya Dikusumah
Sat Sep 24, 2016 8:35 am by La Rose

» Sejarah Khanduri Apam - Tradisi Aceh
Sun Sep 18, 2016 11:00 am by jakarta

» Setting SSID dan password wifi android
Sat Sep 17, 2016 2:50 pm by jakarta

» Ciptakan Keluarga Bahagia dengan Momen seperti Ini
Sat Sep 17, 2016 9:34 am by La Rose

» Negeri Sinterklas
Fri Sep 16, 2016 10:56 am by La Rose

» Cara Praktis Meniup Balon
Sat Sep 10, 2016 7:20 pm by flade

» Mengenal Endorse
Fri Sep 09, 2016 5:11 pm by zuko

» Lapland - Sebuah Desa Tanpa Ada Waktu Malam
Fri Sep 02, 2016 4:03 pm by alia

IKLAN ANDA


    Sandal Jepit Tak Baik untuk Pengidap Diabetes

    Share

    lea

    383
    Age : 31
    08.03.09

    Sandal Jepit Tak Baik untuk Pengidap Diabetes

    Post  lea on Tue Sep 13, 2011 3:21 am

    Sandal Jepit Tak Baik untuk Pengidap Diabetes


    Perempuan dan sepatu, banyak yang bilang sulit untuk dipisahkan. Berbagai jenis sepatu, mulai dari stiletto, wedges, sampai sepatu berhak yang ekstrim seperti yang digunakan Lady Gaga menjadi magnet tersendiri bagi perempuan. Mengoleksi semuanya tentu bisa menghadirkan kepuasan tersendiri.

    Tetapi pernahkah kita bertanya bagaimana kedua kaki bereaksi ketika kita memakai sepatu-sepatu tersebut? Sandal jepit, misalnya, betulkah aman dan nyaman untuk digunakan sehari-hari?
    Hillary Brenner, DPM, juru bicara American Podiatric Medical Association, ternyata memiliki pandangan sebaliknya. Sandal jepit, menurutnya, bukan pelindung aman untuk diabetesi (pengidap diabetes).

    Karena tidak dilengkapi dengan penutup kaki, sandal jepit cukup berisiko bagi diabetesi. Sandal jepit bisa membuat kaki mereka terluka akibat gesekan benda, dan karena tak ada bantalan bagi lengkungan kaki, bisa menyebabkan nyeri pada lutut, pinggul, serta punggung.

    Risiko terburuknya bisa menyebabkan plantar fasciitis atau peradangan plantar fascia. Plantar fascia adalah jaringan yang ada di sepanjang telapak kaki, yang akan tertarik hingga tumit ketika kita melangkah. Plantar fascia akan bergerak normal apabila lengkungan kaki mendapat topangan. Ketika dia tidak mendapat topangan, maka jaringan robek dan menimbulkan nyeri pada kaki hingga lutut, pinggul, serta punggung.

    Hal yang sama berlaku untuk ballet flat shoes. Sepatu bertumit pendek dan datar ini membuat lengkungan kaki tidak punya topangan. Alhasil kaki tidak berfungsi maksimal ketika berjalan dan ini bisa membuat lutut, pinggul, dan punggung sakit.

    Solusinya:
    Pilihlah sandal jepit dengan sol yang mengalur sesuai gerakan kaki ketika melangkah, yaitu tumit, punggung kaki, dan jari-jari kaki. Sandal ini ditandai dengan sol yang tebal, dan bagian depan serta belakangnnya tidak rata dengan tanah atau melengkung. “Bonusnya, lengkungan kaki akan tertopang dengan sempurna,” ucap Brenner, seraya menyebutkan sandal ini telah disepakati asosiasi dokter spesialis podiatri sebagai sandal paling bersahabat untuk kaki.

    Untuk sepatu bertumit datar, coba beri bantalan tambahan di dalam sepatu. Biasanya bantalan tambahan ini akan dilengkapi dengan bantalan empuk pada bagian lengkungan kaki, sehingga tekanan kaki bisa dikurangi dan cidera sendi bisa ditekan.



      Waktu sekarang Sun Oct 02, 2016 12:15 am