Forum Gaul dan Informasi

INFO UNTUK ANDA

Y3hoo Ada di Facebook

Share Y3hoo ke Twitter

Follow Me

Image hosted by servimg.com

Y3hoo Mailing List

Enter Your Email Address:

Latest topics

» Transfer Pulsa Indosat Ooredoo
Thu Nov 17, 2016 9:04 am by alia

» Uztadz dan Kuntilanak
Mon Nov 07, 2016 12:46 pm by bocahnakal

» Jika Kamu Tua
Fri Nov 04, 2016 6:39 pm by alia

» Suku Dayak: Keindahan Tato, Ketajaman Mandau, dan Kecantikan Wanita
Fri Nov 04, 2016 11:45 am by alia

» Menyesapi Filosofi Batik Nusantara
Mon Oct 31, 2016 2:13 pm by jakarta

» Hindari 6 Kebiasaan Buruk Mengelola Keuangan di Usia Muda
Mon Oct 31, 2016 9:40 am by jakarta

» Video 100 Persen Pasti Ngakak
Sat Oct 29, 2016 5:50 pm by bocahnakal

» Tak Ada Duanya di Dunia, Merica Batak yang Pedas Beraroma Lemon
Thu Oct 27, 2016 3:27 pm by La Rose

» Di balik keUnikan Ir.Soekarno
Thu Oct 27, 2016 9:16 am by jakarta

IKLAN ANDA


    Anak Yatim yang Besar di Panti Asuhan Mengalami Perubahan Gen

    Share

    meilani

    97
    18.08.11

    Anak Yatim yang Besar di Panti Asuhan Mengalami Perubahan Gen

    Post  meilani on Sun Dec 11, 2011 2:43 pm

    Anak Yatim yang Besar di Panti Asuhan Mengalami Perubahan Gen


    Anak-anak yang mengalami stres saat terpisah dari orangtua biologis sejak lahir dan dibesarkan oleh panti asuhan ternyata membawa konsekuensi jangka panjang. Studi menemukan anak-anak yatim yang besar di panti asuhan cenderung mengalami perubahan fungsi gen.

    Peneliti di Yale School of Medicine menemukan perbedaan metilasi DNA (salah satu mekanisme pengatur utama ekspresi gen atau fungsi genom) pada anak yatim yang tumbuh di panti asuhan.

    "Studi kami menunjukkan bahwa stres dini karena terpisah dari orangtua kandung dapat menyebabkan dampak jangka panjang pada pemrogaman fungsi genom. Ini mungkin menjelaskan mengapa anak-anak yang diadopsi sangat rentan dan sensitif terhadap orangtua angkat yang keras dalam hal kesehatan fisik dan mental," jelas Elena Grigorenko, peneliti senior di Yale Child Study Center, seperti dilansir Health24.

    Dalam studi yang telah dipublikasikan dalam Development and Psychopathology, peneliti membandingkan dua kelompok anak-anak yang dibesarkan sejak lahir dalam perawatan institusional atau panti asuhan dan anak-anak yang dibesarkan oleh orangtua biologis.

    Grigorenko dan rekan-rekannya mengambil sampel darah dari anak-anak usia antara 7 hingga 10 tahun yang tinggal di panti asuhan dan anak-anak yang tumbuh dalam keluarga di wilayah barat laut dari Federasi Rusia.

    Peneliti kemudian memprofilkan genom dari semua anak untuk mengidentifikasikan proses biologi dan jalur yang mungkin terpengaruh oleh kurangnya perhatian dan perawatan orangtua.

    Hasilnya, peneliti menemukan bahwa dalam kelompok anak yatim yang besar di panti asuhan, ada sejumlah besar perubahan dalam regulasi genetik dari sistem pengendalian respons imun dan interaksi antar sel, termasuk sejumlah mekanisme penting dalam pengembangan dan fungsi otak.

    "Orangtua yang mengadopsi anak-anak yatim mungkin perlu melakukan perawatan dan memberikan perhatian yang lebih banyak untuk dapat mengembalikan perubahan dalam regulasi genom pada tubuh anak-anak tersebut," tutup Grigorenko.



      Waktu sekarang Sun Dec 04, 2016 8:57 am