Forum Gaul dan Informasi

INFO UNTUK ANDA

Y3hoo Ada di Facebook

Share Y3hoo ke Twitter

Follow Me

Image hosted by servimg.com

Y3hoo Mailing List

Enter Your Email Address:

Latest topics

» Transfer Pulsa Indosat Ooredoo
Thu Nov 17, 2016 9:04 am by alia

» Uztadz dan Kuntilanak
Mon Nov 07, 2016 12:46 pm by bocahnakal

» Jika Kamu Tua
Fri Nov 04, 2016 6:39 pm by alia

» Suku Dayak: Keindahan Tato, Ketajaman Mandau, dan Kecantikan Wanita
Fri Nov 04, 2016 11:45 am by alia

» Menyesapi Filosofi Batik Nusantara
Mon Oct 31, 2016 2:13 pm by jakarta

» Hindari 6 Kebiasaan Buruk Mengelola Keuangan di Usia Muda
Mon Oct 31, 2016 9:40 am by jakarta

» Video 100 Persen Pasti Ngakak
Sat Oct 29, 2016 5:50 pm by bocahnakal

» Tak Ada Duanya di Dunia, Merica Batak yang Pedas Beraroma Lemon
Thu Oct 27, 2016 3:27 pm by La Rose

» Di balik keUnikan Ir.Soekarno
Thu Oct 27, 2016 9:16 am by jakarta

IKLAN ANDA


    4 Langkah Sehat Mengimbangi Risiko Kerja Malam

    Share

    ludwina

    127
    18.04.11

    4 Langkah Sehat Mengimbangi Risiko Kerja Malam

    Post  ludwina on Sun Jul 29, 2012 2:21 pm


    Siklus alamiah yang normal pada manusia adalah bekerja di siang hari, kemudian tidur di malam hari. Namun tuntutan pekerjaan kadang membuat siklus itu harus dibalik, sehingga memicu dampak buruk bagi kesehatan. Bagaimana mengatasinya?

    Berbagai penelitian membuktikan bahwa sering bergadang karena harus kerja malam bisa meningkatkan berbagai risiko penyakit kronis, mulai dari obesitas, kanker hingga sakit jantung. Belum lagi risiko jangka pendeknya, yang antara lain meliputi gangguan tidur.

    Penelitian terbaru di British Medical Journal bahkan menunjukkan bahwa sering kerja malam bisa meningkatkan risiko serangan jantung koroner sebesar 24 persen. Selain itu, risiko stroke juga meningkat sebesar 23 persen dan risiko stroke naik 5 persen.

    Untuk mencegah atau mengurangi risiko tersebut, sedikitnya ada 4 cara yang bisa dilakukan yakni sebagai berikut, seperti dikutip dari WebMD.

    1. Makan sehat dan banyak olahraga
    Karena sering kerja malam bisa meningkatkan risiko kegemukan dan sindrom metabolik, maka pola makan dan gaya hidup perlu diubah untuk menangkalnya. Olahraga teratur, makan seimbang dan menjaga berat badan tetap ideal bisa mengimbangi risiko kerja malam.

    2. Tidur yang cukup
    Meski harus bekerja di malam hari, bukan berarti kebutuhan akan istirahat yang cukup tidak bisa dipenuhi. Perlu strategi untuk menyiasatinya, misalnya dengan memperbanyak tidur di siang hari minimal selama 7-8 jam nonstop tanpa terputus di ruangan yang cahayanya redup.

    3. ubah\' pola kerja
    Kalau tidak memungkinkan untuk minta pindah jadwal kerja menjadi siang hari, maka perubahan pada pola kerja juga bisa membantu mengurangi risiko kerja malam. Sebagai contoh, para peneliti membuktikan bahwa kerja malam dengan pola yang stabil selama beberap ahari lebih sehat dibanding terlalu sering ganti shift antara siang dan malam.

    4. Hubungi dokter
    Ada 2 tujuan utama menghubungi dokter dalam kaitannya dengan kerja malam. Pertama, dokter bisa membantu mengatasi dampak jangka pendek dari kerja malam, seperti sering mengantuk atau sebaliknya malah susah tidur. Kedua, terkait dampak jangka panjang maka dokter bisa memonitor gejala-gejala penyakit serius misalnya diabetes, sakit jantung serta\' kanker.



      Waktu sekarang Sun Dec 11, 2016 7:14 am