Forum Gaul dan Informasi

INFO UNTUK ANDA

Y3hoo Ada di Facebook

Share Y3hoo ke Twitter

Follow Me

Image hosted by servimg.com

Y3hoo Mailing List

Enter Your Email Address:

Latest topics

» Khasiat Sereh Wangi
Yesterday at 5:37 pm by flade

» Pria Ini Menghasilkan 38 Juta Per Hari Sambil Jalan-jalan Keliling Dunia!
Fri Jan 20, 2017 11:19 am by jakarta

» 'Game Mode' di Windows 10 Bisa Bikin PC Ngebut
Mon Jan 16, 2017 1:24 pm by via

» 10 Rumus Kehidupan Ini Akan Buatmu Lebih Bijaksana dan Bahagia
Mon Jan 16, 2017 1:18 pm by via

» Korowai Tribe
Tue Jan 10, 2017 1:25 pm by via

» Cinta "Terlarang" Bung Karno dan Penari Istana
Tue Jan 10, 2017 1:02 pm by via

» 7 Rahasia Wanita yang Tidak Akan Diceritakan ke Pasangannya
Tue Jan 10, 2017 12:44 pm by via

» Ini Shampo Untuk Mengatasi Kulit Kepala Gatal
Tue Jan 10, 2017 12:30 pm by lanang

» Sejarah Koteka
Tue Jan 10, 2017 12:23 pm by lanang

IKLAN ANDA


    Bagaimana Cara Mengontrol Gairah Seks di Masa Puber?

    Share

    y3hoo

    486
    16.01.09

    Bagaimana Cara Mengontrol Gairah Seks di Masa Puber?

    Post  y3hoo on Sat Nov 24, 2012 5:55 am


    Pubertas adalah pertanda bahwa bocah yang awalnya polos mulai berkembang organ seksualnya. Pada anak yang mengalami pubertas dini, seringkali perkembangan mentalnya tidak secepat perkembangan fisiknya. Jika tidak dikontrol, gairah yang muncul bisa bikin berabe.

    Umumnya anak perempuan mengalami pubertas pada usia 8-13 tahun sedangkan laki-laki usia 9-14 tahun. Namun sekarang ini tak jarang dijumpai anak-anak yang puber lebih cepat dari usia tersebut atau dikenal dengan pubertas dini.

    "Pubertas dini dapat disebabkan oleh nutrisi anak yang lebih baik sehingga perkembangan fisiknya juga jadi lebih cepat. Selain itu, jika sudah terpapar tayangan yang memancing gairah seksual sejak dini juga dapat memicu anak lebih cepat matang secara seksual," kata Dr. Nugroho Setiawan, MS, Sp.And spesialis andrologi dari RS Fatmawati kepada d-Health.

    Kematangan organ reproduksi merupakan salah hal yang menyertai pubertas. Akibatnya mulai muncul dorongan untuk bereproduksi atau dorongan seksual. Namun karena jiwanya masih labil seperti halnya anak-anak, pubertas dini berisiko memicu remaja terjerumus dalam perilaku seks yang tak aman.

    "Remaja ini organ seksualnya sudah matang, tetapi secara psikoseksual belum sehingga memperbesar kemungkinan melakukan perilaku seksual yang berisiko ataupun seks pra nikah," imbuh dr Nugroho.

    Untuk memperkecil risiko tersebut, dr Nugroho menyarankan agar remaja yang sedang puber diberi kegiatan atau aktivitas yang menyibukkan. Bisa dengan olahraga ataupun hobi sehingga membuat energi dan pikirannya dipenuhi oleh hal-hal yang produktif. Selain itu, tubuh sebenarnya secara alami sudah memiliki mekanisme berupa mimpi erotis.

    Apabila aktivitas yang menyibukkan tersebut belum mampu membendung gairah remaja, maka sah-sah saja jika remaja melakukan masturbasi. Bukan berarti menyarankan mengajarkan anak-anak untuk bermasturbasi, namun orang tua ataupun guru harus bersiap memberikan penjelasan akan seksualitas jika anak bertanya.

    "Biasanya anak-anak menemukan sendiri caranya bermasturbasi. Saat itulah orang tua perlu menjelaskan kepada anak apa yang sebenarnya dia alami. Orang tua harus terbuka kepada anak dan sebaliknya, jadi orang tua sebaiknya menjadi teman anak-anaknya agar anak mau berkomunikasi secara terbuka," kata dr Nugroho.

    Dr Nugroho menekankan peran orang tua amat penting bagi remaja, tak hanya remaja yang mengalami pubertas dini saja, melainkan para remaja secara keseluruhan. Untuk remaja dengan pubertas dini, orang tua memang agaknya perlu berupaya lebih keras karena tantangannya lebih besar dibanding remaja pada umumnya.



      Waktu sekarang Wed Jan 25, 2017 6:20 am