Forum Gaul dan Informasi

INFO UNTUK ANDA

Y3hoo Ada di Facebook

Share Y3hoo ke Twitter

Follow Me

Image hosted by servimg.com

Y3hoo Mailing List

Enter Your Email Address:

Latest topics

» Transfer Pulsa Indosat Ooredoo
Thu Nov 17, 2016 9:04 am by alia

» Uztadz dan Kuntilanak
Mon Nov 07, 2016 12:46 pm by bocahnakal

» Jika Kamu Tua
Fri Nov 04, 2016 6:39 pm by alia

» Suku Dayak: Keindahan Tato, Ketajaman Mandau, dan Kecantikan Wanita
Fri Nov 04, 2016 11:45 am by alia

» Menyesapi Filosofi Batik Nusantara
Mon Oct 31, 2016 2:13 pm by jakarta

» Hindari 6 Kebiasaan Buruk Mengelola Keuangan di Usia Muda
Mon Oct 31, 2016 9:40 am by jakarta

» Video 100 Persen Pasti Ngakak
Sat Oct 29, 2016 5:50 pm by bocahnakal

» Tak Ada Duanya di Dunia, Merica Batak yang Pedas Beraroma Lemon
Thu Oct 27, 2016 3:27 pm by La Rose

» Di balik keUnikan Ir.Soekarno
Thu Oct 27, 2016 9:16 am by jakarta

IKLAN ANDA


    Bangkit dari Kematian Sesaat Sebelum Dokter 'Memanen' Organ Tubuhnya

    Share

    bibang

    108
    20.08.11

    Bangkit dari Kematian Sesaat Sebelum Dokter 'Memanen' Organ Tubuhnya

    Post  bibang on Sun Oct 21, 2012 1:17 am


    Carina Melchior (dok. BT.dk)

    Seorang gadis Denmark terjebak dalam keadaan koma setelah mengalami kecelakaan mobil tragis. Tetapi secara ajaib ia terbangun sesaat setelah dokter menyatakan otaknya telah mati dan siap memanen organ tubuhnya.

    Dokter menilai peluang Carina Melchior (20 tahun) untuk pulih sangat rendah dan meminta keluarganya mempertimbangkan donasi organ. Orangtuanya pun setuju dan dokter melepas respirator atau alat bantu napas yang melekat di tubuhnya.

    Namun ketika dokter di Aarhus University Hospital, Denmark, tengah mempersiapkan dirinya untuk donasi organ, secara tiba-tiba Carina membuka matanya dan mulai menggerakkan kaki.

    Kejadian ini tentu saja membuat terkejut seluruh staf di rumah sakit, terlebih orangtuanya, karena ia justru terbangun setelah dinyatakan mati otak dan dokter siap 'memanen' organnya.

    Remaja ini kini masih dalam masa pemulihan di sebuah pusat rehabilitasi dan sudah mampu berjalan dan berbicara.

    Namun keluarganya menggugat rumah sakit dan mengklaim bahwa dokter telah memutuskan untuk mencopot alat penunjang kehidupannya terlalu cepat agar dapat memanen organ tubuhnya.

    "Mereka bandit bermantel putih, menyerah terlalu cepat karena mereka ingin menjadikannya donor organ," jelas ayah Carina, Kim, pada surat kabar Denmark Ekstra Bladet, seperti dilansir Medicaldaily.

    Tentu saja hal ini menjadi trauma yang besar baik bagi Carina maupun orangtuanya, yang telah yakin tidak ada lagi jalan keluar yang bisa dilakukan sehingga akhirnya menyetujui menyumbangkan organ tubuh putrinya.

    Carina mengalami kecelakaan mobil pada Oktober 2011. Dia dirawat di rumah sakit dan tinggal di sana selama tiga hari sebelum dokter mengatakan bahwa aktivitas otaknya memudar dan berkonsultasi dengan keluarga untuk menghentikan pengobatan. Orangtuanya kemudian setuju untuk menyumbangkan organ tubuhnya.

    Padahal donor organ hanya dapat terjadi setelah kematian otak. Namun, dalam kasus Carina, rumah sakit telah mengakui bahwa mereka membuat kesalahan serius dalam diagnosisnya.



      Waktu sekarang Sat Dec 10, 2016 9:37 pm