Forum Gaul dan Informasi

INFO UNTUK ANDA

Y3hoo Ada di Facebook

Share Y3hoo ke Twitter

Follow Me

Image hosted by servimg.com

Y3hoo Mailing List

Enter Your Email Address:

Latest topics

» Kisah Perempuan yang Diperkosa di Hari Pernikahannya
Mon Jul 10, 2017 9:54 pm by alia

» 5 Tingkat Kematangan Steak
Tue Jul 04, 2017 8:44 pm by alia

» Tips Memilih Investasi yang Menguntungkan
Fri Jun 30, 2017 6:55 pm by via

» 4 Tempat Seru yang Wajib Dikunjungi Saat ke Ubud
Wed Jun 28, 2017 5:37 pm by via

» Lima Minuman Alkohol Populer di Korea
Sun Jun 25, 2017 2:13 pm by via

» 10 Surga Wisata Belanja Murah di Bangkok-Thailand
Wed Jun 21, 2017 5:43 pm by daun.kuning

» Belajar dari Sang Manusia Rp 1.000 Triliun
Sun May 28, 2017 10:01 am by flade

» Sebuah Refleksi
Sat May 27, 2017 1:10 pm by flade

» Kisah Mengagumkan Bocah Miskin India Jadi Direktur Utama Google
Wed May 24, 2017 12:17 pm by jakarta

IKLAN ANDA


    Anak Jadi Doyan Buah dan Sayur Jika Makannya Sedikit

    Share
    avatar
    lea

    391
    Age : 32
    08.03.09

    Anak Jadi Doyan Buah dan Sayur Jika Makannya Sedikit

    Post  lea on Tue Jan 24, 2012 5:16 am

    Anak Jadi Doyan Buah dan Sayur Jika Makannya Sedikit


    Memastikan anak dapat makan dengan menu seimbang memang tidak mudah. Apalagi kebanyakan anak memang sering pilih-pilih makanan dan cenderung tidak mau makan makanan yang tidak disukai. Pada anak yang makan utamanya sedikit, mereka cenderung jadi doyan buah dan sayur.

    Semakin sedikit porsi makanan utama yang dimakan anak, maka makin sedikit ia akan makan buah dan sayurn. Sebaliknya, saat makanan utama yang dikonsumsi sedikit peluang makan buah dan sayuran pada anak jadi semakin besar.

    "Memang harus hati-hati dalam menentukan porsi makanan utama untuk anak. Karena dengan porsi makanan utama yang telah banyak, tentu saja anak sudah tidak ingin makan buah atau sayur. Apalagi biasanya buah memang disajikan setelah makanan utama," kata Sara Sweitzer, seorang peneliti gizi dari University of Texas di Austin seperti dilansir dari HealthNews.

    Orangtua dapat memastikan untuk dapat menyediakan porsi yang tepat dengan memeriksa makanan yang tersisa dalam kotak makan siang ketika anak-anak pulang dari sekolah. Selain itu, juga dapat dengan berbicara dengan anak-anak mengenai berapa banyak mereka makan.

    Dalam studi tersebut, para peneliti di Pennsylvania telah melibatkan 17 anak-anak prasekolah sebagai peserta penelitian. Para peserta penelitian tersebut diberikan 6 variasi yang berbeda dari makanan yang sama, satu hari setiap minggu untuk makan siang.

    Total kalori makan siang para peserta penelitian memiliki jumlah yang bervariasi berdasarkan porsi yang diberikan. Rata-rata 506 kalori dengan porsi terbesar, dan 315 kalori dengan porsi terkecil. Peserta penelitian yang makan dengan porsi terkecil, mampu menghabiskan setengah porsi buah dan sayuran yang disediakan.

    Peserta penelitian yang makan dengan porsi terbesar hanya mampu menghabiskan sekitar seperempat dari porsi buah dan sayuran yan disediakan. Hasil studi tersebut telah diterbitkan dalam American Journal of Clinical Nutrition.

    Seiring bertambahnya usia, anak yang diberikan porsi hidangan utama yang banyak tidak akan membuat pilihan makanan yang seimbang untuk dirinya sendiri. Strategi lain untuk mendorong anak makan buah dan sayuran adalah dengan menetapkan contoh yang baik dengan memilih camilan yang sehat.



      Waktu sekarang Wed Jul 26, 2017 7:52 am