Forum Gaul dan Informasi

INFO UNTUK ANDA

Y3hoo Ada di Facebook

Share Y3hoo ke Twitter

Follow Me

Image hosted by servimg.com

Y3hoo Mailing List

Enter Your Email Address:

Latest topics

» Transfer Pulsa Indosat Ooredoo
Thu Nov 17, 2016 9:04 am by alia

» Uztadz dan Kuntilanak
Mon Nov 07, 2016 12:46 pm by bocahnakal

» Jika Kamu Tua
Fri Nov 04, 2016 6:39 pm by alia

» Suku Dayak: Keindahan Tato, Ketajaman Mandau, dan Kecantikan Wanita
Fri Nov 04, 2016 11:45 am by alia

» Menyesapi Filosofi Batik Nusantara
Mon Oct 31, 2016 2:13 pm by jakarta

» Hindari 6 Kebiasaan Buruk Mengelola Keuangan di Usia Muda
Mon Oct 31, 2016 9:40 am by jakarta

» Video 100 Persen Pasti Ngakak
Sat Oct 29, 2016 5:50 pm by bocahnakal

» Tak Ada Duanya di Dunia, Merica Batak yang Pedas Beraroma Lemon
Thu Oct 27, 2016 3:27 pm by La Rose

» Di balik keUnikan Ir.Soekarno
Thu Oct 27, 2016 9:16 am by jakarta

IKLAN ANDA


    Pantaskah Berpacaran dengan Mantan Kekasih Sahabat?

    Share

    kuning

    557
    07.10.09

    Pantaskah Berpacaran dengan Mantan Kekasih Sahabat?

    Post  kuning on Thu Jul 26, 2012 11:07 am


    Kencan dengan mantan kekasih sahabat memang bisa menjadi persoalan yang rumit. Di satu sisi Anda menghormati teman Anda, di sisi lain Anda juga memiliki perasaan lebih terhadap mantan kekasihnya tersebut.

    Kabar baiknya, Anda masih bisa berjalan beriringan jika sahabat Anda berbesar hati menerima kondisi ini. Namun, kabar buruknya, sang sahabat bisa marah dan tidak ingin berteman lagi dengan Anda. Parahnya, jika Anda berada dalam satu gang, Anda pun bisa ikut dijauhkan oleh teman-teman lainnya.

    Jadi sebetulnya pantaskah wanita pacaran dengan mantan kekasih sahabatnya? Natasha Burton, seorang ahli percintaan memaparkan, berkencan dengan mantan kekasih sahabat mungkin kedengarannya menyenangkan, namun tidak sebahagia apa yang dipikirkan.

    "Aku memberi peringatan kepada wanita untuk menjaga hubungan pertemanan mereka dan mereka harus bertanya pada diri sendiri, apakah pria tersebut pantas diperjuangkan?" ujar Lisa Paz, Ph.D, terapis percintaan dan pernikahan dari Miami.

    Namun, jika Anda melihat sahabat Anda dan si dia memang tidak lagi memiliki perasaan atau hubungan mereka sudah baik-baik, Anda boleh saja menjalin asmara dengan mantan kekasih sahabat Anda itu. Syaratnya, Anda harus terbukan dengan keduanya bagaimana hubungan Anda satu sama lain.

    Sebelum mengambil keputusan, Anda perlu mengetahui hal-hal yang perlu diperhatikan seputar berkencan dengan mantan kekasih sahabat, seperti dirangkum dari iVillage.

    1. Cari Tahu Alasannya Mendekati Anda
    Apakah karena memang benar-benar menyukai Anda atau Anda hanyalah sebagai 'alat' untuk balas dendam. Jika tidak lama dari berakhirnya hubungan si dia dengan sahabat Anda, dia langsung mendekati, maka Anda perlu menaruh curiga. Bisa jadi dia tidak serius. Alasannya beragam, mulai dari balas dendam atau Anda hanya jadi pelarian.

    2. Jangan Buru-buru Meresmikan Hubungan
    Meski terlihat hubungan berjalan mulus, jangan terburu-buru untuk meresmikan hubungan ke tahap pacaran. Anda perlu mengenalnya lebih jauh. Jangan-jangan dia memiliki sifat jelek yang tidak bisa ditolerir dan itu pula yang membuat sahabat Anda mengakhiri hubungannya. Tentu Anda tidak ingin bernasib sama bukan?

    3. Memberitahu Pada Teman
    Jika hubungan semakin serius dengan si dia, Anda harus memberitahu teman Anda. Bagian ini memang sedikit sulit. Perasaan dilema pasti Anda rasakan. Namun Anda tetap harus jujur, jangan sampai sahabat tahu dari orang lain, yang malah membuat situasi semakin kacau. Beritahu sejujur dan sesederhana mungkin. Katakan, Anda tidak ingin menyakiti perasaannya tapi Anda juga tidak bisa menyembunyikan kedekatan dengan mantannya tersebut.

    4. Siapkan Hal Terburuk
    Meski Anda sudah berlatih memberitahu dengan cara yang sopan dan halus, namun Anda harus menyiapkan mental untuk menerima kondisi terburuk. Sahabat Anda bisa saja menjadi emosional dan sangat marah. Anda tidak perlu membela diri atau marah balik dengannya, karena sikapnya itu wajar. Walau bagaimanapun mantan kekasihnya pernah menjadi bagian hidupnya. Mungkin dia merasa cemburu atau merasa Anda ikut mengkhianitinya.

    5. Tidak Perlu Menceritakan Kemesraan Anda dengannya
    Anda juga tidak perlu membagi kisah romantis Anda kepada sahabat. Walau sahabat Anda menerima keadaan tersebut, Anda harus menghormatinya. Meski ia terlihat senang, Anda tidak tahu isi hatinya. Bisa saja dia merasa sedih dan cemburu dengan kebahagiaan Anda. Jadi, simpan semua cerita kemesraan Anda.

    6. Berusaha untuk Menerima Hubungan Masa Lalunya
    Setiap wanita pasti memiliki perasaan cemburu dengan mantan kekasih pacarnya. Namun Anda harus meminimalisir perasaan tersebut, karena mantannya adalah sahabat Anda sendiri. Agar terhindar dari cemburu buta, sebaiknya Anda tidak perlu mencari tahu bagaimana keromantisan hubungan mereka dulu.



      Waktu sekarang Thu Dec 08, 2016 2:51 pm