Forum Gaul dan Informasi

INFO UNTUK ANDA

Y3hoo Ada di Facebook

Share Y3hoo ke Twitter

Follow Me

Image hosted by servimg.com

Y3hoo Mailing List

Enter Your Email Address:

Latest topics

» Transfer Pulsa Indosat Ooredoo
Thu Nov 17, 2016 9:04 am by alia

» Uztadz dan Kuntilanak
Mon Nov 07, 2016 12:46 pm by bocahnakal

» Jika Kamu Tua
Fri Nov 04, 2016 6:39 pm by alia

» Suku Dayak: Keindahan Tato, Ketajaman Mandau, dan Kecantikan Wanita
Fri Nov 04, 2016 11:45 am by alia

» Menyesapi Filosofi Batik Nusantara
Mon Oct 31, 2016 2:13 pm by jakarta

» Hindari 6 Kebiasaan Buruk Mengelola Keuangan di Usia Muda
Mon Oct 31, 2016 9:40 am by jakarta

» Video 100 Persen Pasti Ngakak
Sat Oct 29, 2016 5:50 pm by bocahnakal

» Tak Ada Duanya di Dunia, Merica Batak yang Pedas Beraroma Lemon
Thu Oct 27, 2016 3:27 pm by La Rose

» Di balik keUnikan Ir.Soekarno
Thu Oct 27, 2016 9:16 am by jakarta

IKLAN ANDA


    9 Hal tentang Seks yang Perlu Diketahui

    Share

    ayaleonia

    16
    19.01.13

    9 Hal tentang Seks yang Perlu Diketahui

    Post  ayaleonia on Mon Jan 21, 2013 12:22 am


    Pasangan yang telah menikah selama beberapa tahun mungkin merasa sudah tahu betul apa itu seks dan berbagai aspek yang menyertainya. Tapi jangan salah, biasanya semakin seseorang mengklaim tahu segalanya, sebenarnya kenyataannya malah sebaliknya.

    Tak usah repot-repot, Alicia Stanton, seorang pakar obstetri/ginekologi dan penulis buku "Hormone Harmony" serta\' memiliki spesialisasi dalam mengobati ketidakseimbangan hormon pria dan wanita telah mengumpulkan 9 mitos tentang seks sekaligus menjawab fakta tentang mitos-mitos itu. Seperti halnya dikutip dari timesofindia, Minggu (20/1/2013) berikut ke-9 mitos itu.

    Mitos #1: Ketertarikan terhadap seks akan berkurang seiring datangnya menopause

    Faktanya banyak wanita yang mampu mempertahankan keseimbangan hormonnya dan tetap tertarik untuk bercinta meski telah mengalami menopause. Bahkan kehamilan dan menstruasi bukan lagi halangan selama spontanitas masih dimiliki kedua pasangan.

    Tak hanya itu, orang yang telah mengalami menopause biasanya jauh lebih percaya diri dan tahu betul apa yang mereka inginkan jadi aktivitas bercintanya bisa jauh lebih baik dari sebelumnya.

    Mitos #2: Satu-satunya hormon yang penting bagi libido adalah testosterone

    Padahal meski testosterone memang berperan penting untuk memunculkan libido dan fungsi seksual baik bagi pria maupun wanita, ada hormon lain yang juga diperlukan untuk itu yaitu estrogen, terutama untuk menimbulkan gairah seksual bagi pria dan wanita. Begitu juga dengan kortisol dalam kadar tinggi.

    Mitos #3: Jika Anda benar-benar jatuh cinta, gairah seksual dan libido tinggi akan datang dengan mudah

    Nyatanya agar memiliki koneksi yang kuat dengan pasangan, seseorang membutuhkan banyak waktu, energi dan perhatian untuk memupuknya. Fokuskan saja perhatian Anda pada pasangan dan apapun yang menurutnya menarik harus menjadi prioritas Anda. Dari situlah Anda akan menemukan cara-cara baru untuk selalu terhubung dan tertarik padanya.


