Forum Gaul dan Informasi

INFO UNTUK ANDA

Y3hoo Ada di Facebook

Share Y3hoo ke Twitter

Follow Me

Image hosted by servimg.com

Y3hoo Mailing List

Enter Your Email Address:

Latest topics

» Tips Mudah Kupas Bawang Merah Dalam Jumlah Banyak Tanpa Air Mata
Tue Sep 27, 2016 10:05 pm by zuko

» Legenda Tanah Sunda - Mundinglaya Dikusumah
Sat Sep 24, 2016 8:35 am by La Rose

» Sejarah Khanduri Apam - Tradisi Aceh
Sun Sep 18, 2016 11:00 am by jakarta

» Setting SSID dan password wifi android
Sat Sep 17, 2016 2:50 pm by jakarta

» Ciptakan Keluarga Bahagia dengan Momen seperti Ini
Sat Sep 17, 2016 9:34 am by La Rose

» Negeri Sinterklas
Fri Sep 16, 2016 10:56 am by La Rose

» Cara Praktis Meniup Balon
Sat Sep 10, 2016 7:20 pm by flade

» Mengenal Endorse
Fri Sep 09, 2016 5:11 pm by zuko

» Lapland - Sebuah Desa Tanpa Ada Waktu Malam
Fri Sep 02, 2016 4:03 pm by alia

IKLAN ANDA


    Pria Ternyata Boleh Menangis

    Share

    flade

    935
    23.09.09

    Pria Ternyata Boleh Menangis

    Post  flade on Tue Oct 04, 2011 3:58 pm

    Pria Ternyata Boleh Menangis


    Menangis merupakan ekspresi umum untuk mengungkapkan kekecewaan maupun kesedihan. Karena menangis adalah ekspresi emosional yang lekat dengan sifat kewanitaan, maka banyak pria menghindari meneteskan air mata.

    Sebuah studi yang diterbitkan di jurnal Psychology of Men & Masculinity menyebutkan bahwa seseorang yang menangis setelah kalah atau kehilangan sesuatu ternyata memiliki kepercayaan diri yang lebih tinggi dibandingkan dengan orang yang menyembunyikan emosinya. Para peneliti juga menemukan bahwa mereka yang menunjukkan kasih sayang fisik kepada orang lain disinyalir lebih bahagia.

    Para peneliti mempelajari pendapat gender mengenai menangis serta pengaruhnya pada aspek lain dalam kehidupan. Sebanyak 150 pemain sepak bola berusia rata-rata 19 tahun membaca sebuah cerita olahraga yang berakhir kekalahan. Mereka juga ditanyakan mengenai kepuasan hidup secara keseluruhan.

    Temuannya mengungkap, mayoritas para atlet merasa kalau menangis merupakan stereotip gender feminin. Separuhnya lagi menyatakan kalau mereka merasa tertekan untuk berekspresi menangis. Selain itu studi juga menemukan, atlet yang tidak pernah menunjukkan perhatian terhadap rekan mereka kurang puas dengan kehidupan mereka.

    "Secara keseluruhan, pemain yang ekspresif secara emosional lebih mungkin untuk memiliki keunggulan mental di dalam dan di luar lapangan," kata peneliti Jesse Steinfeldt, seorang psikolog di Universitas Florida seperti dikutip dari Live Science.



      Waktu sekarang Fri Sep 30, 2016 8:31 pm