Forum Gaul dan Informasi

INFO UNTUK ANDA

Y3hoo Ada di Facebook

Share Y3hoo ke Twitter

Follow Me

Image hosted by servimg.com

Y3hoo Mailing List

Enter Your Email Address:

Latest topics

» Transfer Pulsa Indosat Ooredoo
Thu Nov 17, 2016 9:04 am by alia

» Uztadz dan Kuntilanak
Mon Nov 07, 2016 12:46 pm by bocahnakal

» Jika Kamu Tua
Fri Nov 04, 2016 6:39 pm by alia

» Suku Dayak: Keindahan Tato, Ketajaman Mandau, dan Kecantikan Wanita
Fri Nov 04, 2016 11:45 am by alia

» Menyesapi Filosofi Batik Nusantara
Mon Oct 31, 2016 2:13 pm by jakarta

» Hindari 6 Kebiasaan Buruk Mengelola Keuangan di Usia Muda
Mon Oct 31, 2016 9:40 am by jakarta

» Video 100 Persen Pasti Ngakak
Sat Oct 29, 2016 5:50 pm by bocahnakal

» Tak Ada Duanya di Dunia, Merica Batak yang Pedas Beraroma Lemon
Thu Oct 27, 2016 3:27 pm by La Rose

» Di balik keUnikan Ir.Soekarno
Thu Oct 27, 2016 9:16 am by jakarta

IKLAN ANDA


    Sakit Jantung Gampang Kumat Kalau Sering Galau

    Share

    derinda

    78
    23.07.11

    Sakit Jantung Gampang Kumat Kalau Sering Galau

    Post  derinda on Mon Feb 20, 2012 5:52 am

    Sakit Jantung Gampang Kumat Kalau Sering Galau


    Kekambuhan sakit jantung tak cuma dipicu oleh aktivitas atau emosi berlebihan, tetapi juga karena pikiran\' yang sering galau. Kegelisahan saat mengalami depresi bisa meningkatkan risiko kekambuhan bagi yang pernah kena serangan jantung.

    Sebuah penelitian di Tel Aviv University mengungkap, kondisi psikologis berhubungan erat dengan risiko kekambuhan sakit jantung. Dibanding pasien yang suasana hatinya baik-baik saja, pasien yang memiliki gejala depresi cenderung lebih mudah kambuh dalam kurun 10 tahun berikutnya.

    Kesimpulan ini ditarik berdasarkan hasil pengamatan terhadap 632 orang pasien serangan jantung, yang dirawat antara tahun 1992-1993. Seluruh partisipan diamati secara berkelanjutan hingga lebih dari 10 tahun kemudian yakni sekitar tahun 2005.

    Hampir semua partisipan mengalami kekambuhan, namun ada perbedaan risiko ketika dibandingkan dengan riwayat depresinya. Pasien yang memiliki gejala depresi ringan memiliki risiko kekambuhan sakit jantung 14 persen lebih tinggi dibanding pasien yang suasana hatinya baik-baik saja.

    "Pesannya adalah, para dokter tidak boleh mengabaikan faktor psikologis pada pasien yang pernah kena serangan jantung. Pasien yang punya gejala depresi harus lebih diperhatikan," kata Vicki Myers yang memimpin penelitian itu, seperti dikutip dari Medindia.

    Selama ini, faktor emosi dan kejiwaan memang sering dikaitkan dengan risiko kekambuhan serangan jantung. Namun jika selama ini hanya dikaitkan dengan risiko kekambuhan jangka pendek, dalam penelitian ini faktor psikolgis juga mempengaruhi risiko kekambuhan jangka panjang.

    Penelitian ini tidak menjelaskan mengapa bisa demikian. Namun berbagai penelitian sebelumnya menunjukkan, faktor kejiwaan sangat bisa mempengaruhi kondisi fisik secara biologis dan memicu sekumpulan gejala penyakit yang disebut psikosomatik.



      Waktu sekarang Sun Dec 11, 2016 6:52 pm