Forum Gaul dan Informasi

INFO UNTUK ANDA

Y3hoo Ada di Facebook

Share Y3hoo ke Twitter

Follow Me

Image hosted by servimg.com

Y3hoo Mailing List

Enter Your Email Address:

Latest topics

» Transfer Pulsa Indosat Ooredoo
Thu Nov 17, 2016 9:04 am by alia

» Uztadz dan Kuntilanak
Mon Nov 07, 2016 12:46 pm by bocahnakal

» Jika Kamu Tua
Fri Nov 04, 2016 6:39 pm by alia

» Suku Dayak: Keindahan Tato, Ketajaman Mandau, dan Kecantikan Wanita
Fri Nov 04, 2016 11:45 am by alia

» Menyesapi Filosofi Batik Nusantara
Mon Oct 31, 2016 2:13 pm by jakarta

» Hindari 6 Kebiasaan Buruk Mengelola Keuangan di Usia Muda
Mon Oct 31, 2016 9:40 am by jakarta

» Video 100 Persen Pasti Ngakak
Sat Oct 29, 2016 5:50 pm by bocahnakal

» Tak Ada Duanya di Dunia, Merica Batak yang Pedas Beraroma Lemon
Thu Oct 27, 2016 3:27 pm by La Rose

» Di balik keUnikan Ir.Soekarno
Thu Oct 27, 2016 9:16 am by jakarta

IKLAN ANDA


    Makan Sedikit Bikin Otak Awet Muda

    Share

    sangi

    282
    13.02.09

    Makan Sedikit Bikin Otak Awet Muda

    Post  sangi on Wed Dec 21, 2011 6:45 am

    Makan Sedikit Bikin Otak Awet Muda


    Makanan bisa mengaktifkan molekul-molekul di otak. Peneliti menemukan makan berlebihan dapat menyebabkan penuaan otak sementara makan sedikit bisa mengaktifkan molekul yang membantu otak tetap muda. Peneliti menyarankan makanlah 70 persen dari porsi bukan semuanya.

    Pengaktifan molekul terhadap pola makan tersebut ditemukan oleh ilmuwan Italia. Peneliti menemukan molekul yang diaktifkan lewat makanan dapat membuat otak berumur panjang.

    Tim peneliti di Catholic University of Sacred Heart di Roma, Italia, telah menemukan bahwa aktifnya molekul yang disebut CREB1 ini dipicu oleh pembatasan kalori saat makan. CREB1 mengaktifkan banyak gen yang terkait dengan usia dan fungsi otak.

    CREB1 adalah molekul yang diaktifkan oleh pembatasan kalori dan mengaktifkan molekul lain yang terkait dengan umur panjang 'sirtuins'. CREB1 dikenal memiliki fungsi penting bagi otak untuk kemampuan mengingat, mengatur proses belajar dan kecemasan dan mengurangi penuaan.

    "Harapan kami adalah menemukan cara untuk mengaktifkan CREB1, misalnya melalui obat baru, sehingga dapat menjaga otak tetap muda tanpa perlu diet ketat," kata Dr Giovambattista Pani, peneliti di Institute of General Pathology, Fakultas Kedokteran di Catholic University of Sacred Heart di Roma seperti dilansir MedicalXpress.com.

    Penelitian pembatasan kalori ini dilakukan secara intensif pada tikus. Pembatasan kalori berarti hewan hanya bisa makan hingga 70 persen dari makanan yang biasa dikonsumsi dan merupakan cara eksperimental yang dikenal untuk memperpanjang hidup.

    Biasanya, tikus yang dibatasi asupan kalorinya tidak menjadi gemuk, tidak mengalami diabetes, memiliki ingatan yang lebih bagus dan kurang agresif. Lebih jauh lagi, tikus tersebut tidak mengalami penyakit Alzheimer dan lebih sedikit mengalami gejalanya daripada tikus yang kekenyangan.

    Untuk manusia, jumlah ini sama dengan sekitar 600 kalori per hari. Secangkir teh atau kopi juga bisa bermanfaat, karena penelitian juga menunjukkan kafein menaikkan jumlah CREB1 yang dibuat dalam tubuh.

    Penelitian ini juga menemukan bahwa kekurangan CREB1 pada tikus menghilangkan manfaat pembatasan kalori pada otak. Jadi, hewan tanpa CREB1 menunjukkan kerusakan otak yang sama seperti hewan kekenyangan atau tua.

    Sayangnya, dalam laporan yang dimuat Proceedings of the National Academy of Sciences USA (PNAS), peneliti masih belum berhasil mengetahui mekanisme molekuler yang tepat di balik efek positif makanan rendah kalori tersebut.



      Waktu sekarang Thu Dec 08, 2016 9:24 pm