Forum Gaul dan Informasi

INFO UNTUK ANDA

Y3hoo Ada di Facebook

Share Y3hoo ke Twitter

Follow Me

Image hosted by servimg.com

Y3hoo Mailing List

Enter Your Email Address:

Latest topics

» 'Game Mode' di Windows 10 Bisa Bikin PC Ngebut
Mon Jan 16, 2017 1:24 pm by via

» 10 Rumus Kehidupan Ini Akan Buatmu Lebih Bijaksana dan Bahagia
Mon Jan 16, 2017 1:18 pm by via

» Korowai Tribe
Tue Jan 10, 2017 1:25 pm by via

» Cinta "Terlarang" Bung Karno dan Penari Istana
Tue Jan 10, 2017 1:02 pm by via

» 7 Rahasia Wanita yang Tidak Akan Diceritakan ke Pasangannya
Tue Jan 10, 2017 12:44 pm by via

» Ini Shampo Untuk Mengatasi Kulit Kepala Gatal
Tue Jan 10, 2017 12:30 pm by lanang

» Sejarah Koteka
Tue Jan 10, 2017 12:23 pm by lanang

» Saat Fantastic Beasts Bertemu Harry Potter di Dunia Anime
Tue Jan 10, 2017 12:15 pm by lanang

» Modifikasi Knalpot Motor Untuk Performa Terbaik
Tue Jan 10, 2017 12:01 pm by flade

IKLAN ANDA


    Habis Minum Soda Idealnya Lari 1 Jam Nonstop Biar Tak Gemuk

    Share

    meilani

    97
    18.08.11

    Habis Minum Soda Idealnya Lari 1 Jam Nonstop Biar Tak Gemuk

    Post  meilani on Sun Dec 18, 2011 1:19 pm

    Habis Minum Soda Idealnya Lari 1 Jam Nonstop Biar Tak Gemuk


    Minuman bersoda biasanya diminum sebagai teman bersantai, sambil nonton TV atau sekedar duduk-duduk. Kebiasaan ini jelas bikin gemuk, sebab kandungan kalori dalam sekaleng soda sebenarnya cukup untuk lari-lari selama 1 jam nonstop.

    Sekaleng minuman bersoda rata-rata mengandung 250 kalori, setara dengan 10 persen kebutuhan kalori setiap hari atau kurang lebih sama dengan kebutuhan untuk lari selama 1 jam nonstop. Jumlah kalori sebesar ini sangat mudah bikin seseorang cepat gemuk.

    Sayangnya selama ini kemasan minuman bersoda hanya mencantumkan jumlah kalori dalam bentuk angka, sehingga konsumen kurang menyadari seberapa besar angka tersebut. Tidak ada satupun yang mencantumkan kesetaraannya dengan aktivitas tertentu misalnya lari selama 1 jam nonstop.

    Menurut Dr Sarah Bleich dari John Hopkins University, konsumen cenderung kurang menyadari bahaya di balik kandungan kalori dalam minuman bersoda ketika jumlah kalorinya hanya ditulis dalam bentuk angka. Jika ditulis dengan aktivitas lain yang setara, konsumen cenderung lebih sadar.

    Untuk membuktikan hal itu, ia melakukan eksperimen terdahap sejumlah mahasiswa yang hobi minum minuman bersoda. Masing-masing partisipan mendapat sekaleng minuman bersoda dengan 3 kemasan berbeda berdasarkan cara mencantumkan jumlah kalorinya.

    Kemasan pertama adalah kemasan standar, yang hanya mencantumkan jumlah kalori yakni rata-rata 250 kalori. Kemasan berikutnya ada 2 jenis, yakni menyebutkan bahwa kalorinya setara dengan 10 persen kebutuhan kalori tiap hari dan setara dengan aktivitas lari selama 1 jam nonstop.

    Hasilnya, kebiasaan minum soda berkurang 40 persen ketika partisipan mendapat kemasan yang mengatakan kalorinya setara dengan 10 persen kebutuhan kalori tiap hari. Sedangkan ketika disebutkan jenis aktivitas yang setara dengan kandungan kalorinya, kebiasaan minum soda turun hingga 50 persen.

    Bagi para pakar kesehatan, minuman bersoda mendapat perhatian khusus karena sangat populer di kalangan anak muda. Dikutip dari Dailymail, kandungan gulanya yang tingi berisiko memicu kegemukan, risiko sakit jantung dan juga diatebes atau kencing manis.


      Waktu sekarang Wed Jan 18, 2017 12:52 pm