Forum Gaul dan Informasi

INFO UNTUK ANDA

Y3hoo Ada di Facebook

Share Y3hoo ke Twitter

Follow Me

Image hosted by servimg.com

Y3hoo Mailing List

Enter Your Email Address:

Latest topics

» Transfer Pulsa Indosat Ooredoo
Thu Nov 17, 2016 9:04 am by alia

» Uztadz dan Kuntilanak
Mon Nov 07, 2016 12:46 pm by bocahnakal

» Jika Kamu Tua
Fri Nov 04, 2016 6:39 pm by alia

» Suku Dayak: Keindahan Tato, Ketajaman Mandau, dan Kecantikan Wanita
Fri Nov 04, 2016 11:45 am by alia

» Menyesapi Filosofi Batik Nusantara
Mon Oct 31, 2016 2:13 pm by jakarta

» Hindari 6 Kebiasaan Buruk Mengelola Keuangan di Usia Muda
Mon Oct 31, 2016 9:40 am by jakarta

» Video 100 Persen Pasti Ngakak
Sat Oct 29, 2016 5:50 pm by bocahnakal

» Tak Ada Duanya di Dunia, Merica Batak yang Pedas Beraroma Lemon
Thu Oct 27, 2016 3:27 pm by La Rose

» Di balik keUnikan Ir.Soekarno
Thu Oct 27, 2016 9:16 am by jakarta

IKLAN ANDA


    Cobalah 10 Teknik Pereda Stres dari Berbagai Negara

    Share

    flade

    936
    23.09.09

    Cobalah 10 Teknik Pereda Stres dari Berbagai Negara

    Post  flade on Wed Nov 28, 2012 12:32 pm


    Apapun peradaban dan kondisi suatu bangsa, semuanya pasti pernah mengalami stres, walau istilahnya mungkin berbeda-beda. Stres adalah kondisi di mana tubuh mengalami tekanan mental maupun fisik. Stres yang berkepanjangan dan tidak dikelola dengan baik bisa menyebabkan depresi.

    Ada peribahasa yang berbunyi Lain Ladang Lain Belalang, Lain Lubuk Lain Ikannya. Artinya, setiap daerah memiliki cara yang berbeda-beda untuk menangani permasalahan. Cara tersebut umumnya didasarkan pada tradisi dan kultur setempat, namun kemudian menjadi kebiasaan yang dilestarikan.

    Seperti dilansir Health.com, berikut adalah cara-cara dari berbagai negara dunia untuk meredakan stres.

    1. Petit Aperitif di Perancis
    Selepas beraktivitas dan mengalami stres, orang Perancis terbiasa bersantai dengan cara melakukan petit aperitif, yaitu ritual kecil dengan cara meminum segelas anggur ditemani kacang mete atau keripik, hummus dan minyak zaitun. Hal selanjutnya yang dilakukan adalah memasak makan malam.

    Anggur dikenal di Eropa memiliki efek relaksasi. Tetapi yang lebih penting adalah ritual untuk memisahkan kekacauan di tempat kerja dari kenyamanan rumah. Setiap ritual yang dilakukan dengan nyaman dapat mengusir stres, baik berolahraga ringan maupun ngobrol dengan teman.

    2. Mandi Sauna di Rusia
    Untuk meredakan stres, orang-orang Rusia yang sering dicekam hawa dingin akan melakukan mandi sauna atau mandi uap menggunakan air panas. Sekedar duduk dalam panas yang ekstrim dengan peluh membasuh tubuh sudah dapat menjadi pengobat jiwa.

    Mandi air hangat atau sekedar mandi uap panas tak hanya membuat kehangatan memeluk kulit, namun sebuah penelitian dari Yale University menunjukkan bahwa kehangatan uap air panas dapat memicu respons otak dan tubuh akan kehangatan emosional serta\' meningkatkan suasana hati. Batasi sauna selama 10 menit untuk menghindari kulit mengering.

    3. Berkunjung ke Rumah Teman Ala Denmark
    Orang-orang Denmark cukup bersahaja dengan bersantai di rumah teman atau sanak keluarga pada malam hari dan akhir pekan. Yang penting adalah merasa bahagia di rumah dan tidak bergegas pergi ke mana pun.

    Buat pihak tamu, kuncinya juga sederhana, yaitu jangan repot-repot. Jika khawatir mengundang orang lain ke pesta liburan yang harus sempurna, maka stres juga akan muncul. Maka pertemuan akhir pekan hanya sederhana saja, biasanya cukup dihidangkan makanan penutup dan minuman.

