Forum Gaul dan Informasi

INFO UNTUK ANDA

Y3hoo Ada di Facebook

Share Y3hoo ke Twitter

Follow Me

Image hosted by servimg.com

Y3hoo Mailing List

Enter Your Email Address:

Latest topics

» Legenda Tanah Sunda - Mundinglaya Dikusumah
Yesterday at 8:35 am by La Rose

» Sejarah Khanduri Apam - Tradisi Aceh
Sun Sep 18, 2016 11:00 am by jakarta

» Setting SSID dan password wifi android
Sat Sep 17, 2016 2:50 pm by jakarta

» Ciptakan Keluarga Bahagia dengan Momen seperti Ini
Sat Sep 17, 2016 9:34 am by La Rose

» Negeri Sinterklas
Fri Sep 16, 2016 10:56 am by La Rose

» Cara Praktis Meniup Balon
Sat Sep 10, 2016 7:20 pm by flade

» Mengenal Endorse
Fri Sep 09, 2016 5:11 pm by zuko

» Lapland - Sebuah Desa Tanpa Ada Waktu Malam
Fri Sep 02, 2016 4:03 pm by alia

» Tak Ada Ambulans, Pria Ini Gendong Jasad Istri Sejauh 12 Km
Fri Aug 26, 2016 7:20 pm by derinda

IKLAN ANDA

Paid2YouTube.com

    Apa Akibatnya Jika Anak Sering Dimarahi Orang Tua?

    Share

    lizarni

    44
    24.06.12

    Apa Akibatnya Jika Anak Sering Dimarahi Orang Tua?

    Post  lizarni on Sun Mar 17, 2013 2:21 pm


    Namanya juga anak kecil, terkadang mereka melakukan sesuatu seenaknya sendiri sehingga membuat orang tua jengkel. Tapi jika anak melakukan kesalahan, jangan sedikit-sedikit memarahinya.

    "Kalau sering memarahi anak di usia tumbuh kembang maka dampaknya bisa dua. Pertama bisa bikin anak pasif karena anak akan memilih lebih baik diam daripada dimarahi. Kedua bisa bikin anak malah melawan," jelas play terapist, Dra Mayke S Tedjasaputra Msi, usai gebyar posyandu tumbuh aktif tanggap (TAT) di Gedung Basket, Gelora Bung Karno, Jl Asia Afrika, Senayan, Jakarta.

    Menurut Mayke ketimbang marah, orang tua seharusnya bertindak tegas dengan mengatakan satu kalimat keras saat anak menunjukkan perilaku yang tidak sopan. Misalnya: "Stop!" atau "Bahaya! Nanti kamu jatuh,".

    "Bukan marah, tapi teguran yang membuat anak berhenti melakukan perbuatan yang berbahaya. Kalau orang tua selalu lemah lembut terus nanti anak jadi lembek," sambung perempuan yang juga dosen psikologi UI ini.

    Dia juga tidak menganjurkan orang tua menghujani anaknya dengan kata-kata manis bertaburan cinta. Sebab menurutnya lebih baik anak diajari bagaimana mencintai melalui perbuatan dan bukan melalui kata-kata manis.

    "Yang biasa saja saat berkomunikasi dengan anak. Tidak perlu yang sedikit-sedikit bilang 'wah pinter ya ganteng mama'. Berikan pujian selayaknya, tidak perlu berlebihan," tambah Mayke.







      Waktu sekarang Sun Sep 25, 2016 2:12 pm