Forum Gaul dan Informasi

INFO UNTUK ANDA

Y3hoo Ada di Facebook

Share Y3hoo ke Twitter

Follow Me

Image hosted by servimg.com

Y3hoo Mailing List

Enter Your Email Address:

Latest topics

» Transfer Pulsa Indosat Ooredoo
Thu Nov 17, 2016 9:04 am by alia

» Uztadz dan Kuntilanak
Mon Nov 07, 2016 12:46 pm by bocahnakal

» Jika Kamu Tua
Fri Nov 04, 2016 6:39 pm by alia

» Suku Dayak: Keindahan Tato, Ketajaman Mandau, dan Kecantikan Wanita
Fri Nov 04, 2016 11:45 am by alia

» Menyesapi Filosofi Batik Nusantara
Mon Oct 31, 2016 2:13 pm by jakarta

» Hindari 6 Kebiasaan Buruk Mengelola Keuangan di Usia Muda
Mon Oct 31, 2016 9:40 am by jakarta

» Video 100 Persen Pasti Ngakak
Sat Oct 29, 2016 5:50 pm by bocahnakal

» Tak Ada Duanya di Dunia, Merica Batak yang Pedas Beraroma Lemon
Thu Oct 27, 2016 3:27 pm by La Rose

» Di balik keUnikan Ir.Soekarno
Thu Oct 27, 2016 9:16 am by jakarta

IKLAN ANDA


    Kesalahan Orangtua Dalam Mendisiplinkan Anak

    Share

    lea

    383
    Age : 31
    08.03.09

    Kesalahan Orangtua Dalam Mendisiplinkan Anak

    Post  lea on Sun Feb 26, 2012 9:35 am

    Kesalahan Orangtua Dalam Mendisiplinkan Anak



    Orangtua selalu berusaha memberikan yang terbaik untuk putra-putrinya. Pepatah mengatakan, "Mana ada sih harimau yang mau memakan anaknya." Faktanya, banyak orangtua yang melakukan kesalahan saat mendidik, termasuk cara mendisiplinkan anak.

    Tidak jarang orangtua berbuat kesalahan ketika mengajari anaknya. Berikut delapan kesalahan orangtua saat mendisiplinkan anak dan cara memperbaikinya yang dikutip dari Parenting USA:

    1.Berbohong pada Anak
    Kebanyakan orang tua sering mengatakan sesuatu yang tidak benar agar anak mau menuruti perintah atau keinginan mereka. Ternyata, kebohongan yang bermaksud baik tersebut bisa jadi boomerang bagi orangtua. Misalnya, ketika anak tidak kunjung mau bangun dari tempat tidurnya padahal hari sudah semakin siang dan Anda khawatir terlambat ke kantor. Agar anak mau menuruti kemauan, Anda pun berbohong dan mengatakan kalau di dalam kamar ada monster. Tanpa disadari, hal ini akan membuat anak takut pada kamarnya dan bisa saja si kecil terus membicarakannya sehingga membuat orang lain berpikiran negatif.

    Solusi:
    Berbohong dengan anak merupakan salah satu cara ampuh yang sering dilakukan orang tua untuk membuat si kecil menuruti kemauan mereka. Namun, teknik menakut-nakuti anak ini bisa berdampak tidak baik. “Cara menakut-nakuti si buah hati bisa berbalik ke diri Anda. Lebih baik jujur untuk membuat anak patuh, “ tutur Bonnie Maslin, penulis Picking Your Battles. Sediakan waktu Anda lebih banyak bersama anak supaya mengetahui perkembangan psikologis anak secara signifikan.

    2.Marah-Marah Tapi Tidak Bertindak
    Orangtua sering kali memarahi anaknya kalau mereka nakal. Hanya mengancam, tapi tidak bertindak. Ancaman orang tua membuat anak malah semakin bertingkah. Misalnya, orangtua menyuruh anak berhenti bermain dan pergi tidur. Namun, si kecil masih saja bermain tanpa memedulikan perkataan Anda. Apalagi jika orangtua marah-marah saat menyuruh si kecil, bukannya berhenti bermain, anak akan membawa pergi mainannya untuk menjauh dari ibunya.

    Solusi:
    Jika anak tidak mau patuh, harus ada konsekuensi yang diberikan. "Walaupun berulang-ulang memarahi anak, hal ini tidak membuat si kecil berhenti bertingkah buruk. Nasihat orangtua akan dianggap sekadar peringatan biasa oleh anak jika orangtua tidak melakukan tindakan apa-apa," ujar Bridget Barnes, penulis Common Sense Parenting for Toddlers and Preschoolers.

