Forum Gaul dan Informasi

INFO UNTUK ANDA

Y3hoo Ada di Facebook

Share Y3hoo ke Twitter

Follow Me

Image hosted by servimg.com

Y3hoo Mailing List

Enter Your Email Address:

Latest topics

» Transfer Pulsa Indosat Ooredoo
Thu Nov 17, 2016 9:04 am by alia

» Uztadz dan Kuntilanak
Mon Nov 07, 2016 12:46 pm by bocahnakal

» Jika Kamu Tua
Fri Nov 04, 2016 6:39 pm by alia

» Suku Dayak: Keindahan Tato, Ketajaman Mandau, dan Kecantikan Wanita
Fri Nov 04, 2016 11:45 am by alia

» Menyesapi Filosofi Batik Nusantara
Mon Oct 31, 2016 2:13 pm by jakarta

» Hindari 6 Kebiasaan Buruk Mengelola Keuangan di Usia Muda
Mon Oct 31, 2016 9:40 am by jakarta

» Video 100 Persen Pasti Ngakak
Sat Oct 29, 2016 5:50 pm by bocahnakal

» Tak Ada Duanya di Dunia, Merica Batak yang Pedas Beraroma Lemon
Thu Oct 27, 2016 3:27 pm by La Rose

» Di balik keUnikan Ir.Soekarno
Thu Oct 27, 2016 9:16 am by jakarta

IKLAN ANDA


    Radang Dingin, yang Berbahaya Jika Dibiarkan

    Share

    lea

    383
    Age : 31
    08.03.09

    Radang Dingin, yang Berbahaya Jika Dibiarkan

    Post  lea on Wed Oct 12, 2011 2:05 pm

    Radang Dingin, yang Berbahaya Jika Dibiarkan


    Definisi
    Radang dingin terjadi ketika jaringan kulit beserta jaringan tubuh di bawahnya membeku. Kulit menjadi sangat dingin, kaku, keras dan pucat.

    Frostnip ialah tahap pertama radang dingin, yaitu terjadinya iritasi kulit tetapi tidak menyebabkan kerusakan permanen. Radang dingin dapat segera diobati dengan langkah-langkah pertolongan pertama, yaitu memanaskan kulit perlahan-lahan dengan air hangat.

    Radang dingin yang parah memerlukan perhatian medis karena dapat merusak kulit, jaringan, otot dan tulang, serta mengakibatkan komplikasi seperti infeksi dan kerusakan saraf.

    Gejala
    Tanda dan gejala radang dingin meliputi:

    • Sensasi sedikit nyeri atau gatal-gatal

    • Kulit menjadi putih, pucat atau kuning keabu-abuan

    • Lilin kulit terlihat mengeras

    • Perasaan dingin atau terbakar

    • Mati rasa

    • Kekakuan sendi dan otot

    • Dalam kasus yang parah, kulit melepuh

    • Karena mati rasa, penderita mungkin tidak menyadarinya sampai orang lain menunjukkannya.


    Radang dingin terjadi dalam beberapa tahap:

    1. Frostnip.
    Ialah bentuk ringan radang dingin di mana kulit berubah warna menjadi merah dan terasa sangat dingin. Paparan dingin yang terus menerus akan menyebabkan mati rasa di daerah kulit yang terkena. Ketika menghangatkan kulit, mungkin akan terasa nyeri dan kesemutan. Frostnip tidak secara permanen merusak kulit.

    2. Radang dingin superficial.
    Tahap kedua yang muncul setelah kulit memerah adalah kulit berubah menjadi putih atau sangat pucat. Kulit bisa tetap terasa lembut, tetapi kristal-kristal es terbentuk di jaringan. Kulit mungkin mulai merasa seolah-olah hangat. Jika perawatan baru diberikan pada tahap ini, permukaan kulit akan tampak berbintik-bintik biru atau ungu ketika mendapat pemanasan atau dicairkan.

    Ketika pemanasan, mungkin timbul rasa tersengat, terbakar dan pembengkakan. 24 sampai 36 jam setelah dihangatkan, biasanya kulit akan melepuh dan berisi cairan.

    3. Radang dingin parah.
    Ketika radang dingin berlangsung, pengaruhnya sampai ke lapisan kulit hingga jaringan yang terletak di bawahnya. Pada tahap ini akan terjadi mati rasa yang menipu di mana tubuh kehilangan semua sensasi dingin, rasa sakit atau ketidaknyamanan. Sendi atau otot mungkin tidak lagi bekerja.

    Pelepuhan besar dapat terjadi 24 sampai 48 jam setelah penghangatan. Setelah itu, daerah tubuh yang terkena akan berubah hitam dan keras, menunjukkan jaringan yang telah mati.

