Forum Gaul dan Informasi

INFO UNTUK ANDA

Y3hoo Ada di Facebook

Share Y3hoo ke Twitter

Follow Me

Image hosted by servimg.com

Y3hoo Mailing List

Enter Your Email Address:

Latest topics

» Transfer Pulsa Indosat Ooredoo
Thu Nov 17, 2016 9:04 am by alia

» Uztadz dan Kuntilanak
Mon Nov 07, 2016 12:46 pm by bocahnakal

» Jika Kamu Tua
Fri Nov 04, 2016 6:39 pm by alia

» Suku Dayak: Keindahan Tato, Ketajaman Mandau, dan Kecantikan Wanita
Fri Nov 04, 2016 11:45 am by alia

» Menyesapi Filosofi Batik Nusantara
Mon Oct 31, 2016 2:13 pm by jakarta

» Hindari 6 Kebiasaan Buruk Mengelola Keuangan di Usia Muda
Mon Oct 31, 2016 9:40 am by jakarta

» Video 100 Persen Pasti Ngakak
Sat Oct 29, 2016 5:50 pm by bocahnakal

» Tak Ada Duanya di Dunia, Merica Batak yang Pedas Beraroma Lemon
Thu Oct 27, 2016 3:27 pm by La Rose

» Di balik keUnikan Ir.Soekarno
Thu Oct 27, 2016 9:16 am by jakarta

IKLAN ANDA


    Memakilah dengan Kata Halus Agar Orang Tak Stres

    Share

    meilani

    97
    18.08.11

    Memakilah dengan Kata Halus Agar Orang Tak Stres

    Post  meilani on Sat Nov 12, 2011 10:39 am

    Memakilah dengan Kata Halus Agar Orang Tak Stres


    Secara tidak disadari orang seringkali mengumpat untuk meluapkan emosi, entah itu emosi marah, sedih atau bahkan gembira. Namun hati-hati bila ingin meluapkan emosi pilihlah kata-kata yang lebih halus agar orang yang dimaki tidak stres, dari pada mengucapkan bodoh bisa diganti dengan tidak pintar.

    Penelitian baru-baru ini menunjukkan kata makian yang negatif dapat menimbulkan respon stres, bahkan ketika itu dilakukan orang secara tidak sengaja.

    Penelitian ini melihat reaksi orang terhadap kata-kata makian dibandingkan dengan eufismisme (ungkapan yang lebih halus) dengan makna kata yang sama.

    Reaksi emosional yang muncul dari kata-kata makian tersebut diakibatkan dari kata-kata yang diucapkan, bukan dari makna yang disampaikan. Itulah kenapa anak-anak dapat mengingat reaksi orangtuanya ketika mengumpat dengan kata-kata kotor sebelum mengerti apa arti kata-kata itu.

    "Segala macam emosi berhubungan dengan kata-kata makian, seiring orang itu tumbuh menjadi dewasa," kata peneliti, Jeff Bowers dari University of Bristol.

    Bowers menghubungkan relawan dengan mesin yang akan mengukur tingkat stres dengan cara mengukur banyaknya keringat. Bowers kemudian meminta relawan mengatakan kata-kata makian dan kata-kata eufemisme (ungkapan yang lebih halus) dengan suara keras.

    Semua relawan yang terlibat dalam penelitian sangat memahami prosedur penelitian dan seharusnya tidak tersinggung karena sudah diberitahu.

    Tapi yang terjadi relawan menunjukkan tingkat stres yang lebih tinggi ketika diminta untuk mengumpat kata-kata kotor daripada ketika diminta untuk mengucapkan kata-kata yang artinya sama tapi dalam bahasa halus (eufemisme).

    Bowers mengatakan bahwa perbedaan kadar stres antara kata-kata makian dan eufemisme menunjukkan bahwa manusia tidak hanya menanggapi makna kata dalam makian. Meski maknanya sama, namun karena kata makian lebih berkonotasi negatif orang jadi mudah tersinggung.

    "Dalam pandangan kami, eufemisme lebih efektif karena mengganti kata-kata yang menyinggung perasaan dengan kata lain yang mirip secara konseptual. Jika orang merasa tidak nyaman dengan kata-kata tertentu, mereka akan berupaya untuk tidak mengucapkannya, termasuk tidak akan ikut dalam diskusi tentang topik tersebut sama sekali," kata Bowers.

    Kajian Bowers ini menyoroti bagaimana dua kata yang memiliki arti sama dapat memancing respons yang berbeda. "Dalam hal hubungan antar manusia, perbedaan yang halus saja dapat membuat segala perbedaan di dunia," pungkasnya seperti dikutip dari The Guardian.


      Waktu sekarang Wed Dec 07, 2016 3:36 pm