Forum Gaul dan Informasi

INFO UNTUK ANDA

Y3hoo Ada di Facebook

Share Y3hoo ke Twitter

Follow Me

Image hosted by servimg.com

Y3hoo Mailing List

Enter Your Email Address:

Latest topics

» Tips Mudah Kupas Bawang Merah Dalam Jumlah Banyak Tanpa Air Mata
Tue Sep 27, 2016 10:05 pm by zuko

» Legenda Tanah Sunda - Mundinglaya Dikusumah
Sat Sep 24, 2016 8:35 am by La Rose

» Sejarah Khanduri Apam - Tradisi Aceh
Sun Sep 18, 2016 11:00 am by jakarta

» Setting SSID dan password wifi android
Sat Sep 17, 2016 2:50 pm by jakarta

» Ciptakan Keluarga Bahagia dengan Momen seperti Ini
Sat Sep 17, 2016 9:34 am by La Rose

» Negeri Sinterklas
Fri Sep 16, 2016 10:56 am by La Rose

» Cara Praktis Meniup Balon
Sat Sep 10, 2016 7:20 pm by flade

» Mengenal Endorse
Fri Sep 09, 2016 5:11 pm by zuko

» Lapland - Sebuah Desa Tanpa Ada Waktu Malam
Fri Sep 02, 2016 4:03 pm by alia

IKLAN ANDA


    Sakit Tapi Gairah Seks Menggebu-gebu

    Share

    online

    452
    27.08.09

    Sakit Tapi Gairah Seks Menggebu-gebu

    Post  online on Wed Aug 29, 2012 2:04 am


    Ada alasan di balik menggebu-gebunya gairah seksual seseorang. Beberapa kondisi kesehatan atau penyakit tertentu dapat menyebabkan gairah seksual meningkat dan kadang seseorang tidak mampu mengendalikan diri terhadap keinginan untuk berhubungan seks.

    Sebuah dorongan seks yang terlalu aktif dapat menyebabkan hiperseksualitas, yaitu perilaku seksual kompulsif atau kecanduan seksual, serta\' nymphomania pada wanita dan satyriasis pada laki-laki. Keduanya memiliki gejala yang sama, yaitu:

    1. Dorongan kuat untuk melakukan hubungan seks, namun aktivitas seksual mungkin tidak membawa kesenangan
    2. Dorongan seksual yang berada di luar kendali
    3. Menggunakan seks sebagai cara untuk melarikan diri dari perasaan depresi, kecemasan, kesepian, dan stres

    Penyebab yang mendasari terlalu aktifnya gairah seksual seseorang belum diketahui secara pasti, tetapi penelitian menunjukkan mungkin ada hubungan antara hiperseksualitas dengan masalah kesehatan mental dan fisik.

    Seperti dilansir everydayhealth, salah satu kondisi berikut mungkin bisa mengarah pada dorongan seks yang terlalu aktif:

    1. Gangguan bipolar

    Gangguan bipolar adalah penyakit mental yang ditandai dengan perubahan suasana hati yang ekstrim dari suasana hati kesenangan tertinggi ke posisi terendah atau depresi. Puncak dari suasana hati tertinggi dapat ditandai dengan hiperseksualitas.

    Penyakit mental ini dapat diobati, sehingga jika gairah seksual terlalu menggebu-gebu dan mengganggu pasangan, dapat diatasi dengan mengobati gangguan bipolar.

    2. Demensia

    Menurut sebuah laporan dalam jurnal Advances in Psychiatric Treatment, orang-orang yang menderita demensia sangat umum menunjukkan perilaku seksual yang tidak pantas, seperti mengekspos diri sendiri, menggunakan kata-kata kotor, dan masturbasi.

    Hal ini dapat mempengaruhi pria maupun wanita penderita demensia, tetapi lebih sering terjadi pada orang dengan demensia berat. Obat-obatan yang digunakan untuk mengobati hiperseksualitas pada orang dengan demensia memiliki hasil yang beragam dan juga dapat diatasi dengan terapi.

    3. Gangguan gairah seksual persisten

    Wanita dengan kondisi ini terus-menerus akan merasa terangsang dan tidak bisa membebaskan diri dari gairah seksualnya yang menggebu-gebu, bahkan orgasme pun tidak banyak membantu.

    Perasaan intens terhadap gairah seksual tersebut berlangsung selama berhari-hari atau bahkan berminggu-minggu. Pengobatan sering melibatkan kombinasi antidepresan, terapi hormonal, gel anaesthetizing, dan terapi perilaku.

    4. Rabies

    Terdapat sebuah kasus di India, dimana seorang wanita usia 28 tahun pergi ke rumah sakit dan mengeluh memiliki dorongan seks yang terlalu aktif. Wanita tersebut meninggal 4 hari kemudian dan hasil otopsi menunjukkan bahwa dirinya memiliki rabies.

    Dokter percaya bahwa virus rabies menyebabkan otak meradang dan menyebabkan hyperseksualitas. Carilah perawatan medis sesegera mungkin jika Anda digigit oleh binatang dan tidak mengetahui apakah binatang tersebut telah divaksinasi terhadap rabies atau tidak.

    5. Sindrom Klüver-Bucy

    Sindrom ini merupakan kondisi neurobehavioral yang langka dan disebabkan oleh kerusakan otak. Gejala yang terjadi tidak biasa, termasuk perilaku seksual yang tidak pantas, menempatkan barang-barang yang tidak biasa di mulut dan tidak dapat mengekspresikan respon yang khas terhadap rasa marah dan takut.

    6. Kecanduan seks

    Seseorang yang kecanduan seks memiliki dorongan seks yang terlalu aktif dan terobsesi dengan seks. Hal ini mungkin termasuk kecanduan masturbasi, pornografi, dan bahkan hubungan seks.



      Waktu sekarang Fri Sep 30, 2016 11:59 am