    Penyebab

    Radang dingin terjadi ketika kulit dan jaringan di bawahnya membeku. Penyebab yang paling umum adalah paparan dingin akibat kondisi cuaca, namun kontak langsung dengan bahan pembeku, seperti es, juga dapat menyebabkan radang dingin.

    Kondisi khusus yang menyebabkan radang dingin antara lain:

    • Memakai pakaian yang tak cukup hangat atau tidak melindungi terhadap dingin, cuaca berangin atau basah

    • Tidak menutupi kulit saat terkena suhu dingin

    • Terlalu lama kedinginan di tempat terbuka

    • Menyentuh bahan yang membeku seperti es, kompres dingin atau logam yang telah terkena suhu beku


    Radang dingin terjadi dalam dua cara:

    1. Kehilangan panas tubuh.
    Radang dingin dapat berkaitan dengan hipotermia, yaitu suatu kondisi di mana tubuh lebih cepat kehilangan panas daripada yang mampu dihasilkan tubuh sehingga mengakibatkan suhu tubuh menjadi sangat rendah.

    Ketika suhu inti tubuh turun, sirkulasi tubuh ikut berkurang dan mengancam organ vital. Menurunnya sirkulasi pada kulit dan pembekuan jaringan terjadi pada suhu sekitar 28 F (-2 C).

    2. Kontak langsung.
    Yaitu jika tubuh melakukan kontak langsung dengan sesuatu yang sangat dingin seperti es atau logam. Paparan tersebut akan menurunkan suhu kulit dan membekukan jaringan.

    Perawatan dan obat-obatan

    Pengobatan untuk radang dingin meliputi pertolongan pertama, perawatan, dan pengobatan medis, tergantung pada tingkat keparahannya.

    Pertolongan dan perawatan pertama. Pemanasan kulit secara bertahap adalah kunci dalam mengobati radang dingin. Caranya;
    1. Lindungi kulit dari paparan dingin. Jika berada di luar ruangan, selipkan tangan yang kedinginan ke ketiak. Lindungi wajah, hidung atau telinga dengan menutupinya dengan bahan yang kering. Jangan menggosok daerah yang terkena salju dan jangan pernah menggosok kulit yang sudah terkena frostbite.

    2. Keluar dari tempat dingin. Setelah berada di dalam ruangan, lepaskanlah pakaian yang basah.

    3. Secara bertahap, hangatkan bagian tubuh yang membeku. Taruh tangan atau kaki yang beku dalam air hangat dengan suhu sekitar 104-107,6 F (40-42 C). Bungkus atau tutupi bagian tubuh yang lain dengan selimut hangat. Jangan gunakan suhu panas secara langsung, seperti perapian, kompor, atau bantal pemanas. Hal itu dapat menyebabkan luka bakar.

    4. Jangan berjalan di tempat dingin tanpa alas kaki.

    5. Jika bagian tubuh yang membeku sudah mencair, bungkuslah sehingga tidak menjadi beku lagi.

    6. Jika kulit menjadi merah serta dapat merasakan sensasi kesemutan dan terbakar karena penghangatan, maka sirkulasi tubuh sudah kembali. Tetapi jika mati rasa atau nyeri berkelanjutan selama pemanasan atau terjadi lecet, segera cari pertolongan medis.

    Perawatan medis

    1. Hangatkan kulit. Jika belum pernah dilakukan sebelumnya, dokter akan menghangatkan daerah tubuh yang terkena dengan mandi air hangat. Daerah tubuh yang terkena direndam selama 15 sampai 30 menit. Kulit akan berubah lembut dan tampak berwarna merah atau ungu. Karena proses penghangatan dapat terasa menyakitkan, dokter mungkin akan memberikan obat nyeri.

    2. Setelah kulit tidak lagi membeku, dokter membungkus daerah tersebut dengan pakaian tebal atau perban untuk melindungi kulit. Penjepit atau belat mungkin diperlukan jika ada tulang atau otot yang ikut terkena imbas.

    3. Penghilangan jaringan yang rusak (debridement). Untuk dapat sembuh benar, kulit yang telah terkan radang dingin harus bebas dari jaringan yang rusak, mati atau terinfeksi. Untuk lebih membedakan antara jaringan sehat dan mati, dokter mungkin menunggu satu sampai tiga bulan sebelum mengeluarkan jaringan yang rusak.

    4.Hidroterapi. Mandi dapat membantu penyembuhan dengan menjaga kulit bersih dan secara alami menghilangkan jaringan mati.

    5. Antibiotik oral. Jika kulit yang lecet terinfeksi, dokter dapat meresepkan obat antibiotik oral.

    6. Bedah. Dalam kasus yang parah, pembedahan atau amputasi mungkin diperlukan untuk menghilangkan jaringan yang mati atau membusuk.

    Sumber: MayoClinic



      Waktu sekarang Fri Dec 09, 2016 4:39 pm