    Coba berikan peringatan terlebih dahulu, kalau anak tidak mau patuh, ambil tindakan saat itu juga supaya membuat anak kapok dan tidak mengulanginya lagi. Misalkan dengan memberinya hukuman atau konsekuensi tidak boleh bermain mainan favoritnya selama tiga hari. Setelah tiga hari, baru mainan tersebut boleh dimainkan. Sebaiknya Anda juga konsisten dalam hukuman ini.

    3.Terlalu Memanjakan Anak
    Tidak sedikit orangtua yang cenderung menuruti apapun keinginan anaknya. Anak dimanjakan dengan fasilitas berlebih atau tidak diberikan konsekuensi ketika berbuat salah. Biasanya, sifat ini dimiliki oleh orangtua laki-laki.

    Solusi:
    Anda dan pasangan harus kompak dalam mendisiplin anak. Jangan terlalu memanjakan anak saat berprilaku buruk. "Anda dan suami boleh mempunyai hukuman yang berbeda ketika memberikan konsekuensi atas perbuatan si kecil, tapi hukuman tersebut harus menjadikan anak tidak lagi mengualngi perbuatannya," papar Nancy Schulman, salah satu penulis Practical Wisdom for Parents: Demystifying the Preschool Years.

    4.Memberikan Janji Supaya Anak Menurut
    Supaya anak mau menurut, umumnya orangtua memberikan janji-janji kecil kepada si buah hati. Misalnya, ibu menjanjikan akan membelikan cokelat kalau si kecil mau makan sayur. Hal itu terus terulang sehingga membuat anak meminta imbalan cokelat saat disuruh makan sayuran.

    Solusi:
    Jangan terus menyuapi anak Anda dengan janji membelikan sesuatu ketika menyuruhnya. Para ahli menyarankan kalau Anda jangan memberikan si kecil imbalan berupa makanan atau mainan, tapi coba jelaskan manfaatnya. Misalnya, memberitahukan anak bahwa makan sayuran itu bisa membuat tubuh sehat dan kuat. Atau dengan memujinya saat si buah hati menuruti perintah Anda.

    5. Melanggar Aturan Sendiri
    Tanpa disadari, orang tua sering melanggar aturannya sendiri di depan anak. Misalnya, anak tidak diboleh berkata kasar saat berbicara dengan Anda. Namun, malah Anda yang melakukannya.

    Solusi:
    Coba terapkan peraturan yang sudah Anda buat di depan anak. Berhati-hati dalam berprilaku ketika Anda sedang bersama si kecil. Pola tingkah laku Anda yang akan menjadi panduan bagi anak.

    6. Tidak Sabar
    Mungkin Anda termasuk orang tua yang tidak memiliki ekstra sabar saat mendisiplin si kecil. Ketika si kecil sedang masa aktif, Anda tidak mau berlama-lama menunggu anak melakukan aktivitasnya yang menurut Anda membuang-buang waktu.

    Solusi:
    Coba berikan waktu Anda lebih sering berdua dengan si kecil. Ikuti aktivitas anak apa pun yang dia lakukan. Jangan terburu-buru menyuruhnya mengikuti kemauan Anda. Sabar dan pahami apa kemauan si buah hati.

    7. Membiarkan Anak
    Orang tua terkadang membiarkan anaknya setelah berulang kali menasehati. Misalnya, ibu menyuruh si kecil berhenti bermain. Ibu akan membacakan dongeng sebelum tidur. Mungkin si kecil akan nurut dan berkemas memasuki kamarnya. Namun, tak lama setelah berkemas, dia kembali lagi dengan mainannya. Orang tua yang sudah lelah akan membiarkan balitanya bermain lagi dan berharap dia tidur setelah capek bermain.

    Solusi:
    Menurut Barnes, “Anak-anak mudah melupakan omongan orang tuanya setelah bertemu dengan sesuatu yang membuatnya senang.” Anda sebagai orang tua harus mengingatkannya kembali atau bahkan memberikan konsekuensi si kecil karena tidak mau megikuti aturan.

    8. Terlalu Mengekang Anak
    Sebagai orang tua, Anda pasti mempunyai aturan sendiri buat si buah hati untuk mencegah prilaku buruk. Namun, Anda tidak memikirkan apakah peraturan itu bagus untuk perkembangan anak Anda.

    Solusi:
    Jangan terus-menerus memarahinya karena si anak masih dalam tahap pertumbuhan. Boleh mempunyai peraturan, tapi jangan sampai membuat anak terkekang. Mungkin Anda sebal kalau anak Anda merengek karena sesuatu yang tidak diperbolehkan oleh Anda. Lebih baik Anda menasehati si kecil dengan lembut dan tidak marah berkelanjutan terhadap si buah hati.




      Waktu sekarang Thu Dec 08, 2016 2:49 pm