    4. Pijat di Thailand
    Agaknya Thailand memiliki tradisi yang serupa dengan Indonesia untuk meredakan stres, yaitu pijat. Pijat yang dilakukan juga mirip, yaitu dilakukan dengan kuat, ditambah tekanan lewat lutut dan siku untuk mengusir stres.

    Mengurut pangkal leher dan daerah sekitarnya akan melepaskan hormon serotonin, yaitu antidepresan alami. Efek ini akan lebih dahsyat lagi jika meminta pasangan melakukan pemijatan.

    5. Minum Mate di Argentina
    Di Argentina, ada minuman yang disebut mate, yaitu minuman herbal panas yang diedarkan bersama teman-teman seperti pipa perdamaian pada suku Indian. Hal itu membuat orang-orang jadi terhubung dengan kelompoknya dan menurunkan stres.

    Menurut sebuah penelitian di Belgia, makan atau minum bersama melepaskan hormon oksitosin yang menenangkan. Adanya ikatan yang kuat dengan kelompok akan membuat seseorang dihargai oleh orang lain di sekitarnya.

    6. Latihan Tertawa di India
    Setiap pagi, beberapa orang di India melakukan latihan tertawa dengan tersenyum, melambaikan tangan dan melompat. Semakin sering latihan ini dilakukan, semakin baik suasana hati yang dihasilkan.

    Ketika tertawa, otot-otot perut berkontraksi dan memicu hormon endorfin yang membuat perasaan merasa lebih baik, demikian menurut penelitian dari Universitas Oxford. Tertawa selama beberapa menit saja sudah bisa menenangkan. Oleh karena itu, ada baiknya merekam pertunjukan atau acara humor favorit untuk ditonton lagi malam hari selepas beraktivitas.

    7. Berjalan-jalan di Irlandia
    Dalam cuaca dingin sekalipun, di Irlandia akan tetap banyak dijumpai orang-orang berjalan-jalan di luar bersama anak-anak. Cara ini dipercaya dapat 'menyalakan' otak kembali dan memberikan energi.

    Sebuah penelitian tahun 2012 menemukan bahwa orang yang mengendarai sepeda stasioner selama 30 menit kemudian melihat foto-foto yang mengganggu ternyata lebih berkurang kecemasannya daripada orang yang hanya duduk tenang. Ternyata berolahraga tidak hanya mengurangi kecemasan, tapi juga membantu membuat perasaan tetap tenang ketika menghadapi peristiwa menyedihkan.

    8. Ngopi Bareng di Swedia
    Di Swedia, ada istilah yang disebut fika, yaitu beristirahat dengan minum kopi bersama teman-teman. Ritual kecil ini sudah menjadi bagian dari budaya di sana sejak tahun 1700-an. Di banyak perusahaan\', karyawan melakukan fika sekitar pukul 10 pagi dan pukul 3 sore dengan pergi ke kafe minum latte, teh atau smoothie ditemani kayu manis, muffin, atau macaroni.

    Fika membuat perasaan menjadi nyaman dan damai. Sebuah penelitian yang dilakukan Massachusets Institute of Technology menemukan bahwa orang-orang yang bersosialisasi menjelang akhir hari kerja akan lebih produktif 10-15% daripada yang tidak bersosialisasi.

    9. Merendam Kaki di Cina
    Orang-orang Cina terbiasa merendam kaki dalam panci besar berisi air panas atau disebut dengan istilah 'yu zu' sebelum tidur. Biasanya dilakukan sambil duduk di sofa saat membaca buku atau surfing internet hingga jatuh tertidur.

    Merendam kaki hingga pergelangan kaki dalam air panas yang ditambahkan garam dan 2 sendok baking soda selama 15 menit dapat menurunkan pembengkakan dan memperbaiki sirkulasi darah. Selain itu, efeknya juga dapat menenangkan.

    10. Keyif di Turki
    Orang-orang Turki biasa melakukan Keyif, artinya menikmati hal-hal yang menyenangkan. Praktiknya bisa dengan mendengarkan musik atau meluruskan kaki dan tidak berpikir tentang apa pun yang menyebabkan stres.

    pikiran\' stres sering kali datang dari anggapan bahwa sesuatu yang buruk akan terjadi. Jika dapat berfokus pada hal yang positif, pikiran\' buruk pemicu stres akan hilang atau setidaknya berkurang. Sebuah penelitian menemukan bahwa orang-orang yang diberi kompres dingin akan sangat berkurang rasa tak nyamannya apabila disambi mendengarkan musik.




      Waktu sekarang Fri Dec 09, 2016 10:22 pm