    Mitos #4: Jika Anda sehat maka Anda akan menginginkan seks sepanjang waktu

    Ada berbagai jenis hasrat seksual atau tingkatan libido. Tapi satu-satunya cara untuk mengetahui apakah Anda memiliki jumlah seks yang 'tepat' adalah jika Anda dan pasangan merasa bahagia dengan kadar aktivitas seksual yang Anda lakukan sekarang. Tak perlu repot-repot juga membandingkannya dengan orang lain.

    Mitos #5: Jika Anda klop dengan pasangan, Anda tak perlu mengatakan apa yang Anda butuhkan

    Bahkan jika Anda dan pasangan belum pernah berdiskusi tentang hal-hal berbau seksual sekalipun, akan lebih baik jika hal ini mulai dibicarakan. Hal ini sangat penting, terutama jika Anda dan pasangan memasuki fase baru dalam hidup seperti kelahiran anak, menopause atau andropause (menopause pada pria).

    Jadi ketika Anda menyadari tubuh maupun gairah seksual Anda berubah, pastikan pasangan mengetahuinya. Selain itu, ingatlah bahwa mengkomunikasikan tentang berbagai hal intim dapat meningkatkan pengalaman seksual Anda berdua.

    Mitos #6: Organ seks yang terpenting adalah alat kelamin

    Meski bagian tubuh yang satu itu sangat menyenangkan tapi sebenarnya organ seks terbesar pada manusia adalah otaknya. Sebab dengan otak, Anda selalu memiliki kemampuan untuk memilih apa yang ingin Anda rasakan dan pikirkan tentang seks serta\' seksualitas Anda.

    Padahal apa yang seorang pria atau wanita rasakan terhadap dirinya sendiri bisa jadi afrodisiak yang luar biasa, apalagi jika Anda merasa tertarik dengan diri sendiri. Hal ini akan menular pada pasangan sehingga si dia akan merasa Anda begitu menarik.

    Mitos #7: Jika Anda tak punya pasangan, libido itu tidak diperlukan

    Yang benar mencintai diri sendiri itu penting. Jadi meski Anda tidak memiliki pasangan, merasa sensual dan diinginkan akan menambah gairah pada berbagai aspek hidup Anda. Hanya saja Anda butuh banyak belajar tentang apa yang merangsang Anda dan potensi apa dari diri Anda yang akan membuat calon pasangan terangsang.

    Untuk itulah belajar 'menyenangkan' diri sendiri adalah kemampuan yang perlu Anda miliki agar nantinya Anda bisa menikmatinya sekaligus dapat diajarkan pada pasangan untuk menambah semaraknya aktivitas seks Anda.


    Mitos #8: Cuma wanita yang mengalami rendahnya libido

    Kendati libido rendah banyak ditemukan pada wanita, tapi sebenarnya hal ini juga terjadi pada pria. Penyebabnya bisa jadi konsumsi alkohol, obat-obatan tertentu, stres, ketidakseimbangan hormon (seperti rendahnya testosterone), penggunaan narkoba, tumor otak, diabetes hingga penyakit berbahaya seperti kanker.

    Mitos #9: Masalah hormon adalah satu-satunya penyebab rendahnya libido wanita

    Ketidakseimbangan hormon bisa berupa estrogen rendah, testosterone rendah, hipotiroidisme dan tingginya kortisol akibat stres tapi ada juga penyebab lainnya. Gangguan fisik seperti nyeri pada vulva atau vagina maupun kekeringan vagina juga dapat meningkatkan frustasi dan menurunkan libido.

    Prosedur operasi atau penyakit seperti kanker, diabetes, tekanan darah tinggi dan arthritis, masalah hubungan, masalah psikologis (termasuk depresi), konsumsi alkohol, merokok dan gangguan berat badan juga salah satu di antaranya.




      Waktu sekarang Tue Dec 06, 2016 1:37 am