Forum Gaul dan Informasi

INFO UNTUK ANDA

Y3hoo Ada di Facebook

Share Y3hoo ke Twitter

Follow Me

Image hosted by servimg.com

Y3hoo Mailing List

Enter Your Email Address:

Latest topics

» Kisah Perempuan yang Diperkosa di Hari Pernikahannya
Mon Jul 10, 2017 9:54 pm by alia

» 5 Tingkat Kematangan Steak
Tue Jul 04, 2017 8:44 pm by alia

» Tips Memilih Investasi yang Menguntungkan
Fri Jun 30, 2017 6:55 pm by via

» 4 Tempat Seru yang Wajib Dikunjungi Saat ke Ubud
Wed Jun 28, 2017 5:37 pm by via

» Lima Minuman Alkohol Populer di Korea
Sun Jun 25, 2017 2:13 pm by via

» 10 Surga Wisata Belanja Murah di Bangkok-Thailand
Wed Jun 21, 2017 5:43 pm by daun.kuning

» Belajar dari Sang Manusia Rp 1.000 Triliun
Sun May 28, 2017 10:01 am by flade

» Sebuah Refleksi
Sat May 27, 2017 1:10 pm by flade

» Kisah Mengagumkan Bocah Miskin India Jadi Direktur Utama Google
Wed May 24, 2017 12:17 pm by jakarta

IKLAN ANDA


    Suplemen Klaim Khasiat Apa Saja Tanpa Harus Membuktikannya

    Share
    avatar
    clara

    945
    23.01.09

    Suplemen Klaim Khasiat Apa Saja Tanpa Harus Membuktikannya

    Post  clara on Thu Mar 29, 2012 3:35 pm

    Suplemen Klaim Khasiat Apa Saja Tanpa Harus Membuktikannya



    Suplemen sebenarnya bukan obat, tapi bentuknya menyerupai obat sehingga beberapa orang mungkin menyangkanya sebagai obat. Yang lebih unik lagi, beberapa suplemen makanan ini mengaku membantu mengobati berbagai macam penyakit.

    "Pada suplemen makanan, produsen boleh mengklaim apa saja tanpa harus membuktikannya. Yang penting tidak mengklaim untuk menyembuhkan atau mengobati penyakit tertentu," kata Prof DR dr Rianto Setiabudy, guru besar farmakologi Fakultas Keeokteran UI dalam acara forum diskusi yang diadakan GlaxoSmithKline Circle of Friend di Blooming Restaurant, FX Senayan.

    Suplemen obat hanya dibolehkan mencantumkan produknya dapat menyokong fungsi atau struktur tubuh. Maka kebanyakan suplemen makanan ini mencantumkan produknya dapat menjaga fungsi tubuh tertentu, menjaga fungsi sendi misalnya.

    Karena tidak didukung bukti ilmiah, dr Rianto mewanti masyarakat untuk selalu mencermati kandungan bahan-bahan dalam produk yang dicantumkan pada kemasan. Yang paling penting jika hendak menggunakan suplemen makanan, pastikan produk sudah diperbolehkan peredarannya dan disertifikasi oleh Badan POM.

    "Karena tanpa disertai bukti penelitian yang jelas, maka efek samping dan kontra indikasi produk suplemen seperti ini masih belum jelas. Berbeda dengan obat farmasi yang harus melewati serangkaian pengujian klinis di laboratorium," kata dr Rianto.

    Dr Rianto menganjurkan untuk mendapat asupan nutrisi dari makanan sehari-hari dan tidak terlalu menggantungkan suplemen. Beberapa suplemen tersebut juga mengaku berasal dari herbal. Namun obat herbal juga belum tentu aman sebab beberapa obat yang dibuat dari bahan herbal juga bisa berbahaya, contohnya morphin dan tembakau.



      Waktu sekarang Sat Jul 22, 2017 9:46 pm