Forum Gaul dan Informasi

INFO UNTUK ANDA

Y3hoo Ada di Facebook

Share Y3hoo ke Twitter

Follow Me

Image hosted by servimg.com

Y3hoo Mailing List

Enter Your Email Address:

Latest topics

» Transfer Pulsa Indosat Ooredoo
Thu Nov 17, 2016 9:04 am by alia

» Uztadz dan Kuntilanak
Mon Nov 07, 2016 12:46 pm by bocahnakal

» Jika Kamu Tua
Fri Nov 04, 2016 6:39 pm by alia

» Suku Dayak: Keindahan Tato, Ketajaman Mandau, dan Kecantikan Wanita
Fri Nov 04, 2016 11:45 am by alia

» Menyesapi Filosofi Batik Nusantara
Mon Oct 31, 2016 2:13 pm by jakarta

» Hindari 6 Kebiasaan Buruk Mengelola Keuangan di Usia Muda
Mon Oct 31, 2016 9:40 am by jakarta

» Video 100 Persen Pasti Ngakak
Sat Oct 29, 2016 5:50 pm by bocahnakal

» Tak Ada Duanya di Dunia, Merica Batak yang Pedas Beraroma Lemon
Thu Oct 27, 2016 3:27 pm by La Rose

» Di balik keUnikan Ir.Soekarno
Thu Oct 27, 2016 9:16 am by jakarta

IKLAN ANDA


    Wanita dengan Gangguan Hati Disarankan Tak Pakai Pil KB

    Share

    clara

    945
    23.01.09

    Wanita dengan Gangguan Hati Disarankan Tak Pakai Pil KB

    Post  clara on Fri Sep 30, 2011 4:54 am

    Wanita dengan Gangguan Hati Disarankan Tak Pakai Pil KB


    Pil kontrasepsi (pil KB) umumnya bisa dikonsumsi oleh siapa saja. Tapi perempuan yang diketahui memiliki gangguan atau penyakit hati disarankan untuk tidak menggunakan pil KB.

    "Pil KB itu diminum dan dimetabolisme di hati, kalau hatinya sakit maka kemungkinan akan sulit untuk dimetabolisme," ujar Prof Dr dr Biran Affandi, SpOG(K), FAMM dalam acara press conference Hari Kontrasepsi Dunia 2011 di Hotel Sahid, Jakarta.

    Prof Biran mengungkapkan untuk mengetahui apakah seseorang pernah atau memiliki penyakit hati (liver) atau tidak cukup ditanyakan saja dan tidak perlu melakukan tes fungsi liver. Karena tes ini membutuhkan biaya yang besar, nanti yang ada orang tersebut tidak jadi menggunakan kontrasepsi.

    "Tapi sekarang diketahui ada pil KB baru yang membuat orang dengan penyakit hati bukan lagi menjadi kontra indikasi mutlak," ujar Prof Biran yang mewakili Asia Pacific Council on Contraception (APCOC).

    Selain itu pil KB ini tidak bisa cocok untuk semua orang, seperti halnya orang yang pelupa sebaiknya tidak menggunakan pil KB karena pil ini harus diminum setiap hari dan dibutuhkan kedisiplinan. Jadi sebaiknya ia memilih suntik KB setiap 1 atau 3 bulan, atau menggunakan IUD (spiral) yang bisa bertahan hingga 4-5 tahun.

    Meski begitu pil KB ini memiliki manfaat atau keuntungan lain selain sebagai kontraseptif yaitu:

    1. Berfungsi menekan ovulasi sehingga mengurangi kemungkinan terkena kanker indung telur dan kista sebesar 50 persen.

    2. Mengentalkan getah serviks sehingga tidak hanya spermatozoa yang tidak bisa masuk rahim, tapi juga kuman-kuman yang bisa menyebabkan penyakit kelamin sehingga menurunkan infeksi radang panggul sebesar 50 persen.

    3. Menipiskan lapisan endometrium sehingga darah haid menjadi lebih sedikit yang membuat anemia lebih ringan.

    Sementara itu metode kontrasepsi lain yang bisa menjadi pilihan seperti penggunaan implan, suntik KB, kontrasepsi patch, cincin vagina, kondom, vasektomi dan tubektomi, sedangkan kontrasepsi tradisional yang masih banyak digunakan masyarakat seperti sistem kalender dan juga senggama terputus (mengeluarkan penis sebelum mencapai orgasme).

    Karena itu tak ada salahnya jika melakukan konseling terlebih dahulu dengan petugas kesehatan sehingga pasangan bisa menentukan kontarsepsi apa yang tepat dan cocok digunakan.



      Waktu sekarang Tue Dec 06, 2016 1:39 am